Selamat Ulang Tahun!

Kisah Francesco Flachi Kembali Merumput Setelah 12 Tahun Absen Akibat Hukuman Doping

"Pengalaman berharga yang dapat dipetik penerusnya."

Biografi | 09 September 2021, 14:05
Kisah Francesco Flachi Kembali Merumput Setelah 12 Tahun Absen Akibat Hukuman Doping

Libero.id - Francesco Flachi sempat berada dalam perjalanan menjadi legenda Sampdoria pada awal 2007. Dia adalah kapten, pencetak lebih dari 100 gol, dan dipanggil membela timnas Italia. Itu menjadi pertama kalinya Flanchi menerima panggilan sebagai pesepakbola profesional.

Impiannya semakin dekat, namun hidupnya berubah beberapa jam setelah pertandingan melawan Inter Milan, tepatnya pada 28 Januari 2007. Flachi dinyatakan positif menggunakan kokain.

Dia segera diskors dari aktivitas sepakbola apapun dan akhirnya dilarang bermain selama dua tahun.

"Saya kehilangan semuanya pada saat yang tepat," kata Flachi kepada BBC Sport. "Saya adalah seorang idola di Sampdoria. Saya memulai tahun dengan dua gol dan saya juga baru-baru ini dipanggil oleh tim nasional."

Tetapi, dalam beberapa hal itu baru permulaan. Dua tahun kemudian seluruh kariernya berakhir. Atau begitulah tampaknya. Semua itu karena narkoba.

Sebelum kasus itu menghebohkan publik Italia, Flachi memang tidak asing dengan kontroversi. Pada 2006, berdasarkan penyadapan telepon pihak ketiga, Flachi dituduh melakukan pengaturan skor. Dia pernah juga diskors selama dua bulan. "Saya tidak ada hubungannya dengan itu," katanya. "Saya tidak pernah menerima larangan itu," kata Flashi dalam sebuah pembelaan.

10 Foto Nadia Faccenda, Model Cantik Pacar Kiper Chelsea

10 Foto Nadia Faccenda, Model Cantik Pacar Kiper Chelsea

Di atas segala kontroversi yang dia timbulkan, Flachi tetaplah Flachi. Salah satu nomor 10 Italia paling berbakat dari generasinya. 110 gol Flachi untuk Sampdoria menempatkannya di urutan ketiga dalam daftar pencetak gol sepanjang masa klub, di belakang dua nama beken, Roberto Mancini dan Gianluca Vialli.

Jumlah itu hampir pasti akan lebih tinggi jika dia tidak tersandung kasus narkoba.

Setelah dua tahun absen, Flachi kembali bermain dan ditawari kesempatan untuk menebus 'dosa' dengan bergabung bersama tim Serie B Brescia dan Empoli. Tetapi, peristiwa tahun-tahun sebelumnya telah mengguncang diri Flachi. "Secara mental saya bukan orang yang sama lagi dan saya tidak bisa menghindari potensi untuk jatuh kembali ke dalamnya," ucapnya.

Kalimat itu kemudian menemui kebenarannya. Pada Desember 2009, Flachi kembali dites dan lagi-lagi dinyatakan positif menggunakan kokain. Dia adalah pelanggar berulang. Untuk itu, dia diberi larangan 12 tahun bermain. Dan, banyak yang mengira kariernya sebagai pesepakbola selesai setelah itu.

Tapi, 12 tahun kemudian, yang terjadi justru Flachi sedang mempersiapkan comeback nya yang terasa tidak mungkin. “Saya ingin meneruskan apa yang telah saya buang” katanya.

Meskipun dia tidak bisa bermain, Flachi secara tidak resmi melatih tim lokal Bagnoa Ripoli, memenangkan gelar liga dan piala. Dia juga melatih tim muda Signa 1914. Sejak wabah pandemi ini, Flachi memberikan pelajaran individu tentang teknik sepakbola kepada 50 anak.

Dan, bersama klub yang dia latih itu – dan kebetulan Presiden Signa 1914 adalah rekannya dulu di Sampdoria, Andrea Ballerini.

Ada satu kesempatan di mana dia kembali sebagai pemain, dan dengan usianya, 46 tahun, Flachi seperti memulai dari awal sambil mengangkut ingatannya yang berserakan ketika masih aktif bermain dulu.

"Saya sangat senang karena tanggalnya sudah dekat," kata Flachi. “Semuanya dimulai sebagai lelucon, tetapi kemudian kami menjadi lebih serius tentang hal itu. Saya sudah membantu di Signa 1914, membantu di sektor pemuda.”

"Andrea mulai memprovokasi saya: 'Anda tidak bisa bermain lagi, Anda terlalu tua'. Saya belum memasuki lapangan sepakbola 11-lawan-lawan yang tepat selama 12 tahun, tetapi saya seorang pria sepakbola dan saya hidup untuk itu, hal yang sangat saya rindukan.”

“Saya berlatih sekarang dan sensasinya mirip dengan yang saya rasakan sebagai pemain sungguhan. Eksposur dan tekanan berbeda, tetapi beberapa dinamika sepakbola, seperti kehidupan di ruang ganti, sama di semua level.”

"Saya tahu saya melakukan kesalahan dan saya dihukum karenanya. Saya juga tahu saya tidak secepat dulu, tapi saya bisa melakukan bagian saya dan membantu orang-orang ini percaya pada diri mereka sendiri. Saya juga ingin mereka mengerti betapa bagusnya saya. Mereka tidak boleh kehilangan apa yang saya buang."

Kembalinya pelatihan dan prospek bermain lagi telah menjadi kesempatan bagi Flachi untuk merenungkan pilihan yang dia buat - dan bagaimana perjalanannya berkembang.

"Setelah aib seperti itu, Anda memikirkan segalanya," tambahnya. "Dari karier yang dibuang ke tempat sampah, citra publik Anda, rasa sakit yang Anda sebabkan pada keluarga Anda. Orang-orang pada awalnya tidak bereaksi dengan baik, tetapi seiring waktu saya membuktikan bahwa saya memahami kesalahan saya dan dapat membangun kembali sebagian besar hubungan.”

“Awalnya, menonton sepakbola akan membuat saya mual, tetapi kemudian saya menyingsingkan lengan baju dan perlahan-lahan pindah lagi. Saya telah membuka dua restoran di Florence dan saya menghabiskan waktu saya menyajikan makanan. Karena sudah diketahui saya akan bermain, saya punya telah menerima begitu banyak panggilan dan pesan. Ini membuktikan banyak orang masih mencintaiku.”

"Saya bukan korban - saya membuat kesalahan dan saya tidak ingin orang lain mengambil jalan yang sama. Saya menerima banyak umpan balik positif dari pelatihan saya dan ini adalah bukti penting bahwa dedikasi saya dihargai dan orang tua mempercayai saya.”

“Terlalu mudah untuk menilai dari luar. Mereka yang mengenal saya juga tahu bagaimana saya. Saya adalah orang yang sama seperti saya 20, 30 tahun yang lalu, dengan nilai-nilai saya.”

"Saya tahu seseorang bisa membuat kesalahan dan jatuh, tapi dia juga bisa bangkit kembali. Hidup ini penuh dengan kejadian tak terduga. Yang saya inginkan adalah melakukan bagian saya dan menunjukkan bahwa saya bisa memainkan peran dalam sepak bola."

Kisah pribadi yang menggetarkan bukan!

(mochamad rahmatul haq/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=XA9cKdTvNb4

Artikel Pilihan