Kalau Mau Ikuti Jejak Messi & CR7, Mbappe Wajib Tinggalkan PSG

Berita | 06 July 2021, 04:16
Kalau Mau Ikuti Jejak Messi & CR7, Mbappe Wajib Tinggalkan PSG
Nicolas Anelka & Kylian Mbappe

"Mbappe butuh lingkungan yang lebih kompetitif lagi untuk bisa meningkatkan karirnya"

Libero.id - Nicolas Anelka merasa bahwa Kylian Mbappe harus mempertimbangkan tawaran ke Real Madrid dan meninggalkan Paris untuk melanjutkan karirnya.

Nicolas Anelka sudah memberi tahu Kylian Mbappe bahwa ia harus mempertimbangkan untuk pergi dari Paris Saint-Germain jika  ingin mengikuti jejak kesuksesan seperti Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi.

Pemain berusia 22 tahun itu sendiri telah menghabiskan empat musim terakhir di ibukota Prancis tetapi kontraknya akan habis pada 2022 mendatang dan Real Madrid adalah tim yang paling berminat, sementara Liverpool juga dikabarkan tertarik.

Mbappe yang sempat bermain untuk AS Monaco pernah mengajukan pertanyaan lebih lanjut tentang masa depannya ketika bulan lalu ia merasa tidak yakin apakah Parc des Princes adalah tempat terbaik untuknya. Komentar itu keluar setelah PSG gagal mempertahankan gelar Ligue 1 di musim 2020/2021 dan tersingkir dari Liga Champions pada babak semi-final, meskipun mereka sukses memenangkan Coupe de France dan Trophee des Champions.

Pada level individu, Mbappe sama produktifnya dengan 42 gol dalam 47 penampilan di semua kompetisi terakhir, rata-rata satu setiap 86 menit untuk raksasa Prancis. Di lima liga top Eropa, hanya Robert Lewandowski (48) dari Bayern Muenchen yang mencetak lebih banyak gol di semua kompetisi daripada Mbappe pada musim 2020/2021.

"Jika Anda menginginkan penghargaan terbesar, Anda harus pindah dari PSG" tulis Anelka.

Anelka yang memulai karirnya dengan PSG sebelum bergabung dengan Arsenal pada tahun 1997, percaya bahwa sudah waktunya bagi juniornya itu mencari tantangan baru di tempat lain jika ia ingin memenuhi ambisi karirnya.

Menulis surat kepada Mbappe di The Athletic, Anelka mengatakan: "Anda telah melakukannya dengan sangat baik sejak datang ke Monaco dan membawanya ke level baru di Paris Saint-Germain.”

“Anda bermain di tim yang telah berkembang menjadi klub besar yang mampu memenangkan Liga Champions. Sepertinya Anda akan bertahan selama satu tahun lagi, lalu ada pilihan besar yang harus dibuat.”

“Ini sedikit lebih rumit bagi Anda daripada bagi saya. Anda memiliki setidaknya dua pilihan – tetap di Paris atau pindah ke Real Madrid. Keduanya bisa memenangkan Liga Champions akhir-akhir ini. Ketika saya masih di PSG, itu tidak benar. bukan kasusnya.”

“Pilihan itu tergantung pada apa yang ingin Anda capai dalam sepakbola. Jika Anda menginginkan penghargaan terbesar, Anda harus pindah dari PSG di beberapa titik.”

"Apa pun yang Anda lakukan di Paris akan bagus, tetapi seseorang akan selalu berkata, 'Ya, Anda melakukannya dengan hebat untuk PSG tetapi itu hanya di Prancis. Liga terbaik ada di Inggris dan Spanyol, jadi Anda tidak bersaing dengan pemain terbaik. di liga terbaik.”

“Anda harus memutuskan. Jika Anda ingin memenangkan Ballon d'Or, yang seharusnya Anda perhatikan untuk meniru Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi, Anda harus bersaing dengan yang terbaik.”

Anelka yang selama karirnya telah berganti-ganti klub sebanyak 13 kali merasa Mbappe perlu mendapatkan kesuksesan yang sama seperti bersama PSG, namun dengan tim yang berbeda jika ingin menjadi salah satu yang terbaik di dunia.

“Jadi, jika Anda ingin menjadi salah satu yang terbaik, maka lakukan apa yang Anda lakukan di Paris tetapi dengan Chelsea atau United atau Arsenal atau Manchester City atau Liverpool. Atau pergi ke Spanyol ke Madrid atau Barcelona. Atau mungkin Italia. Kemudian kita bisa bicara. tentang dampak yang lebih global."

Suka atau tidak, Mbappe dan Prancis telah gagal di ajang Euro 2020, di mana ia gagal mencetak gol dalam empat pertandingan Prancis sebelum secara mengejutkan tersingkir dari babak 16 besar di tangan Swiss, sebuah pertandingan di mana ia gagal mengeksekusi penalti dalam drama adu penalti.

Ia juga gagal mencetak gol di turnamen itu meski melakukan 14 tembakan. Pada saat Prancis tersingkir dari turnamen, hanya Cristiano Ronaldo (lima gol dari 15 tembakan) dan Alvaro Morata (dua gol dari 15 tembakan) yang melakukan lebih banyak percobaan gol.

Ini adalah pertama kalinya Prancis gagal mencapai setidaknya perempat final kompetisi besar sejak 2010, tetapi Anelka, yang memenangkan Kejuaraan Eropa bersama Les Bleus pada 2000, tidak berpikir kesalahan harus terletak pada para pemain penyerang.

"Sepak bola adalah olahraga luar biasa yang tetap tidak dapat diprediksi," ujar mantan pemain Chelsea tersebut. 

“Bahkan jika Prancis memiliki tim terbaik di atas kertas dengan tim yang mampu menang lagi, ada sesuatu yang hilang secara kolektif. Mereka mengalami kesulitan di pertahanan. Tim Prancis ini mampu mencetak gol kapan saja tetapi juga bisa kebobolan kapan saja sehingga itulah yang menghentikan mereka untuk melangkah lebih jauh di turnamen ini.”

Anelka merasa bahwa Piala Dunia 2022 bisa menjadi acuan motivasi yang bagus untuk Tim Ayam Jantan kembali memenangkan trofi sekaligus memperbaiki diri dengan sederet masalah yang ada saat ini.

"Piala Dunia di Qatar adalah tahun depan sehingga akan ada pertandingan bagi Prancis untuk mencoba membuat perbaikan taktis dan kolektif untuk bersaing, untuk menang lagi.”

"Prancis memenangkan Piala Dunia tiga tahun lalu tetapi halaman telah berubah. Kejuaraan Eropa ini adalah halaman lain yang harus dibalik. Beberapa pemain baru mungkin terintegrasi dan ini adalah babak baru.”

"Banyak tim yang ingin menjadi juara dunia, tetapi tidak banyak contoh negara yang memenangkan Piala Dunia dua kali berturut-turut. Mudah dikatakan, tidak mudah dilakukan."

(muflih miftahul kamal/muf)

  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Komentar

(500 Karakter Tersisa)

Foto

10 Foto Ada Hegerberg, Pemenang Ballon d'Or Wanita Pertama

Klasemen