Selamat Ulang Tahun!

Cara Ampuh untuk Meninggalkan Tim, Harry Kane Pakai Cara yang Mana?

"Semua dilakukan untuk satu tujuan."

Feature | 05 August 2021, 15:54
Cara Ampuh untuk Meninggalkan Tim, Harry Kane Pakai Cara yang Mana?

Libero.id - Harry Kane berselisih dengan Tottenham dan Daniel Levy sebagai pemilik, karena pemain berusia 28 tahun itu ngotot pergi ke Manchester City. Penggemar Spurs memahami cara yang dilakukan pemain seperti Kane.

Itu cara yang sama ketika Gareth Bale sengaja melewatkan pelatihan sampai dia mendapatkan kepindahan yang diinginkannya ke Real Madrid pada 2013.

Kembali pada Mei 2021, Kane memulai strategi meninggalkan Spurs saat wawancara eksplosif dengan Gary Neville di The Overlap SkyBet. Kane mengungkapkan bahwa dia siap untuk meninggalkan klub sekaligus mengatur nasibnya sendiri.

Tapi, bolos dari tempat latihan atau memberikan wawancara kode bukanlah satu-satunya tindakan yang bisa dilakukan pemain jika mereka menginginkan kepindahan dari klub. Beberapa alternatif lainnya bisa saja dilakukan seperti sebagai berikut :

1. Sengaja Tampil Buruk

Ketika Robbie Savage mendambakan untuk pindah ke Blackburn Rovers dari Birmingham City pada 2005, dia sengaja membuat masalah saat melawan Newcastle United. Dia membuat pelatihnya saat itu, Steve Bruce, berpikir ulang.

Dia menulis dalam otobiografinya. "Saya keluar hari itu dan saya sengaja bermain buruk. Saya terlihat seperti tidak peduli, dan itu adalah yang pertama dan terakhir kali saya melakukannya.”

10 Foto Kim Yeon-koung, Pevoli cantik Korea Hero Saat Singkirkan Turki

10 Foto Kim Yeon-koung, Pevoli cantik Korea Hero Saat Singkirkan Turki

"Saya sudah on-fire, tapi saya mengecewakan semua orang: fans, pemain lain, dan Steve Bruce. Dia tahu saya bermain untuk lolos dan dia punya masalah. Saya harus memaksakan masalah ini," ungkapnya.

2. Marah-marah

Lalu, ada mantan bintang Chelsea, William Gallas, yang lebih ekstrim lagi.

Pemain asal Prancis itu yang saat itu bermain di Chelsea marah-marah pada klub karena tidak membiarkannya pindah ke Arsenal pada 2006. Dia diduga mengancam akan mencetak gol bunuh diri atau diusir dari lapangan jika dia dipilih menjadi starter.

"Sebelum pertandingan pertama musim ini melawan Manchester City, ketika hanya empat pemain bertahan yang tersedia dan John Terry diragukan karena cedera, dia menolak untuk bermain," demikian pernyataan Chelsea.

"Dia kemudian mengancam jika dia dipaksa untuk bermain, atau jika dia disiplin dan dihukum secara finansial karena pelanggaran aturan, dia bisa mencetak gol bunuh diri atau mendapatkan kartu merah, atau membuat kesalahan yang disengaja," tuturnya.

Gallas membantah tuduhan itu, tetapi mengakui bahwa dia sangat ingin dilepaskan.

3. Propaganda Agen

Agen pemain selalu punya peran dalam kepindahan sang pemain. Tanyakan pada ahlinya, Mino Raiola. Pria asal Italia itu terkenal sering membuat kesal klub-klub kliennya, terutama Manchester United.

Mantan bos Setan Merah Sir Alex Ferguson bahkan sangat kesal kepadanya.

Sementara musim lalu, Raiola terlibat adu mulut dengan Ole Gunnar Solskjaer mengenai masa depan Paul Pogba setelah pria bertubuh gempal itu mengatakan karier pemenang Piala Dunia sudah "berakhir" di Old Trafford.

"Dia perlu berganti tim, dia membutuhkan perubahan suasana," kata Raiola.

"Dia memiliki kontrak yang akan berakhir dalam waktu satu setengah tahun, pada musim panas 2022. Tapi, saya pikir solusi terbaik baginya untuk pergi di jendela transfer berikutnya," timpalnya.

Pernyataan itu jelas dirancang untuk membangkitkan minat pada Pogba, dengan PSG salah satu klub yang berharap untuk memberinya hadiah dari Old Trafford musim panas ini.

Agen-agen lain diketahui menyebarkan cuplikan media dari informasi off-the-record untuk meresahkan hal-hal atau memulai perang penawaran.

4. Wawancara Settingan

Raheem Sterling berhasil membuat kesal ketika dia muncul di BBC pada 2015 ketika dia berada di Liverpool.

Mantan bintang muda QPR itu mengakui dia "tersanjung" oleh ketertarikan Arsenal kepadanya dan mengklaim dia bukan tentara bayaran.

Setelah kejadian itu, mantan agennya, Aidy Ward, mengatakan Sterling tidak akan tinggal di Anfield. Bahkan, jika klub menawarinya kontrak 900.000 pounds per minggu.

Pelatih The Reds saat itu, Brendan Rodgers, dibuat bingung dan menyebut tindakan Sterling sebagai "kesalahan".

Pemain mendapatkan apa yang dia inginkan, terutama menandatangani kontrak dengan Manchester City musim panas itu.

5. Propaganda Media Sosial

Twitter dan Instagram memberi para pesepakbola sebuah platform untuk memberi tahu dunia tentang perasaan mereka.

Dan, ketika mereka merasa tidak nyaman di klub mereka, cara apa yang lebih baik untuk dilakukan selain menumpahkannya di media sosial.

Mantan bintang Tottenham, Darren Bent, memberi kita contoh pertama yang tepat ketika dia menghadapi Daniel Levy pada 2009. "Serius kesal sekarang," dia memulai dengan tweet.

"Mengapa tidak ada yang sederhana. Ini sangat membuat frustrasi berkeliaran melakukan jack s***. Apakah saya ingin pergi ke Hull City, NO. Apakah saya ingin pergi ke Stoke, TIDAK. Apakah saya ingin pergi ke Sunderland, YA. Jadi, berhentilah ****** sekitar, Levy. Sunderland tidak masalah sedikit pun.”

Tentu saja, Levy dirancang untuk mendapatkan bayaran besar untuk sang striker. Itu adalah kesepakatan yang naik menjadi 16,5 juta pounds pada akhirnya.

6. Cara-cara Tua

Cara seperti ini akan selalu menjadi cara yang akan diikuti banyak orang.

Diego Costa membuat dirinya dicoret dari daftar kartu Natal Antonio Conte, tepatnya ketika dia mengecam bos Italia itu dalam sebuah wawancara di Brasil.

Penyerang berapi-api itu mengklaim Conte mengiriminya pesan teks yang mengatakan bahwa dia tidak lagi diinginkan oleh warga London Barat.

Costa merasa Chelsea menghalangi kepindahannya ke Atletico Madrid dan mengancam akan menjatuhkan alat dan tinggal di Brasil selama setahun, bahkan jika klub mendendanya.

Beberapa bulan kemudian, dia diperkenalkan sebagai pemain Atletico.

Bakat top lainnya yang mengecewakan majikannya adalah mantan bintang West Ham, Dimitri Payet.

Gelandang Prancis ingin pindah rumah karena alasan keluarga pada Januari 2017. Ketika Marseille menyatakan minat kepadanya, Payet bersumpah untuk melakukan apa saja untuk mendapatkan kepindahannya.

Itu bukan apa-apa karena dia menghilang dari pelatihan. Pelatih Slaven Bilic saat itu mengatakan dia tidak akan pernah bermain untuk klub lagi.

The Hammers merasa dikhianati, terutama setelah memberi playmaker kontrak 125.000 pounds per minggu pada musim sebelumnya.

Sebelum akhir jendela transfer Januari, Payet mendapatkan apa yang dia inginkan - pindah.
Pertanyaannya tetap; akankah Harry Kane mendapatkannya juga?

(mochamad rahmatul haq/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=XA9cKdTvNb4

Artikel Pilihan