Selamat Ulang Tahun!

Tuduhan Tak Beralasan Graeme Souness Kepada Pogba Soal Tekel

"Graeme Souness tidak merahasiakan fakta bahwa ia bukan penggemar Man United"

Berita | 31 August 2021, 03:49
Tuduhan Tak Beralasan Graeme Souness Kepada Pogba Soal Tekel

Libero.id - Pria berusia 68 tahun itu mengkritik Paul Pogba dalam sejumlah kesempatan sejak gelandang Prancis itu kembali ke Manchester United dari Juventus pada 2016.

Dalam beberapa hal, mantan penggawa Liverpool itu memang ada benarnya, tetapi Souness sendiri dianggap oleh banyak penggemar kadang-kadang terlalu berlebihan.

Pundit Sky Sports itu dikritik habis-habisan karena penilaiannya soal tindakan Pogba pada Ruben Neves.

Dalam pertandingan Liga Premier pekan ketiga Man United menghadapi Wolves, terdapat momen di mana tekel Pogba kepada Nves tidak mendapat ganjaran hukum, hal itu membuat penggemar Wolves marah, dan Mason Greenwood sukses mencetak gol kemenangan Setan Merah beberapa saat kemudian.

Souness kesal dengan tekel Pogba

"Wasit ada di sana untuk mengawasi pertandingan, dia berjarak dua meter. Apakah Neves jatuh atau tidak - itu tidak penting," keluh Souness setelah pertandingan.

"Itu pematah kaki. Lihat seberapa dekat wasit, itu pematah kaki."

10 Foto Bewar Abdullah, Pria yang Sangat Mirip Cristiano Ronaldo

10 Foto Bewar Abdullah, Pria yang Sangat Mirip Cristiano Ronaldo

"Setiap pemain yang pernah memainkan permainan, dia berdiri dua meter darinya, mereka akan memberi tahu Anda bahwa itu adalah tantangan yang berbahaya."

Mantan pelatih Rangers itu juga menambahkan: "Wasit itu menganggap itu bukan pelanggaran. Itu tidak mungkin bagi siapa pun yang tahu apa-apa tentang sepak bola untuk mengatakan itu bukan pelanggaran."

Anggapan berlebihan seperti sebutan ' pematah kaki', membuat Souness dinilai terlalu melebar dari sasaran penilaiannya yang seharusnya dan penilaian tersebut rasanya muncul karena ketidaksukaannya terhadap tekel pemain timnas Prancis tersebut.

Tekel mengerikan Souness

Sebagai tanggapan, beberapa penggemar sepak bola di media sosial dengan cepat mengingatkan Souness tentang seperti apa 'pematah kaki' yang tepat. Yap para penggemar ramai-ramai menunjukkan sebuah video yang mana Souness tengah melakukan gerakan pematah kaki.

Souness, yang merupakan salah satu tekel terberat dalam sejarah sepak bola Inggris, pernah mengalahkan Iosif Rotariu dari Steaua Bucharest saat bermain untuk Rangers di perempat final Piala Eropa 1988.

Bagaimana ? lebih berbahaya dari Pogba bukan ?

Tekel Souness 'bisa berakibat fatal' bagi Rotariu

Rotariu membutuhkan operasi ketika ia kembali ke Rumania dan mengatakan hidupnya bisa dalam bahaya menyusul salah satu tekel terburuk dalam sejarah sepak bola.

“Kelenjar getah bening saya pecah setelah tekel ini,” ujarnya kepada TV Rumania pada 2019 lalu. 

“Pada paruh waktu, dokter menggunakan jarum suntik untuk mengeluarkan cairan getah bening. Kaki saya mulai bengkak parah. Dia memasang perban di sekitar pahaku."

“Saya tidak merasakan kaki saya lagi tetapi terus bermain. Saya tidak kesakitan karena saya tidak merasakan kaki saya. Setelah pertandingan, kaki terus membengkak. Dokter harus mengeluarkan cairan getah bening lagi."

“Saya dioperasi keesokan paginya. Itu adalah operasi ... yang sulit. Cukup sulit."

“Karena itu, saya melewatkan semifinal Piala Eropa melawan Benfica."

“Saya absen selama dua bulan. Sepatu bot tidak memiliki kancing plastik kecil hari ini untuk mencegah pemain mengalami kapalan. Kancingnya besar dan terbuat dari besi. Tekelnya meninggalkan luka yang dalam."

"Dokter bedah memberi tahu saya bahwa itu bisa berakibat fatal bagi saya jika sepatu botnya membuat saya hanya beberapa sentimeter lebih tinggi."

(muflih miftahul kamal/muf)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=qKX8l_11M3A

Artikel Pilihan