Selamat Ulang Tahun!

Kisah Hidup Lothar Matthaeus Legenda Sejati Jerman, Sukses di Klub dan Timnas

"Sayang, legenda Jerman yang tak pernah meraih Liga Champions."

Biografi | 24 April 2021, 01:01
Kisah Hidup Lothar Matthaeus Legenda Sejati Jerman, Sukses di Klub dan Timnas

Libero.id - Sudah semestinya tim nasional yang sering menjadi langganan juara Piala Dunia memiliki pemain terbaik yang kini melegenda. Jerman adalah salah satunya, dan figur terbaik dunia yang kini menjadi legenda Jerman adalah Lothar Matthaus.

Matthaus dianggap sebagai salah satu yang terhebat di masanya. Dia menjadi sedikit dari pria yang memenangkan gelar liga domestik di dua negara selain Piala Dunia dan Kejuaraan Eropa. Faktanya, salah satu dari sedikit trofi yang berhasil lepas dari cengkeraman Matthaus adalah Liga Champions.

Keberhasilan luar biasa yang diraih sang gelandang dalam kariernya, sehingga dia menjadi satu-satunya warga negara Jerman yang memenangkan Pemain Terbaik Dunia hingga sekarang.

Sangat mudah ketika mencoba menggambarkan karier luar biasa yang dinikmati oleh mantan pemain internasional Jerman itu. Banyak pemain cenderung memiliki karier klub yang sukses, sementara hanya sedikit yang memiliki karier internasional yang sukses.

Namun, sebagian kecil pemain cenderung mengalami kesuksesan besar di kedua level. Matthaus adalah salah satu pemain tersebut setelah mendominasi klub dan pertandingan internasional selama lebih dari dua dekade.

Di manakah sosok Matthaus dalam daftar besar sepakbola?

Matthaus mungkin bukan nama pertama ketika mencoba menyusun daftar lima pemain sepakbola terbaik sepanjang masa. Diego Maradona dan Pele mungkin saja mencuri posisi teratas, sementara pemain seperti Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo bisa saja finis di depan Matthaus.

Namun, sedikit yang akan membantah kehebatan Matthaus, terutama perannya di lini tengah yang tidak perlu dipersoalkan lagi. Sebagai seseorang yang tidak mencetak banyak gol, bisa jadi tugas yang cukup sulit untuk ditampilkan di berita utama.

Akan tetapi, Matthaus adalah nama yang konsisten di daftar tim karena penampilan yang luar biasa, tembakan yang kuat, visi yang hebat, dan tekel yang elegan.

Banyak orang, termasuk mendiang Maradona, menganggap Matthaus sebagai pemain yang lengkap. Kelebihannya membuat Matthaus dapat melalui setiap era dengan penuh percaya diri tinggi.

Borussia Monchengladbach memberikan kesempatan kepada Matthaus untuk melakukan debutnya pada 1979, yang merupakan era yang menampilkan pemain seperti Johan Cruyff dan George Best.

Namun, Matthaus bermain bersama orang-orang seperti Zinedine Zidane dan Thierry Henry pada saat dia pensiun pada 2000. Umur panjang di level atas permainan ini cukup langka, karena Matthaus bukanlah tenaga yang dihabiskan pada saat dia mengumumkan pengunduran dirinya dari permainan.


Perolehan Trofi Bersama Bayern Muenchen

Hebatnya, kisah panjang umur dan kesuksesan ini tidak segera berlalu. Selama lima musim bersama Monchengladbach, Matthaus tidak meraih penghargaan besar. Namun, pengaruhnya di Bundesliga menjadi keunggulan Bayern, yang menempatkan gelandang muda itu di jalan menuju kesuksesan luar biasa.

Segera setelah pindah ke Bayern pada awal musim 1984/1985, Matthaus mendapati dirinya berada di tengah-tengah segunung trofi yang dimulai dengan gelar Bundesliga. Dia kemudian meraih tiga gelar liga berturut-turut setelah bergabung dengan Bayern.

Hari-hari bersama Monchengladbach sebagian besar dihabiskan untuk mengasah keterampilan untuk menjadi gelandang lengkap dan ini sangat penting bagi Matthaus yang memberikan pengaruh besar pada Bayern sejak musim 1985 dan seterusnya.

Hampir setiap trofi utama diraih bersama raksasa Jerman dengan pengecualian Liga Champions. Pada akhirnya, Matthaus pensiun tanpa memenangkan penghargaan bergengsi tersebut.

 
Sukses di Tingkat Internasional

Kurangnya Liga Champions Eropa tidak akan menjadi kekecewaan besar, karena Matthaus mulai menjadi pengaruh besar di level internasional. Setelah mewakili Jerman Barat di masa mudanya, Matthaus melakukan debutnya untuk Jerman pada 1980 dan kemudian meraih penghargaan Kejuaraan Eropa dengan penampilan tunggal ini.

Matthaus harus menunggu selama satu dekade untuk memenangkan trofi yang dianggap sebagai pencapaian tertinggi bagi pesepakbola manapun, Piala Dunia. Seorang anggota yang sangat diperlukan dari tim Jerman, rekor Matthaus mencapai puncaknya pada 1990.

Dia mencetak tujuh gol dalam 15 pertandingan tahun itu. Ini tetap sebagai pengembalian gol tertinggi untuk gelandang dalam satu tahun kalender bersama Jerman.

 
Kesuksesan di Italia

Sama seperti banyak pemain top yang pindah ke Serie A Italia pada 1980-an, Matthaus juga bermain dengan Inter Milan selama empat tahun dari 1988 hingga 1992. Pencetak gol reguler I Nerazzurri, Matthaus menemukan kegembiraan ketika datang untuk mengangkat trofi Serie A, Piala UEFA, dan Supercoppa Italiana.

Meskipun Inter sedang berjuang hingga penandatanganan pemain Jerman, langkah ini tampaknya menyemangati semua orang di klub, di mana orang-orang seperti Juergen Klinsmann juga mampu meraih kesuksesan.

Menjelang akhir hari-harinya di Inter, kesuksesan perlahan-lahan mulai hilang dari pemain Jerman itu. Dia akhirnya beralih kembali ke sepak bola Jerman bersama Bayern. Dia memulai mantra piala lainnya dengan beberapa gelar Bundesliga. Namun, Liga Champions terus menghindari pemain yang telah mencapai status legendaris saat itu.

 
Setelah Menjadi Legenda

Menjelang akhir hari-harinya berkarir, Matthaus beralih ke Major League Soccer, di mana dia sekali lagi mengambil trofi dengan MetroStars. Setelah hanya satu musim di Amerika Utara, Matthaus gantung sepatu.

Hebatnya, sang legenda keluar dari masa pensiunnya pada 2018 - di usia 57 tahun - untuk memainkan satu pertandingan untuk FC Herzogenaurach - klub yang dia wakili saat masih muda.

Matthaus mungkin tidak mencetak gol sebanyak Maradona atau memperdaya pemain bertahan seperti Messi, tetapi dia telah hidup sesuai dengan warisan Jerman untuk menjadi efisien dan memanfaatkan setiap menit secara maksimal.

Karier kepelatihannya mungkin tidak menghasilkan banyak kesuksesan, tetapi penghargaan Ballon d'Or pada tahun 1990 membantunya berdiri tegak di tengah kerumunan pemain top Jerman.




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan