Selamat Ulang Tahun!

"Hanya" Lawan Kanada, Inilah Saatnya Swedia Raih Emas Sepakbola Wanita Olimpiade 2020

"Final yang penuh sejarah akan digelar malam ini, pukul 19.00 WIB."

Berita | 06 August 2021, 09:13
"Hanya" Lawan Kanada, Inilah Saatnya Swedia Raih Emas Sepakbola Wanita Olimpiade 2020

Libero.id - Kesempatan Swedia meraih emas sepakbola wanita di Olimpiade 2020 Tokyo terbentang sangat luas di depan mata setelah kandas pada final 2016 di Rio de Janeiro. Tanpa Amerika Serikat (AS) yang hanya mereih perunggu, The Ladies Viking akan bertemu kuda hitam Kanada. 

Pengecut! Begitulah Swedia digambarkan lima tahun lalu di Negeri Samba. Mereka berjuang untuk mendapatkan medali perak dengan gaya permainan yang sangat defensif.

Namun, setelah mencapai final Olimpiade kedua berturut-turut, kisah mereka di Tokyo sangat berbeda dengan Rio de Janeiro. Soliditas pertahanan yang membuat kiper AS, Hope Solo, frustrasi dan membuat komentar kontroversial kini tidak terlihat. Swedia tahun ini adalah tim yang sama sekali berbeda.

Saat di Brasil, Swedia hanya sanggup mencetak empat gol. Sekarang, mereka sudah memproduksi 13 gol dalam lima pertandingan di Jepang dan mencatatkan tiga clean sheets. 

Tiga dari gol itu, dan satu dari clean sheets, terjadi di pertandingan pertama melawan AS. Itu menjadi pukulan keras yang diberikan Swedia kepada sang juara bertahan untuk menghentikan rekor 44 pertandingan tak terkalahkan beruntun. "Sekarang, kami telah menunjukkan banyak hal dalam permainan, bahwa kami adalah tim yang terampil," kata pemain Swedia, Kosovare Asllani, dilansir Goal.

Di depan pertahanan, ada Caroline Seger. Dia adalah komposer untuk tim. Dengan 16 tahun pengalaman internasional, sama berharganya dengan seorang pemimpin seperti halnya dia dengan jangkauan umpannya.

10 Foto Kim Yeon-koung, Pevoli cantik Korea Hero Saat Singkirkan Turki

10 Foto Kim Yeon-koung, Pevoli cantik Korea Hero Saat Singkirkan Turki

Di sampingnya ada pemain berusia 24 tahun, Filippa Angeldal atau Hanna Bennison. Lari tanpa lelah yang mereka lakukan membantu Seger, yang berusia 36 tahun, untuk mempertahankan energinya demi melakukan yang terbaik. Sementara kemampuan mereka untuk mencetak gol dan menciptakan serangan juga menakutkan.

Asllani, Sofia Jakobsson, dan Fridolina Rolfo cukup bisa diandalkan untuk meneror sisi sayap. Kemampuan Stina Blackstenius dalam mencetak gol juga menambah kesan bahwa Swedia tidak bisa lagi dicap membosankan.

Faktanya, mereka telah menjadi tim paling kreatif kedua di seluruh turnamen. Hanya memiliki satu peluang lebih sedikit dari pada Belanda yang kalah dari AS di perempat final. "Saya pikir tim nasional telah mengembangkan permainannya dan kami lebih baik dari sebelumnya," kata Nilla Fischer.

Mengingat dia telah mengikuti 10 turnamen besar bersama Swedia dan mencapai empat semifinal, itu adalah beberapa pencapaian yang cukup untuk membawa tim berprestasi. "Kami berada di level yang sangat tinggi,” kata Fridolina Rolfo, yang baru saja bergabung dengan juara Eropa, Barcelona.

"Banyak klub menginginkan pemain Swedia. Mereka adalah pemain sepakbola yang baik. Mereka adalah pemain sepak bola yang setia. Ini pasti akan sangat menyenangkan dipanggil Hanna Bennison atau menjadi seseorang yang memiliki semua itu di depan mereka. Sangat menyenangkan masa depan gadis-gadis di luar sana untuk dapat bermimpi bermain di klub-klub besar," tambah Rolfo.

Liga domestik wanita Swedia, Damallsvenskan, pernah menjadi tempatnya. Tidak hanya bagi para pemain Swedia, melainkan juga bagi para pemain terbaik dunia seperti Marta (Brasil) dan Christen Press (AS) yang menghiasi kompetisi tersebut selama bertahun-tahun.

Tapi, ini telah berubah menjadi kompetisi yang lebih berfokus pada pengembangan pemain. Liga membantu, atau setidaknya, memulai karier bagi sebagian besar skuad Olimpiade yang diracik oleh Peter Gerhardsson.

Sekarang, ada banyak dari pemain Swedia yang berada di klub terbesar di dunia seperti Atletico Madrid, Barcelona, Bayern Muenchen, Chelsea, Juventus, atau Real Madrid. "Intinya, timnas itu meminjam pemain dari klub dan mencoba membuat mereka tampil di level tinggi dalam waktu singkat," ucap Gerhardsson.

"Klub yang mengembangkan para pemain dan membuatnya jangka panjang. Jadi, sangat bagus untuk tim nasional bahwa kami memiliki pemain yang bermain di level yang sangat tinggi," tambah sang nakhoda.

Tapi, bukan hanya kemampuan teknis para pemain ini yang menempatkan mereka di ambang medali emas. Dengan Swedia menjadi favorit yang tidak diragukan lagi di  final melawan Kanada, kemampuan untuk memecahkan masalah di lapangan sendiri juga membantu.

"Anda bisa duduk dengan tenang di bangku cadangan. Mereka memperbaiki keadaan. Mereka sangat terampil secara taktis. Mereka memiliki kemampuan untuk berani keluar lapangan. Mereka berani membuat keputusan ini," ujar Gerhardsson.

Perak adalah pencapaian besar di Rio de Janeiro. Tapi, sekarang tim ini bisa menjadi lebih baik. Mereka bisa dibilang tim terbaik di dunia saat ini. Mereka hanya membutuhkan medali emas untuk memastikannya.

(diaz alvioriki/anda)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=cftVjjr7ZQA

Artikel Pilihan