Selamat Ulang Tahun!

Alasan Mengapa Klub Brasil Selalu Mendominasi Libertadores

"Ada kekhawatiran dan ketidakpuasan di CONMEBOL."

Feature | 18 August 2021, 19:29
Alasan Mengapa Klub Brasil Selalu Mendominasi Libertadores

Libero.id - Copa Libertadores adalah trofi suci bagi sepakbola Amerika Selatan. Klub-klub terbaik dari 10 negara di Zona CONMEBOL saling berhadapan setiap tahun untuk mendapatkan kesempatan menyebut diri mereka sebagai juara kontinental.

Namun, menjelang babak semifinal Libertadores 2021 pada September mendatang, kemungkinan hanya satu negara yang akan diwakili.

Pekan ini kita akan melihat empat perempat final leg kedua berlangsung. Dengan Sao Paulo menghadapi Palmeiras di salah satu partainya, dengan demikian satu semifinalis dari Brasil sudah dijamin. Di tiga pertandingan lainnya, Flamengo, Atletico Mineiro, dan Fluminense masing-masing menghadapi Olimpia dari Paraguay, River Plate asal Argentina, dan Barcelona dari Ekuador.

Pada leg pertama pekan lalu, Flamengo menghajar Olimpia 4-1 di Asuncion. Dengan kekuatan serangan tak tertandingi yang mereka miliki, mereka adalah menjadi unggulan favorit untuk menang lagi di Maracana pada Rabu malam ini waktu setempat.

Atletico Mineiro akan menghadapi River Plate segera setelah pertandingan itu dan mereka juga memegang keuntungan, meskipun lebih tipis setelah mengalahkan River 1-0 di Buenos Aires pekan lalu. Dengan Hulk memimpin lini depan dan Matias Zaracho serta Eduardo Vargas berada di belakangnya, River akan kesulitan untuk menahan mereka.

Terakhir, Fluminense akan melakukan perjalanan ke Ekuador untuk bermain melawan Barcelona pada Kamis (19/8/2021). Kedua tim bermain imbang 2-2 di Rio de Janeiro pada pertandingan pertama mereka. Barcelona dalam beberapa tahun terakhir mungkin menjadi penantang terkuat Libertadores dari luar Brasil atau Argentina. Tapi, Fluminense yang menampilkan beberapa lulusan akademi bagus yang mendukung striker veteran Fred tidak diperhitungkan.

10 Foto Marrion Farrah, Istri Kiper West Ham Berdarah Filipina

10 Foto Marrion Farrah, Istri Kiper West Ham Berdarah Filipina

Jika salah satu dari Fluminense, Atletico, dan Flamengo tersingkir, itu masih akan menjadi yang pertama kalinya di semifinal Libertadores menampilkan tiga klub dari negara yang sama.

Mengingat final Libertadores 2020 dimainkan antara Santos, Palmeiras, dan Flamengo memenangkannya pada musim sebelumnya. Gambarannya sudah jelas. Brasil mendominasi sepak bola kontinental. Pertanyaan yang jelas adalah mengapa?

Pertama, jawaban yang jelas, Brasil memiliki populasi lebih dari 210 juta, yang kira-kira sama dengan populasi gabungan dari sembilan anggota CONMEBOL lainnya. Ini adalah negara pencinta sepakbola yang menghasilkan pemain professional. Tampaknya tak ada habisnya dan memiliki lebih dari selusin klub yang didukung dengan baik dari kota-kota industri besar.

Antara berdirinya Libertadores pada 1960 dan 1991, klub Brasil memenangkan lima dari 32 Copa yang ditawarkan, dengan pemenang juga datang dari Chile, Kolombia, Paraguay, Uruguay, dan terutama Argentina. Meskipun Brasil memenangkan 13 dari 27 edisi antara 1992 dan 2018, itu masih jauh dari dominasi total yang kita lihat sekarang.

Jadi, apa yang berubah? Banyak yang merujuk pada dua perubahan format yang diperkenalkan pada 2017, yang dirancang untuk membuat turnamen lebih layak secara komersial dan disukai Brasil dan Argentina.

Pertama, kompetisi diubah menjadi kompetisi selama satu tahun, di mana sebelumnya dimundurkan menjadi enam bulan dari Februari hingga Juli.

Perpanjangan kompetisi membuatnya kurang realistis karena secara tak terduga tim-tim kecil dapat melaju ke final, seperti yang dilakukan Independiente Del Valle pada 2016. Ini juga berarti tim-tim yang lebih kaya dapat memperkuat skuadnya selama Libertadores, seperti yang dilakukan Flamengo pada 2019. Sementara yang termiskin lebih cenderung menjual pemain.

Pada saat yang sama, turnamen diperluas dari 38 menjadi 47 tim, dengan setidaknya delapan klub Brasil dan tujuh klub Argentina disertakan setiap tahun. Lebih banyak peserta tentu saja berarti lebih banyak kesempatan untuk menang.

Sejak perubahan itu, kesenjangan ekonomi antara klub Brasil dan yang lain selalu ada sampai tingkat tertentu, tetapi tidak dimanfaatkan. Beberapa raksasa Brasil seperti Flamengo dan Palmeiras memilah keuangan mereka yang sebelumnya berantakan, dan hak siar televisi yang lebih besar, serta uang sponsor yang ditawarkan di Liga Brasil.

Penilaian pemain Transfermarkt tidak sempurna, tetapi jika kita menganggapnya sebagai panduan kasar, klub Brasil memiliki tujuh dari 10 skuad paling berharga di Libertadores 2021.

Sekarang, bahkan dua raksasa Amerika Selatan yang menguasai Brasil dalam dua dekade pertama abad ini, Boca Juniors dan River, merasa lebih sulit untuk bersaing secara finansial.

Skema yang membuat pemerintah Argentina membeli hak siar liga domestik dengan tarif yang meningkat dihentikan pada 2017. Ekonomi Argentina juga mengalami kontraksi setiap tahun sejak 2018 dan telah terjadi krisis inflasi yang berlangsung lama, di mana satu dolar AS berubah menjadi sekitar 20 Peso Argentina (Rp 2,961) pada awal 2018 menjadi hampir 100 Peso (Rp 14,804) pada 2021.

Dengan banyaknya pemain yang menuntut upah dalam dolar AS untuk menghindari inflasi yang mempengaruhi pendapatan mereka, di mana inflasi menjadi masalah tetapi tidak begitu di luar kendali.
Hari-hari antara dua leg final Libertadores memberikan contoh sempurna. Atletico Mineiro contohnya. Jelang menghadapi River, mereka mengumumkan penandatanganan mantan striker Chelsea dan Atletico Madrid, Diego Costa. Mereka sebelumnya juga mengambil pemain terbaik River, Nacho Fernandez, pada awal 2021.

Kesenjangan itu masih bisa memburuk, sebagian berkat keberhasilan Libertadores itu sendiri. Seperti yang dinyatakan ide di balik memiliki lebih banyak tim Brasil dan Argentina dalam kompetisi adalah untuk meningkatkan pendapatan televisi.

Ini telah berhasil, yang tercermin dalam hadiah uang. Juara Libertadores terakhir dari luar Brasil atau Argentina adalah Atletico Nacional dari Kolombia pada 2016. Mereka mendapatkan hadiah senilai USD 7,75 juta (Rp 112 miliar). Untuk edisi 2020, Palmeiras mendapatkan 22,5 juta dolar (Rp 325 miliar) beserta pialanya.

Dengan sebagian besar total hadiah uang jatuh ke tim yang mencapai tahap terakhir, ada kekhawatiran di seluruh Amerika Selatan bahwa Brasil akan menarik diri lebih jauh.

Seperti yang ditulis kolumnis UOL Esporte, Marcelo Rizzo, awal bulan ini, dominasi Libertadores Brasil telah menyebabkan campuran kekhawatiran dan ketidakpuasan di dalam CONMEBOL.

“Dalam pertemuan penasihat konfederasi minggu lalu, perwakilan dari beberapa federasi nasional menanyai direktur CONMEBOL tentang kemungkinan turnamen menjadi investasi yang dapat diprediksi dan mengecilkan hati dalam sepakbola klub di beberapa negara,” lanjut Rizzo.

Namun, gagasan untuk mengurangi jumlah klub Brasil dalam kompetisi bukanlah sesuatu yang baru, mengingat uang yang dihasilkannya. Satu-satunya jawaban yang mungkin adalah redistribusi uang yang lebih setara di antara semua peserta Libertadores, terlepas dari seberapa dalam mereka mengikuti turnamen.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=LDyrEvcaNwM

Artikel Pilihan