Selamat Ulang Tahun!

Sial! Kisah Gabriel Heinze Dipecat Klub MLS Setelah 13 Pertandingan

"Ia sempat berseteru dengan bintang Atlanta United"

Berita | 19 July 2021, 15:38
Sial! Kisah Gabriel Heinze Dipecat Klub MLS Setelah 13 Pertandingan

Libero.id - Mantan bek Manchester United, Gabriel Heinze dipecat karena "berbagai masalah yang berkaitan dengan kepemimpinannya di dalam tim sehari-hari".

Tim MLS, Atlanta United telah memecat pelatih Gabriel Heinze setelah hanya memimpin 13 pertandingan di kompetisi utama. Selama masa kerjanya, mantan bek Manchester United dan Real Madrid itu hanya mencatatkan rekor 2 kemenangan , 7 imbang dan 4 kekalahan di MLS saat berseteru dengan striker Josef Martinez jelang pemecatannya.

Atlanta kini telah memecat pria Argentina itu dengan merujuk pada "berbagai masalah yang berkaitan dengan kepemimpinan sehari-hari tim yang membuat klub mengambil keputusan ini".

Apa yang dikatakan?
“Ini jelas bukan keputusan yang ingin kami buat pada saat ini di musim kami, tetapi itu adalah keputusan yang tepat untuk klub,” ujar Presiden Atlanta United, Darren Eales.

9 Potret Cantik Chaterine Harding, Pacar Jorginho yang Mantan Jude Law

9 Potret Cantik Chaterine Harding, Pacar Jorginho yang Mantan Jude Law

“Gabi adalah pelatih bertalenta dan tidak dapat disangkal lagi bersemangat dengan keahliannya dan olahraga sepak bola. Kami berterima kasih kepadanya atas pelayanannya; dan mendoakan yang terbaik untuknya di masa depan.”

Apa yang salah?
Selain hanya membuat klub duduk di peringkat 10 Wilayah Timur, Heinze juga berseteru dengan Martinez, yang telah membuktikan dirinya sebagai bintang terbesar klub dalam sejarah berdirinya tim berjuluk ‘The Five Stripes’ itu.

Martinez, yang telah mencetak 79 gol dalam 91 pertandingan di MLS, telah berlatih sendiri dalam beberapa pekan terakhir karena "keputusan pelatih" Heinze.

Bintang Venezuela itu tidak tampil dalam kekalahan Atlanta atas New England Revolution pada hari Sabtu (17/07/2021), dengan Heinze mengatakan setelah pertandingan bahwa ia tidak takut kehilangan pekerjaanya.

“Saya berbicara dengan Darren Eales dan Carlos Bocanegra setiap hari,” ujar Heinze hanya satu hari sebelum pemecatannya.

“Saya mengerti posisi mereka. Tapi mereka selalu bersama saya. Mereka selalu melihat bagaimana kita melakukan sesuatu. Saya tidak akan berubah pikiran jika terjadi sesuatu. Saya tidak butuh dukungan. Yang saya rencanakan adalah terus bekerja."

Penunjukan Heinze sebagai pelatih Atlanta
Pria yang mengawali karirnya di Newell's Old Boys itu telah membuktikan dirinya sebagai salah satu pelatih top Amerika dalam beberapa tahun terakhir bersama Argentinos Juniors dan Velez Sarsfield.

Ia sukses memimpin Argentinos Juniors untuk promosi ke Primera División pada musim pertamanya sebelum mengundurkan diri pada tahun 2017 dan kemudian ia sukses membawa Velez Sarsfield ke kualifikasi Copa Sudamericana secara 2 kali berturut-turut. Pria berusia 43 tahun itu kemudian mengundurkan diri pada akhir musim 2019/2020, yang kemudian membawanya ke Atlanta United.

Ia didatangkan unutk menggantikan posisi Frank de Boer yang dipecat karena gagal membawa Atlanta juara Piala MLS pada tahun 2018.

(muflih miftahul kamal/muf)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan