Selamat Ulang Tahun!

Kisah Langkah Kecil Ronaldinho Menuju Panggung Dunia

"Alasan memilih PSG ketimbang klub besar lainnya."

Biografi | 20 August 2021, 14:23
Kisah Langkah Kecil Ronaldinho Menuju Panggung Dunia

Libero.id - Sebelum Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo dikenal pencinta sepakbola, ada Ronaldinho. Seorang pria yang tidak peduli dengan angka-angka permainan. Pemain Brasil itu bermain untuk menghibur dan menghibur yang selalu dilakukannya.

Paling dikenal dari Ronaldinho saat pria bernama lengkap Ronaldo de Assis Moreira itu mengangkat Lionel Messi di punggungnya. Ronaldinho melakukan itu setelah La Pulga, yang saat itu berusia 17 tahun, mencetak gol pertama dari total 672 gol bersama Barcelona.

Namun, Messi melakukan hal berbeda ketimbang seniornya tersebut. Ketika megabintang Brasil ini pergi dari Paris Saint-Germain ke Camp Nou, Messi melakukan sebaliknya.

Ketika Messi kemungkinan akan menghabiskan tahun-tahun senja kariernya di Parc des Princes, di stadion itulah Ronaldinho berubah dari harapan besar satu negara berikutnya menjadi pesepakbola favorit dunia.

Gerakan

Menyusul kecemerlangannya di Copa America pada 1999, menjadi sangat jelas bagi ultras Gremio, bahkan ultras paling keras sekalipun bahwa masa depan Ronaldinho terletak di Eropa. Lima tahun sebelumnya, Ronaldo Luis Nazario de Lima direkrut PSV dari Cruzeiro setelah Piala Dunia 1994. Sekarang giliran Tricolor Abadi yang merasakan penderitaan itu.

Inter Milan sangat ingin bermitra dengan Ronaldo dengan talenta hebat Brasil berikutnya (Ronaldinho), tetapi mereka menghadapi persaingan dari Arsenal, Barcelona, dan Borussia Dortmund. Pada akhirnya, Ronaldinho memilih langkah rendah. Ya, klub yang baru saja mengontrak Messi itu sempat dianggap tidak penting lebih dari 20 tahun yang lalu.

10 Foto Marrion Farrah, Istri Kiper West Ham Berdarah Filipina

10 Foto Marrion Farrah, Istri Kiper West Ham Berdarah Filipina

Tapi, ada logika untuk pilihan itu. Dengan Piala Dunia Jepang-Korea Selatan pada musim panas berikutnya, dia tidak ingin mengambil risiko menjadi penghangat bangku cadangan Selecao jika bermain dengan tim raksasa Eropa.

Namun, itu sama sekali bukan proses yang mulus. Pada Desember 2000, PSG mengumumkan pihaknya telah setuju untuk menandatangani penyerang dalam perjanjian pra-kontrak. Mereka menyatakan bahwa Ronaldinho akan tiba di Paris pada musim panas menjelang musim 2001/2002. Satu-satunya masalah adalah ‘persekutuan’ pertama yang mendengar tentang kesepakatan itu.

Presiden Gremio saat itu, Jose Guerreiro, sangat marah. Sebagai hasil dari apa yang mereka lihat sebagai kesepakatan yang curang, mereka tidak menerima sepeser pun untuk superstar yang telah menghabiskan 14 tahun di klub. "Saya baru saja membaca berita di situs PSG," kata Guerreiro dalam sebuah pernyataan saat itu. "Kami sedang dalam negosiasi untuk memperbarui kontrak Ronaldinho dan PSG tidak pernah menghubungi kami."

FIFA dibawa untuk mengadili. Sementara itu diputuskan bahwa Ronaldinho tidak bisa bermain sampai masalah tersebut diselesaikan. Itu membuatnya absen selama berbulan-bulan. Agennya bahkan mempertimbangkan untuk meminjamkan Ronaldinho ke St. Mirren untuk menjaga ketajaman pertandingannya. Saat-saat putus asa dan semua itu.

Permulaan

Tidak seperti hampir semua yang telah dilakukan Ronaldinho di lapangan, kariernya di Parc de Princes dimulai dengan lambat. Pencetak gol terbanyak dari kampanye klub sebelumnya, Lauren Robert, telah dijual ke Newcastle untuk memberi jalan bagi Ronaldinho. Tekanan sudah terasa sejak awal.

Larangan yang diberlakukan FIFA hanya dicabut pada saat pemain Brasil itu tampil di pertandingan kedua musim Ligue 1, terutama setelah kompensasi dibayarkan kepada Gremio.

Mauricio Pochettino adalah kapten barunya (PSG), sementara pemain seperti Gabriel Heinze dan Nicolas Anelka juga berkeliaran di sekitar kamp pelatihan. Namun, rekan barunya yang paling penting adalah Jay-Jay Okocha.

"Dia seperti adik laki-laki saya," kata ikon Nigeria itu tentang Ronaldinho. "Saya menyadari dia sangat berbakat dan dia hanya membutuhkan seseorang untuk membimbingnya."

Sebelum Ronaldinho menjadi ikon Brasil, Okocha lebih dulu menancapkan taringnya di sepakbola Eropa. Dia adalah pesepakbola yang suka bersenang-senang yang ingin ditiru oleh anak-anak di seluruh dunia. Jika bukan karena dia, kita mungkin belum pernah melihat Ronaldinho dalam performa terbaiknya.

“Ronaldinho mencoba meniru beberapa keterampilan dan dribel saya,” kata ikon Bolton Wanderers itu dalam sebuah wawancara 2017.

Dua assist dan satu gol dari titik penalti adalah semua yang harus ditunjukkan Ronaldinho dari 13 pertandingan pertamanya di Eropa. Pada titik ini, Kaka, pemain Brasil lain sekaligus maestro Sao Paolo, menjadi starter yang diinginkan dalam serangan Selecao bersama Rivaldo dan Ronaldo.

Seperti Samson

Tutup mata Anda sekarang dan pikirkan tentang Ronaldinho; apa ciri fisik yang menonjol dari legenda Brasil dan Barcelona? kelincahannya? Tentu. Senyumnya? Siapa yang bisa melupakan? Rambutnya? Tepat.

Setibanya di tanah Eropa, Ronaldinho masih mengguncang dengan kuncir ikonik. Bukannya dia tidak pernah bisa tampil dengan gaya tertentu - dia meneror seluruh Amerika Selatan pada 1999 dengan tampilan serba bisa itu - tapi mungkin lokasi tertentu menuntut tatanan rambut tertentu.

Sekilas tentang semua golnya selama Ronaldinho di Parc des Princes, menunjukkan seorang pria yang semakin percaya diri saat rambutnya tumbuh panjang. Korelasi tidak sama dengan sebab akibat, tetapi sulit untuk dilewatkan.

Gol pembukanya untuk klub, penalti melawan Lyon, diikuti dengan dua gol brilian melawan Rapid Vienna. Tetapi, pada awal 2002, dunia melihat sekilas pertama dari pemain kelas dunia dalam diri Ronaldinho. Okocha dikirim untuk tugas internasional bersama Nigeria dan Anelka dipinjamkan ke Liverpool, hubungan pria Prancis itu dengan Fernandez (pelatih PSG saat itu) sekarang tegang hingga mencapai titik puncaknya.

Ronaldinho harus melangkah. Enam gol dalam enam pertandingan tercipta antara 5 Januari dan 30 Januari: dua penalti yang tersusun rapi, dua penyelesaian yang dingin dan dua tendangan bebas khas melawan Rennes dan Lorient, run-up ikoniknya sekarang menjadi pemandangan biasa. Mantan kiper Eric Durand bahkan sempat dibuat kecewa.

Bentrokan dengan Troyes lebih dari sebulan kemudian melihat kelahiran fitur Ronaldinho lain yang akan kami cintai. Setelah mencetak satu gol, pemain Brasil itu mulai berlari dari dalam setengah lapangannya sendiri, menghindari serangan salah satu bek yang putus asa seperti yang dilakukannya. Rekan satu tim bek yang ketakutan terus mundur, memungkinkan Ronaldinho menyodok dengan cemerlang dengan kaki kanannya.

Musim 2002/2003 tidak membawa lebih banyak konsistensi mencetak gol untuk pemenang Piala Dunia 2002. Apalagi, hubungannya dengan sang manajer terus memburuk.

“Sepertinya mengganggu dia bahwa saya bahagia,” kata penyerang terkenal itu setelah Fernandez dan beberapa rekan satu timnya mempermasalahkan aktivitas sosialnya.

"Sejak dia kembali dari Piala Dunia, dia hanya melakukan pekerjaannya sendiri," kata seorang pemain tanpa nama kepada Guardian pada 2003. "Dia menjadi sangat besar kepala."

Setelah liburan Natal singkat, Ronaldinho dijadwalkan kembali berlatih pada 28 Desember, begitu juga dengan seluruh tim. Sebaliknya, dia memilih untuk memperpanjang waktunya di Brasil, muncul lima hari setelah rekan-rekannya dan menerima denda 1.500 pounds (Rp 29,5 juta). "Ini musim panas. Saya bisa mengerti Ronaldinho ingin menghabiskan beberapa hari lagi di sana,” kata pemilik PSG saat itu, Xavier Couture.

Pemain adalah aset keuangan yang sangat besar bagi klub, terutama karena tim Fernandez terus berjuang di Ligue 1. Dalam bentrokan dengan Monaco, Ronaldinho menciptakan bola lintas lapangan dengan sempurna di tepi area penalti. Dalam sekejap mata memasukkan bola ke sudut bawah yang sempit. Lawannya dibiarkan bingung dengan trik brilian Ronaldinho.

Hal terbaik tentang Ronaldinho adalah kesenangan yang dia bawa ke lapangan. Gol itu hebat, tetapi jika tidak indah, apakah itu layak untuk dicetak? Melawan Guingamp, Ronaldinho menunjukkan satu-dua skill hebat di lini tengah sebelum bola dengan cerdik dilontarkan melewati tekel hingga mengelabuhi kiper.

Mungkin, rambut yang tumbuh menunjukkan rasa kebebasan yang tumbuh di lapangan.

Langkah besar

Saat Ronaldinho mengolok-olok para pemain bertahan Prancis, presiden Barcelona yang baru terpilih Joan Laporta merenungkan bagaimana meningkatkan klubnya. Ada jawaban sederhana.

“Saya mengatakan kami akan memimpin Barca ke garis depan dunia sepakbola, dan untuk itu terjadi jika kami harus menandatangani salah satu dari tiga pemain ini, David Beckham, Thierry Henry atau Ronaldinho,” katanya sebelum jendela transfer musim panas dibuka pada 2003.

Setelah bursa transfer dibuka, sebuah langkah tak terelakkan. PSG, seperti Gremio sebelumnya, kini pasrah kehilangan Ronaldinho. Manchester United juga sangat ingin membawa penyerang hipnotis itu ke Old Trafford, sehingga PSG, yang hanya bisa mengumpulkan tempat ke-11 di musim sebelumnya, tidak pernah memiliki peluang.

Meskipun terlihat di klub-klub London pada beberapa kesempatan, sesuatu yang mungkin mengkhawatirkan Sir Alex Ferguson, Ronaldinho memilih Camp Nou.

Ronaldinho memilih klub Catalunya. Dia meninggalkan adegan di Paris dari manajer yang kesal, rekan setim yang kesal, tetapi ribuan penggemar yang memujanya. Bersamanya, dia mengambil status raja masa depan sepakbola. Masa depan sepakbola O Rei.

(yuli ardianto/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan