Selamat Ulang Tahun!

Kisah Borthwick-Jackson, Wonderkid Manchester United Kini Main di Kasta Empat

"Pernah diplot lebih baik ketimbang Ousmane Dembele dan Steven Bergwijn."

Biografi | 08 September 2021, 05:16
Kisah Borthwick-Jackson, Wonderkid Manchester United Kini Main di Kasta Empat

Libero.id - Terakhir kali Manchester United memenangkan Liga Europa pada 2017, di mana skuad bertabur bintang mereka menampilkan beberapa permata dari akademi sendiri.

Marcus Rashford muncul sebagai pemain kunci, sementara Timothy Fosu-Mensah berada di bangku cadangan untuk kemenangan atas Ajax Amsterdam.

Sementara itu, yang menonton adalah Cameron Borthwick-Jackson, seorang pemain akademi kontemporer yang naik ke tim utama Setan Merah saat dilatih Louis van Gaal.

Alih-alih menikmati kejayaan di Stockholm, Borthwick-Jackson hanya menonton dari klub U-23, setelah kembali dari masa peminjaman dengan Wolverhampton Wanderers.

Tetapi, melihat ke belakang, bek berusia 24 tahun itu merasa dia bisa dan mungkin seharusnya berada di sana.

“Senang berada di sekitar anak laki-laki yang pernah saya temui. Senang melihat mereka melakukannya dengan baik, terutama memenangkan trofi,” katanya kepada Goal.

10 Foto Nadia Faccenda, Model Cantik Pacar Kiper Chelsea

10 Foto Nadia Faccenda, Model Cantik Pacar Kiper Chelsea

“Bagi saya, setelah mengalami masa pinjaman yang gagal, saya menyadari bahwa saya perlu mengatur ulang," timpalnya.

“Ketika saya melihat ke belakang. Bahkan, jika saya bertahan sampai Januari hanya untuk berada di sekitarnya ketika Anda dipinjamkan, kamu dilupakan,” kenangnya.

Borthwick-Jackson bergabung dengan Man United pada usia enam tahun, dan melakukan debut senior pada usia 18 tahun pada 7 November 2015 melawan West Brom. Dia bermain di Liga Premier saat waktu menyisakan 15 menit terakhir.

Dia dipromosikan ke tim utama setelah cederanya Luke Shaw dan Antonio Valencia untuk mengisi kedalaman bek sayap Setan Merah. Penampilan kedua Borthwick-Jackson akhirnya datang melawan Wolfsburg di Liga Champions saat Man United kalah 3-2 dan tereliminasi dari penyisihan grup.

Borthwick-Jackson mengatakan tentang situasi pada saat debutnya saat itu. “Itu sangat singkat, saya tidak berlatih dengan mereka sebelumnya. Saya telah melakukan sesi ganda dengan lari setelahnya, karena saya berencana untuk libur di akhir pekan," ucapnya.

“Saya sedang mandi dan pelatih U-23, Warren Joyce, berkata 'Cam, ambil baju olahraga Anda dan pulanglah, Anda duduk di bangku cadangan besok'. Itu adalah mimpi yang menjadi kenyataan. Saya tumbuh dengan mendukung Man United, itu semua yang ingin saya lakukan,” tegas Borthwick-Jackson.

Pemuda kelahiran Manchester, 2 Februari 1997, tersebut melanjutkan untuk membuat 14 penampilan senior di musim 2015/2016. Pemain yang kini berusia 24 tahun itu memenangkan penghargaan pemain terbaik Man United U-21 setelah disebut masuk dalam 50 pemain muda terbaik dunia. Dia masuk peringkat ke-33 di depan pemain-pemain seperti Ousmane Dembele dan Steven Bergwijn.

“Dengan postur tubuh yang tinggi, kemampuan udara Borthwick-Jackson membuatnya menjadi sosok bertahan yang mengesankan, bahkan jika tubuhnya yang sempit menawarkan ruang untuk meningkatkan kekuatan. Dia juga matang untuk bek pemula dan memiliki kecepatan dalam jarak pendek yang memungkiri aksi larinya yang tidak lazim," tulis Goal.

"Namanya akan menjadi lebih besar saat bintangnya terus naik."

Setelah melakukan debutnya di bawah Van Gaal, Borthwick-Jackson memuji pelatih legendaris Belanda itu. “Dia hebat untuk saya. Dia memiliki kepercayaan, Anda lihat bahwa di pertandingan kedua saya di Liga Champions yang harus dimenangkan, saya hanya bermain sepakbola profesional selama 15 menit sebelum itu.”

Dia juga menegaskan bahwa kenaikannya yang cepat, perhatian yang tiba-tiba dan masuknya penghargaan tidak masuk ke kepalanya. “Saya selalu menjadi tipe pemain yang santai. Anda dapat melihat dari gaya permainan saya. Saya tidak gugup, saya bermain dengan pemain bagus. Sulit untuk membuat kesalahan ketika Anda bekerja dengan pesepakbola kelas dunia."

“Mereka membuat saya merasa diterima. Di sekitar saya ada Chris Smalling, Jesse Lingard, Michael Carrick, Daley Blind. Mereka semua baik dengan saya.”

Bintangnya yang sedang naik daun itu kemudian menandatangani kontrak empat tahun di musim panas. Namun, dia tidak membuat penampilan senior lainnya untuk klub.

Van Gaal digantikan oleh Jose Mourinho, yang pada gilirannya tidak pernah memberi Borthwick-Jackson kesempatan.

“Saya tidak berpikir dia (Mourinho) menilai saya, karena saya bukan tipe pemainnya. Saya juga cedera di pra-musim itu, jadi saya tidak punya banyak waktu untuk membuatnya terkesan," timpal Borthwick-Jackson.

“Dia menyampaikan pesan melalui orang lain, Nicky Butt, yang mengatakan kepada saya, 'manajer ingin Anda pergi dengan status pinjaman'. Pergi ke Wolves adalah langkah besar, klub besar, pada saat itu menjanjikan.”

Tentang perpanjangan kontrak yang telah dinegosiasikan dengan Van Gaal, Borthwick-Jackson tak menyesalinya. Apalagi, setelah tampuk kekuasaan berpindah ke tangan Mourinho.

“Pada saat itu adalah hal yang benar untuk dilakukan. Saya dinilai di Man United, saya akan memasuki musim berikutnya dengan bersaing dengan Luke Shaw.”

Borthwick-Jackson dipinjamkan beberapa kali, dan tidak pernah berhasil, seperti di Wolves, Leeds United, dan Tranmere.

Borthwick-Jackson menderita karena inkonsistensi, meski waktunya di Molineux sangat menggelora.
"Pertandingan pertama yang saya mainkan untuk Wolves, saya mendapat man of the match. Pertandingan berikutnya, saya berada di tribun. Walter Zenga membuat sembilan perubahan, mereka memiliki skuad yang besar. Saya berpikir, 'apa yang terjadi di sini?'"

“Zenga tidak bertahan lama, lalu asisten yang menilai saya memiliki tiga pertandingan. Kemudian, Paul Lambert masuk."

“Saya dipecat menjelang akhir musim saya bersama U-18, atau mereka akan melakukan persiapan permainan. Saya kemudian diminta berlatih dengan penjaga gawang. Itu gila."

“Saat itu sulit bagi saya yang datang dari Man United, bermain bagus, bermain di pertandingan besar. Dia bermain sebagai gelandang tengah di bek kiri. Dia tidak percaya padaku."

“Saya menemuinya, menanyakan apa yang perlu saya lakukan untuk berkembang, untuk masuk ke dalam tim. Dia berkata 'Bersabarlah, berlatihlah dengan baik'. Namun, tidak ada jawaban pasti.”

Di Leeds sebelum dilatih Marcelo Bielsa, segalanya tidak lebih baik. “Direktur sepakbola (Leeds) membawa saya. Dia menginginkan saya musim sebelumnya, manajer Thomas Christensen tidak memiliki suara. Jika manajer tidak menginginkan Anda, itu adalah pertempuran yang sudah pasti kalah."

“Saya bertemu dengan ketua, dia sangat tertarik 'Saya senang Anda di sini'. Sepertinya langkah yang akan sempurna di Leeds. Tampaknya itu langkah terbaik pada saat itu, saya tidak menyesalinya. Itu bisa saja berjalan dengan cara yang berbeda.”

Setiap momentum yang dibangun di Man United akhirnya terbunuh, dan Borthwick-Jackson, bahkan dari usia remajanya, ditinggalkan sendirian untuk mengambil bagian.

“Musim pertama, hanya Warren Joyce yang mengawasi. Kemudian dia pergi, jadi sampai Januari saya tidak mendengar kabar dari siapa pun di Man United, saya tidak bermain, dan saya hanya berpikir, di mana saya dihargai?”

Akhirnya Borthwick-Jackson dibebaskan pada 2020, setelah 16 tahun bersama klub yang dia dukung.
Dia memposting pesan emosional di Instagram. “Tumbuh sebagai anak dari Manchester, yang ingin saya lakukan hanyalah bermain untuk Man United. Untuk membuat debut saya untuk klub yang saya dukung adalah mimpi yang menjadi kenyataan dan hari yang akan tinggal di hati saya selamanya.”

Berbicara setahun kemudian, dia merenungkannya dengan mengatakan. “Saya tahu itu akan datang. Kami mendapat petunjuk dari musim panas sebelumnya, jadi saya punya waktu satu tahun untuk mempersiapkannya, itu tidak mengejutkan.”

Dia bergabung dengan klub lapis keempat Oldham Athletic dengan kontrak satu tahun, tetapi sejak itu pergi dan sekarang berstatus bebas agen di usia 24 tahun. Dia kini bergabung bersama Burton Albion.

Borthwick-Jackson sekarang ingin menunjukkan lebih banyak tanggung jawab sebagai pemain profesional, dan tentu saja tidak menyerah untuk kembali ke puncak sepakbola Inggris.

“Sejak saya meninggalkan Man United, saya mundur selangkah untuk mendorong diri saya ke depan. Saya pergi ke League Two dengan kerangka berpikir untuk masuk ke League One, lalu Championship dan seterusnya."

“Saya bukan pemain muda lagi, saya mungkin punya jendela empat tahun. Saya perlu menunjukkan diri saya. Ini adalah dunia anjing-makan-anjing; Anda harus bekerja untuk itu."

“Saya mengalami beberapa musim yang sulit, yang telah mengembangkan karakter saya dalam mengetahui apa yang harus saya lakukan untuk kembali ke puncak. Musim ini sangat besar, saya berharap untuk masuk ke League One, dan saya perlu melakukan itu di liga. Kemudian saya akan memiliki minat dari tim yang lebih tinggi. Satu langkah pada satu waktu."

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan