Selamat Ulang Tahun!

Starting XI Terbaik Bintang yang Tak Pernah Raih Trofi Internasional

"Mereka pemain bagus di level klub, tapi kurang beruntung bersama tim nasional."

Feature | 17 July 2021, 13:53
Starting XI Terbaik Bintang yang Tak Pernah Raih Trofi Internasional

Libero.id - Memenangkan turnamen internasional sekelas Piala Dunia, Euro, Copa America, Piala Afrika, Piala Emas CONCACAF, Piala Asia, atau Piala Oceania adalah cita-cita semua pemain. Tapi, bagaimana jika hal itu tak juga terwujud?

Di sepakbola, kompetisi antarnegara sering disebut sebagai penghargaan tertinggi dalam setiap karier pemain. Pesepakbola akan berusaha sekuat tenaga bermain bagus di klub, terpilih membela negara, dan akhirnya bertarung habis-habisan di turnamen utama.

Masalahnya, tidak semua pemain bisa sukses. Hanya beberapa orang yang cukup beruntung dapat memenangkan penghargaan internasional tersebut selama masa hidup mereka. Jadi, tidak heran jika para pemain terlihat putus asa dan dipenuhi kesedihan dari raut wajah mereka ketika harus kalah di pertandingan final.

Seperti halnya yang dialami Neymar, yang harus keluar dari stadion sambil menangis setelah Brasil kalah dari Argentina di final Copa America 2021. Sebuah fakta mengejutkan bahwa Neymar ternyata belum pernah memenangkan trofi internasional. Bahkan, kesempatan emasnya bersama Brasil di Copa America 2019 harus kandas karena cedera pergelangan kaki.

Tapi, Neymar bukanlah satu-satunya pemain kelas dunia yang gagal menjuarai kompetisi Internasional sepanjang karier hingga hari ini. Sederet nama besar sepakbola justru pernah gagal membawa medali kemenangan di turnamen internasional.

Berikut ini starting line-up para pemain terbaik dunia yang tidak pernah, atau belum sanggup, menjuarai turnamen internasional:

10 Foto Liburan Bintang Sepakbola Dunia

10 Foto Liburan Bintang Sepakbola Dunia


GK: Keylor Navas (Kosta Rika)

Penjaga gawang berusia 34 tahun tersebut telah memenangkan banyak trofi selama masa kariernya bersama Real Madrid dan Paris Saint-Germain. Tapi, dia tidak pernah memiliki peluang untuk memenangkan satu kejuaraan pun bersama Kosta Rika.


RB: Javier Zanetti (Argentina)

Dengan 143 caps bersama Argentina, Javier Zanetti adalah Legenda sejati. Tapi, fakta mengejutkan ternyata Zanetti adalah pemain yang tidak pernah berhasil menutup karier dengan perolehan trofi juara internasional.


CB: Rio Ferdinand (Inggris)

Rio Ferdinand adalah salah satu bek tengah terbaik dalam sejarah sepakbola Inggris. Bahkan, dia adalah salah satu dari pemain di generasi emas The Three Lions. Meski bermain bersama superstar kelas dunia seperti John Terry, Steven Gerrard, Frank Lampard, dan Michael Owen, Ferdinand gagal membantu Inggris juara di Euro atau Piala Dunia.


CB: Virgil van Dijk (Belanda)

Virgil van Dijk masih memiliki waktu untuk memenangkan trofi bersama Belanda pada usia 30 tahun. Tapi, tersingkirnya De Oranje di babak 16 besar Euro 2020 saat melawan Republik Ceko menunjukkan masa depan Piala Dunia 2022 di Qatar cukup suram.


LB: Ashley Cole (Inggris)

Pemain lain dari generasi emas Inggris adalah Ashley Cole. Dia sempat dianggap sebagai salah satu bek kiri terbaik di bumi selama puncak kejayaan. Meski punya 107 caps untuk Inggris, Cole sama nasibnya dengan Ferdinand.


DM: Claude Makelele (Prancis)

Karier internasional Claude Makelele adalah kisah nyaris juara. Dia menderita kekalahan di final Piala Dunia 2006 atas Italia. Sialnya, ketika Les Bleus juara Piala Dunia 1998 dan Euro 2000, dia tidak ikut terdaftar sebagai anggota skuad.


CM: Luka Modric (Kroasia)

Luka Modric telah mencatatkan 142 caps untuk Kroasia dan kesempatan yang paling dekat untuk memenangkan turnamen besar internasional adalah pada Piala Dunia 2018.

Tapi, setelah mengalahkan Inggris di semifinal, Kroasia diadu melawan favorit terkuat, Prancis. Mereka akhirnya harus bertekuk lutut dengan kehebatan pola permainan dan ketajaman serangan para punggawa asuhan Didier Deschamps. Kroasia menyerah 2-4.


AM: Juan Roman Riquelme (Argentina)

Nama-nama superstar selakbola seperti Kevin de Bruyne, Steven Gerrard, Wesley Sneijder, atau Rui Costa terdaftar sebagai nama-nama kelas elite sepakbola. Nama lain yang sedikit terlupakan adalah Juan Roman Requelme.

Sialnya, trofi perdana Riquelme untuk La Albiceleste harus menguap di depan mata setelah dikalahkan Brasil pada final Copa America 2007. Kesedihannya cukup mereda dengan memenangkan emas di Olimpiade 2008. Tapi, Olimpiade tidak pernah dianggap sebagai prestasi yang pantas dibanggakan di arena sepakbola internasional. 


RW: Arjen Robben

Arjen Robben sangat dekat dengan kejayaan di Piala Dunia 2010. Tapi, takdir baik belum berpihak kepada Belanda yang akhirnya kalah 0-1 dari Spanyol.

Pemain sayap andalan De Oranje tersebut sempat mendapat peluang emas. Tapi, upayanya gagal setelah tendangannya melebar. Belanda mulai putus asa setelah Andres Iniesta mencetak gol kemenangan di penghujung perpanjangan waktu, tepatnya pada menit 116.


LW: Neymar

Neymar secara statistik telah mencetak lebih banyak gol untuk Brasil dibanding Pele. Tapi, pencapaian tersebut tetap terasa seperti kemenangan hampa bagi Neymar. Alasannya, dia belum bisa memenangkan trofi internasional untuk Brasil.


FW: Didier Drogba

Didier Drogba adalah legenda sejati sekaligus superstar sepakbola kebanggaan Pantai Gading. Dia telah mencetak 65 gol dalam 105 penampilan. Tapi, entah bagaimana dia tidak pernah berhasil mengahiri karier dengan menyumbang piala untuk negaranya. 

Sialnya, Pantai Gading baru memenangkan Piala Afrika, setahun setelah legenda Chelsea tersebut pensiun.

(muhammad alkautsar/anda)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan