Selamat Ulang Tahun!

6 Pemain Hebat Real Madrid yang Dibuang Florentino Perez

"Selama dua kali menjabat sebagai presiden Real Madrid, Perez tak segan melepas bahkan membuang pemain hebat Los Blancos"

Feature | 19 June 2021, 16:46
6 Pemain Hebat Real Madrid yang Dibuang Florentino Perez

Libero.id - Madrid memiliki riwayat pergantian manajer yang sangat sering dalam beberapa tahun terakhir, Florentino Perez adalah salah satu yang mempengaruhi pergantian manajer tersebut, alih-alih melakukan yang terbaik untuk klub, Perez justru telah membuang beberapa pemain besar mereka. Menarik untuk mengetahui siapa saja pemain besar andalan El Real yang 'dibuang' oleh Perez selama masa pemerintahannya, berikut adalah enam pemain besar yang telah meninggalkan Madrid selama masa pemerintahan Perez.

1. Sergio Ramos
Ramos telah menikmati karir yang luar biasa di Madrid, memenangkan lima gelar La Liga, empat Liga Champions dan dua Copa del Rey dalam 16 musim. Tetapi bek tengah terbaik di dunia tersebut selalu memiliki hubungan yang kurang harmonis dengan Perez, bahkan sempat mencapai titik terburuknya selama musim 2020/21.

Meskipun setuju untuk membayar David Alaba yang dilaporkan gajinya sebesar 400.000 Euro (Rp.6,8 miliar) per minggu, namun Perez justru menginginkan kapten Madrid yang juga bek tengah terbaik dunia, Sergio Ramos, untuk menandatangani kontrak baru dengan pengurangan upah. Rasanya Perez sudah mukai kehilangan akalnya. Namun tunggu dulu, berikut penjelasan Perez:

“Kami berada dalam situasi yang sangat sulit di mana tidak ada yang punya uang lagi,” kata Perez kepada Marca pada Mei 2021. “Kami harus realistis. Saya tidak pernah mengatakan bahwa dia tidak akan tinggal. Saat ini kami sedang menyelesaikan musim ini dan setelah itu kita bisa melihat tentang tahun depan.”

Madrid sejak itu mengkonfirmasi bahwa Ramos akan meninggalkan klub dengan status bebas transfer pada akhir kontraknya pada Juni 2021.

2. Cristiano Ronaldo
Pencetak gol terbanyak sepanjang masa Real Madrid, Ronaldo mencetak 450 gol luar biasa dalam 438 penampilan selama sembilan tahun di Bernabeu. CR7 adalah mesin gop sekaligus penghasil uang untuk El Real. Dia adalah aset paling berharga yang pernah dimiliki El Real.

Pemain internasional Portugal tersebut dilaporkan merasa diremehkan oleh klub terutama pada musim 2017-18 dan menginginkan kesetaraan dengan Lionel Messi dalam hal upah. Meskipun berjanji untuk memberikan kenaikan gaji kepada penyerang andalannya tersebut, Perez gagal menepati janjinya dan ahirnya Ronaldo menyelesaikan kepindahan dengan nilai 100 juta Euro (Rp. 1,7 triliun) ke Juventus.

“Saya merasakannya di dalam klub, terutama dari presiden, bahwa mereka tidak lagi menganggap saya seperti yang mereka lakukan di awal,” kata Ronaldo kepada France Football pada 2018.

“Dalam empat atau lima tahun pertama di sana saya merasa menjadi 'Cristiano Ronaldo'. Kurang setelahnya. Presiden melihat saya melalui mata yang tidak ingin mengatakan hal yang sama, seolah-olah saya tidak lagi diperlukan untuk mereka jika Anda tahu apa yang saya maksud.

“Itulah yang membuat saya berpikir untuk pergi. Kadang-kadang saya melihat berita, di mana mereka mengatakan saya meminta untuk pergi. Ada sedikit tapi kenyataannya saya selalu mendapat kesan bahwa presiden tidak akan menahan saya.”

3. Iker Casillas
Casillas bergabung dengan Madrid pada usia sembilan tahun dan menghabiskan 25 tahun hidupnya untuk mengabdi pada El Real, membuat 725 penampilan di tim utama di semua kompetisi.

Penjaga gawang itu tidak disukai selama beberapa musim terakhirnya dan Madrid tidak merahasiakan keinginan mereka untuk mengontrak Gianluigi Buffon atau David de Gea. Dia pergi ke keriuhan terbatas pada tahun 2015, sambil menangis mengumumkan kepergiannya dari klub masa kecilnya sambil duduk sendirian di sebuah konferensi pers.

“Iker telah bertahan dengan banyak hal, dia telah menderita tekanan psikologis dan mereka memperlakukannya secara berbeda dengan pemain lain,” kata ibu Casillas, Mari Carmen, kepada El Mundo pada tahun 2015.

“Saya telah menyaksikan dia menderita selama bertahun-tahun. Florentino yang mendorongnya keluar karena dia ingin mengakhiri karirnya di Real Madrid.”

4. Raul
Pada tahun 2008, Raul dianugerahi 'kontrak seumur hidup' di Real Madrid bersama rekan setimnya Casillas, yang menetapkan bahwa kesepakatan itu akan diperpanjang setiap tahun jika mereka memainkan 30 pertandingan dalam satu musim.

Setelah menghabiskan seluruh karirnya melayani Real Madrid dengan istimewa, rasanya mustahil untuk membayangkan sang striker bermain dengan seragam yang berbeda, tetapi dua tahun setelah menyetujui kesepakatan uniknya, mantan kapten Spanyol itu bergabung dengan Schalke dengan status bebas transfer.

Kedatangan Cristiano Ronaldo membuat Raul tidak lagi dijamin mendapat tempat di tim. Penunjukan Jose Mourinho sebagai bos hanya meningkatkan kekhawatirannya tentang prospek tim utama, sementara hubungannya dengan presiden Florentino Perez tidak pernah yang paling hangat.

Bagian dari dukungan Real Madrid bahkan mulai menyuarakan rasa frustrasi mereka dengan pemain depan yang menua, yang meninggalkan sedikit keriuhan dan kemudian mengatakan kepada majalah Panenka bahwa kepergiannya “bisa lebih baik”.

Namun, dalam banyak hal Raul berakhir dengan catatan yang sempurna. Sentuhan terakhirnya dalam kaus Real Madrid membuatnya mencetak gol di Real Zaragoza, stadion tempat ia melakukan debutnya saat berusia 17 tahun.

5. Fernando Hierro
Bergabung dengan Madrid pada 1989, Hierro merupakan salah satu figur paling senior di ruang ganti saat Perez menjadi presiden klub pada 2000.

Bek tengah itu tidak takut untuk mengungkapkan pikirannya dan secara terbuka mengkritik kebijakan Galactico, menuduh Perez memperlakukan pemain seperti saham. Setelah Madrid memenangkan gelar La Liga pada hari terakhir musim 2002/03, ia memimpin protes pemain terhadap keputusan memecat Vicente del Bosque dengan menolak melakukan putaran kehormatan.

Dalam beberapa hari, kontrak baru yang diusulkan telah ditarik dan Hierro bergabung dengan Al Rayyan dengan status bebas transfer sebelum mwnghabiskan satu musim bersama Bolton.

6. Claude Makelele
Meskipun menjadi salah satu pemain paling penting Madrid di awal 2000-an, Makelele mendapatkan sebagian kecil dari uang yang dibayarkan kepada rekan satu timnya. Dia memutuskan untuk meminta kontrak yang lebih baik pada musim panas 2003 tetapi Perez, yang baru saja menandatangani David Beckham, menolak untuk mempertimbangkan permintaan tersebut.

Gelandang itu kemudian menyerahkan permintaan transfer dan bahkan menolak untuk berlatih dengan skuad Madrid sebelum menyelesaikan kepindahan 16,6 juta Euro (Rp. 285 miliar) ke Chelsea.

“Kami tidak akan kehilangan Makelele,” kata Perez kepada France Football. “Tekniknya rata-rata, dia tidak memiliki kecepatan dan keterampilan untuk mengambil bola melewati lawan, dan 90% dari distribusinya baik ke belakang atau ke samping.

“Dia tidak menyundul bola dan dia jarang mengoper bola lebih dari tiga meter. Pemain yang lebih muda akan tiba yang akan membuat Makelele dilupakan.”

Zinedine Zidane terkenal melihatnya secara berbeda, mengomentari keputusan untuk menjual Makelele dan menandatangani David Beckham: "Mengapa Anda perlu menambahkan lapisan emas pada Bentley, ketika Anda sudah kehilangan mesinnya?" Ungkap Zidane saat menanggapi kepergian Makalele. Sebuah sarkas dengan segudang makna. Pantas jika dia termasuk jajaran pelatih top di dunia saat ini.

(muhammad alkautsar/muf)




Hasil Pertandingan Real Madrid


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan