Selamat Ulang Tahun!

Mengapa Real Madrid dan Barcelona Begitu Bernafsu Gabung Liga Super Eropa

"klub-klub ini telah secara dramatis salah urus selama bertahun-tahun"

Analisis | 29 April 2021, 13:19
Mengapa Real Madrid dan Barcelona Begitu Bernafsu Gabung Liga Super Eropa

Libero.id - Pembicaraan tentang Liga Super Eropa mendominasi berita utama sepak bola selama dua minggu terakhir. Minggu lalu, 12 klub, termasuk enam dari Liga Premier, tiga dari La Liga dan tiga dari Serie A, mengumumkan niat mereka untuk membentuk liga yang memisahkan diri dari UEFA.

Presiden Real Madrid Florentino Perez mengklaim bahwa Liga Super baru ini dirancang untuk “menyelamatkan sepak bola.” Hampir semua orang tidak setuju, dengan Manchester City dengan cepat menarik barisan diikuti oleh Chelsea dan empat anggota kuartet Inggris lainnya, Manchester United, Liverpool, Arsenal dan Tottenham.

Atletico Madrid dan Inter mundur keesokan harinya, begitu pula Milan. Juventus, sementara itu, mengeluarkan pernyataan ambigu yang seolah-olah mengaku kalah.

Hanya Real Madrid dan Barcelona yang melanjutkan bahwa Liga Super masih mungkin.

Mengapa Real Madrid dan Barcelona membutuhkan Liga Super?

Bukan kebetulan bahwa dua klub yang paling paham tentang Liga Super adalah dua tim yang paling banyak mengalami kerugian tanpanya.

Real Madrid dan Barcelona adalah dua institusi terbesar sepakbola Eropa, tetapi fondasi mereka goyah.

Manajemen keuangan yang buruk dalam beberapa tahun terakhir telah membuat kedua klub menumpuk utang luar biasa yang tidak mungkin dilunasi jika mereka ingin tetap kompetitif di level yang biasa mereka lakukan.

Presiden Barca Joan Laporta menggambarkan Liga Super sebagai "mutlak diperlukan", sementara Perez telah mengakui bahwa Real Madrid tidak akan dapat merekrut pemain-pemain seperti Kylian Mbappe atau Erling Haaland musim panas ini tanpa kompetisi.

Berbicara kepada radio Spanyol El Larguero, Perez berargumen: "Ketika uang tidak mengalir dari klub kaya ke klub miskin, semua orang menderita."

Kondisi krisis keuangan di Spanyol

Kebenaran yang sebenarnya, bagaimanapun, adalah bahwa klub-klub ini telah secara dramatis salah urus selama bertahun-tahun. Barcelona mendapati diri mereka memiliki utang yang luar biasa 1,2 miliar euro. Diperkirakan pada akhir tahun keuangan saat ini Real Madrid juga akan berada di posisi merah sekitar 900 juta euro.

Selain itu, setelah pernyataan presiden Barcelona Laporta tentang kemampuan untuk mendatangkan kembali Lionel Messi selama pemilihan presiden, akan sangat kehilangan muka jika pemain Argentina itu pergi tanpa alasan.

Mengingat bahwa Messi dibayar lebih dari 100 juta euro per tahun saat ini, itu artinya sudah mencapai 11% pengeluaran Barcelona.

Tidak ada perbaikan yang mudah terwujud musim ini. Angka-angka keuangan Real Madrid untuk tahun lalu dibantu fakta bahwa mereka menjual beberapa pemain skuad dengan total sekitar 100 juta euro, mendorong mereka untuk mendapatkan keuntungan. Tak satu pun dari dua tim Liga Super yang tersisa memiliki aset yang dapat dijual musim panas ini.

Dengan pasar transfer dalam keadaan depresi menyusul kemerosotan ekonomi yang didorong oleh COVID-19, tidak ada yang akan mengambil risiko pada pemain yang rawan cedera seperti Eden Hazard atau Ousmane Dembele.

Apa sekarang Liga Super sudah mati?

Liga Super - dan janji suntikan uang tunai 250 juta euro yang akan diperoleh jika bergabung - akan menjadi solusi yang mudah. Tidak hanya akan memungkinkan pelunasan utang jangka pendek, tetapi juga akan menghasilkan pendapatan untuk menandatangani pemain superstar seperti Haaland dan Mbappe - serta berpotensi mempertahankan Messi.

Tidak seorang pun, misalnya, memaksa Barcelona untuk menghabiskan 300 juta euro untuk Dembele dan Philippe Coutinho, dua pemain yang tidak diragukan lagi telah gagal. Namun, mereka tidak belajar, dan menghabiskan 120 juta euro lagi untuk Antoine Griezmann, yang belum menawarkan nilai apa pun pada investasi itu.

Liga Super tidak akan menyelesaikan budaya salah urus di klub-klub ini, yang, dalam kasus Barcelona, setidaknya, didorong oleh rezim sebelumnya.

Sosok itu adalah Josep Maria Bartomeu, mantan presiden yang membawa Barca ke Liga Super sejak awal.

Berbicara saat dia digulingkan pada bulan Oktober, Bartomeu berkata: “Saya bisa mengumumkan beberapa berita luar biasa. Kemarin kami menerima proposal untuk berpartisipasi dalam Liga Super Eropa di masa depan, yang akan menjamin keberlanjutan finansial klub di masa depan. "

Kalau dipikir-pikir, ini adalah taktik yang mencegah penggantinya, yang kemungkinan besar adalah Laporta, untuk mendapatkan pujian jika Liga Super berhasil menyelamatkan klubnya.

Dalam jangka pendek, bagaimanapun gagasan Liga Super telah kehilangan kredibilitas.

Sementara Liga Champions format baru bukanlah solusinya. Klub tidak akan mendapatkan tambahan dana yang mereka dambakan, sementara akan ada tekanan tambahan pada tim karena jumlah laga yang bertambah.

Barcelona dan Real Madrid harus mengatasi badai finansial ini sebaik mungkin, karena mereka adalah klub yang paling menderita tanpa Liga Super.




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan