Selamat Ulang Tahun!

Kisah Formiga, Pemain Berusia 43 Tahun yang Bela Brasil di Tujuh Olimpiade

"Usia boleh senja, tapi kemampuan teknis dan kebugaran fisik seperti pemain berusia 20 tahun."

Biografi | 30 July 2021, 13:42
Kisah Formiga, Pemain Berusia 43 Tahun yang Bela Brasil di Tujuh Olimpiade

Libero.id - Jika di sepakbola pria ada Kazuyoshi Miura, maka di kategori wanita terdapat Formiga. Benang merha kedua pesepakbola beda bangsa tersebut adalah masih aktif bermain di level tinggi pada usia senja.

Mantan gelandang Paris Saint-Germain ini telah membuat sejarah di Olimpiade 2020, 25 tahun yang lalu setelah Olimpiade pertama yang diikuti. "Dia bukan dari planet ini," ujar Rosana kepada Goal ketika ditanya tentang Formiga. Mantan rekan setimnya yang berusia 43 tahun pada musim panas ini membuat sejarah dengan berkompetisi di Olimpiade ketujuhnya untuk Brasil.

Formiga menjadi pesepakbola wanita tertua dalam sejarah tersebut dan menjadi atlet pertama yang bermain di tujuh edisi Olimpiade sebagai bagian dari olahraga tim. Catatan rekor ini mendorong ucapan selamat dari Pele yang juga legenda Brasil.

Dia memulai ketika pertandingan untuk negaranya di babak grup dan akan sangat penting dalam kemampuan, energi, dan pengalamannya saat Selecao bersiap menghadapi Kanada di perempat final. "Keinginannya dan kebugarannya tidak masuk akal. Mereka benar-benar tidak masuk akal," tambah Rosana.

"Beberapa tahun sebelum dia berusia 40 tahun, kami biasa melakukan tes kebugaran. Kami memiliki GPS di punggung kami dan dia akan memiliki stamina 20 persen dari siapa pun di lapangan. Ini sudah menginjak usia 40 tahun. Saya sangat percaya bahwa dia bukan dari planet ini," ungkap Rosana

Kebugaran itu telah ditunjukkan Formiga sejauh musim panas ini. Dia telah melakukan lebih dari yang diperkirakan kebanyakan orang. Bukan hanya kehadirannya yang menenangkan di lapangan, atau gaya kerja keras yang membuatnya mendapat julukan Formiga alias "semut" dalam bahasa Portugis, yang berarti sangat penting bagi tim.

10 Foto Valentina Giraldo, Pepanah Cantik yang Curi Perhatian di Olimpiade Tokyo

10 Foto Valentina Giraldo, Pepanah Cantik yang Curi Perhatian di Olimpiade Tokyo

Lagi pula, ketika anda telah bermain di tujuh Olimpiade dan tujuh Piala Dunia, anda tahu satu atau dua hal tentang olahraga ini yang dapat membantu tim anda, khususnya para pemain muda di dalamnya.

Tepat sebelum turnamen dimulai, penyerang Brasil berusia 18 tahun, Giovana Queiroz, memposting foto dirinya bersama Formiga di Instagram. "Saya tidak pernah membayangkan saya akan bermain di tim nasional bersamanya,"  tulis Giovana.

Bagaimanapun, ada perbedaan usia 25 tahun antara kedua rekan satu tim. Ketika Gio berusia satu tahun, Formiga sudah pergi ke Olimpiade ketiganya. "Saya dapat menambahkan sesuatu ke kehidupan gadis-gadis ini, dari mereka melihat saya dan berkata: Hei, 43 tahun dan dia masih di sini berjuang hingga hari ini. Saya menginginkan hal yang sama. Saya akan berjuang untuk itu juga, untuk terus seperti ini," kata Formiga saat memasuki Olimpiade.

"Saya merasa seperti cermin bagi gadis-gadis ini untuk terus mencari impian mereka. Karena saya melalui itu ketika saya tiba di tim nasional, dengan yang paling berpengalaman mengajari saya ke mana saya harus pergi. Karena itu, tanggung jawab saya adalah menyerahkan tongkat estafet dengan cara terbaik, dan juga untuk menyambut mereka dengan tangan terbuka dan berkata, 'rumah adalah milikmu', seperti yang mereka lakukan kepada saya," ungkap Formiga.

Pergantian tongkat estafet itu menjadi poin krusial bagi tim ini. Setelah Olimpiade Tokyo ini, kemungkinan akan ada perubahan generasi besar-besaran menjelang Piala Dunia 2023, mengingat sembilan dari skuad itu berusia di atas 30 tahun.

Ini akan menjadi giliran bagi pemain seperti Gio, yang bermain untuk  Barcelona. Ada lagi Geyse, pemain berusia 23 tahun dengan rekor skor impresif untuk negaranya. lalu, Adriana, bintang Corinthians yang absen di Olimpiade karena cedera, untuk membawa Selecao meraih kemenangan.

Namun, regenerasi saat ini belum selesai. Formiga mungkin telah membuat banyak sejarah. Tapi, seperti rekan satu timnya yang memecahkan rekor, Marta, satu-satunya pencapaian yang ingin dia capai adalah medali pemenang.

Meraih medali perak di Olimpiade 2004 dan 2008, serta kalah dari Jerman di final Piala Dunia 2007, kejayaan seperti itu harus dihindari oleh negara yang terus menghasilkan bakat luar biasa di olahraga putri. "Saya ingin membawa medali emas ke Brasil," kata Formiga pekan lalu.

"Pada titik ini, saya melihat diri saya lebih dewasa, sedikit lebih sabar dalam beberapa situasi untuk membantu tim membuat keputusan yang tepat di lapangan. Karena ini adalah Olimpiade terakhir saya, setelah menjalani begitu banyak pertandingan, saya pikir saya dapat membantu tim dalam aspek ini sehingga kami dapat maju dari satu tahap ke tahap lainnya," ungkap Formiga.

Brasil sama sekali bukan favorit untuk juara. Tapi, dengan babak grup yang sekarang berhasil dinavigasi, apa pun bisa terjadi di sistem gugur. Dengan pengalamannya, Formiga tahu itu lebih dari siapa pun.

(diaz alvioriki/anda)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=LDyrEvcaNwM

Artikel Pilihan