Selamat Ulang Tahun!

10 Peringkat Transfer Musim Panas Terakhir Tottenham, Dari yang Terburuk hingga Terbaik

"Momen Jose Mourinho habiskan banyak uang Spurs."

Analisis | 09 September 2021, 16:19
10 Peringkat Transfer Musim Panas Terakhir Tottenham, Dari yang Terburuk hingga Terbaik

Libero.id - Perjalanan Tottenham Hotspur dalam beberapa dekade belakangan di Liga Premier bagaikan roller coaster. Anggapan itu tercermin dari berbagai keberhasilan dalam transaksi jendela transfer musim panas mereka setidak-tidaknya selama 10 tahun terakhir.

Mengapa titik tolaknya adalah bursa transfer? Sederhana saja, sebab dari bursa transfer kita bisa membaca skuad Tottenham untuk mengarungi musim demi musim.

Di sini, kami telah memberi peringkat 10 jendela transfer musim panas terakhir Spurs. Prioritasnya dari yang terburuk hingga mendapat sukses besar.

10. 2013

Pada musim ini, Tottenham tidak punya pilihan selain menjual bintang mereka Gareth Bale. Pemain Wales itu pindah ke Real Madrid, dan Daniel Levy yakin kebijakan terbaik adalah menggunakan biaya penjualan senilai 80 juta pounds itu untuk memperbaiki seluruh skuad.

Dengan menjual Bale, Tottenham bisa mendatangkan Roberto Soldado, Paulinho, Etienne Capoue, Vlad Chiriches, dan Nacer Chadli, juga Christian Eriksen, serta Erik Lamela. Sebuah cara yang cerdik.

9. 2019

Spurs baru saja mencapai final Liga Champions, tetapi jelas bagi sebagian besar pengamat bahwa para pemain Mauricio Pochettino kelelahan setelah bertahun-tahun. Mereka butuh semacam peremajaan skuad.

10 Foto Nadia Faccenda, Model Cantik Pacar Kiper Chelsea

10 Foto Nadia Faccenda, Model Cantik Pacar Kiper Chelsea

Situasi itu membuat klub London Utara akhirnya merekrut sejumlah pemain, seperti Tanquy Ndombele dari Olympique Lyon. Kemudian, Giovani Lo Celso dari Real Betis, dan Ryan Sessegnon dari Fulham walau kini sang pemain menjalani peminjaman di Hoffenheim.

Sementara mereka justru menjual Kieran Trippier setelah pindah ke Atletico Madrid pada periode ini. Dan, puncaknya Pochettino dipecat pada November 2019.

8. 2018

Kesinambungan skuad adalah komoditas berharga dalam sepakbola, dihargai oleh semua orang, tetapi jarang dicapai oleh segelintir orang. Dengan retrospeksi, Tottenham bisa melakukannya dengan beberapa kaki segar karena perjalanan mereka ke final Liga Champions menutupi runtuhnya bentuk liga mereka di paruh kedua musim tersebut. Ada juga faktor stadion baru mereka yang harus dibayar.

Tapi, sebagai periode terakhir untuk skuad terbaik mereka dalam satu generasi, musim 2018/2019 adalah musim yang pas untuk Spurs. Skuad ini menyegarkan untuk melihat sisi naik di atas kekacauan dari pasar transfer.

Kami akan memberi mereka izin untuk yang ini dan melanjutkan.

7. 2020

Apapun kesalahan Jose Mourinho, dia adalah sosok yang bisa meyakinkan Daniel Levy untuk merombak habis-habisan Spurs.

Tetapi, 12 bulan berlalu, tampaknya pengeluaran 100 juta pounds dalam bursa transfer tidak berjalan sesuai harapan.

Pierre-Emile Hojbjerg, Sergio Reguilon, Matt Doherty diboyong dan Bale kembali sebagai pinjaman dari Real Madrid. Semua pemain itu tak begitu mengesankan.

6. 2017

Pada titik ini, Tottenham bisa dibilang tim terbaik Liga Premier. Penampilan mereka selama paruh kedua musim 2016/2017 sangat sensasional dan hanya penampilan impresif Chelsea di awal musim yang membuat mereka gagal meraih gelar.

Itulah yang terjadi. Davinson Sanchez masuk dengan mulus di bek tengah, sementara Serge Aurier mungkin akan menyusun pertahanan seperti apa yang Richard Keys pikirkan. Dia terbukti sebagai pemain yang berguna untuk dimiliki dalam beberapa musim pertamanya.

Daniel Levy layak mendapatkan medali karena memaksa Stoke membayar 18 juta pounds untuk Kevin Wimmer, tetapi musim panas ini juga melihat kepergian Kyle Walker. Meskipun menunjukkan berbagai tingkat konsentrasi selama setiap pertandingan, Walker adalah kerugian besar bagi Spurs.

5. 2014

Awal dari musim ketika Pochettino menjabat sebagai pelatih.

Pria Argentina itu berhasil mengontrak Ben Davies dan Eric Dier, yang menjadi andalan. Semakin sedikit yang dikatakan tentang Federico Fazio dan Benjamin Stambouli semakin baik. Dengan keduanya jadi pembelian sampah. Dan, sukses besar pada musim itu adalah penandatanganan Dele Alli.

4. 2016

Spurs akhirnya finis ketiga di belakang Arsenal. Hal itu tak terlepas dari penandatanganan Moussa Sissoko dan Victor Wanyama. Di samping Ryan Mason, Nacer Chadli, dan Alex Pritchard dijual dengan harga tinggi.

3. 2021

Bagi Spurs, musim panas 2021 tampaknya sukses besar. Cristian Romero terlihat sebagai tambahan yang solid untuk pertahanan, datang dari belakang untuk memenangkan Copa America bersama Argentina. Penyegaran yang diperlukan saat klub melihat ke masa depan di luar poros Alderweireld-Verthonghen yang lama.

Bryan Gil adalah prospek yang menarik, dan selalu dapat bergabung dengan Bootleg Beatles jika hal-hal tidak berhasil, sementara Emerson Royal tampaknya lebih dapat diandalkan daripada Aurier yang dirilis. Pape Sarr, yang dipinjamkan kembali ke Metz, tampaknya juga merupakan investasi yang baik.

Namun, kisah sukses yang sebenarnya adalah mempertahankan Harry Kane di tengah minat yang kuat dari Manchester City. Menjaga kapten klub sangat penting – dia jauh lebih berharga daripada 150 juta pounds yang mungkin mereka terima dalam biaya transfer. Lihat saja bagaimana mereka menghabiskan uang Bale.

Tidak hanya itu, tetapi mereka mengikat Son Heung-min ke dalam kesepakatan yang diperpanjang. Menjaga skuad tetap bersama.

2. 2012

Sama seperti putri Anda yang mulai berkencan dengan seorang anak Essex hingga menetap dengan seorang profesor yang rajin belajar, Spurs menukar Harry Redknapp dengan Andre Villas-Boas pada musim panas 2012.

Villas-Boas, pelatih asal Portugal yang selalu memiliki aura sebagai guru persediaan, memiliki banyak hal untuk dibuktikan setelah diludahkan oleh Roman Abramovich tahun sebelumnya. Transaksi transfernya di musim pertamanya merupakan awal yang solid.

Meskipun kehilangan Luka Modric dan Rafael van der Vaart, Villas-Boas berhasil merekrut Hugo Lloris, Jan Vertonghen, dan Mousa Dembele, yang semuanya akan menjadi pendukung White Hart Lane. Sementara pembelian Clint Dempsey kurang berhasil, perlu diingat pemain internasional AS itu adalah pemain Liga Premier yang sangat baik pada saat itu dan Spurs melakukannya dengan baik untuk mendapatkannya.

Meskipun tim menjadi bergantung pada keajaiban Gareth Bale, jendela transfer musim panas ini harus dianggap sukses secara seimbang.

1. 2015

Tindakan Tottenham di jendela transfer 2015 harus menjadi contoh utama bagaimana membentuk kembali skuad yang berkinerja buruk menjadi lebih baik.

Para pemain yang dibeli pada dua musim sebelumnya, yang tidak jelas kontribusinya untuk klub seperti Soldado, Paulinho, Aaron Lennon, Capoue, Chiriches, Stambouli, Lewis Holtby, Friedel, Adebayor, dan Younes Kaboul habis-habisan dijual.

Dan, Spurs hanya merekrut sekitar tiga pemain bagus dan dua pemain buruk. Tiga yang bagus adalah: Son Heung-min, Toby Alderweireld dan Kieran Trippier. Dan dua yang buruk adalah: Kevin Wimmer dan Clinton N'Jie.

Untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, tampaknya Spurs telah memecahkan pasar transfer dengan merekrut pemain muda dengan nilai jual kembali yang bisa tumbuh bersama klub.

Karena itu, sebagai katalis untuk musim terbaik Tottenham dalam beberapa generasi saat itu, 2015 adalah pemenang yang jelas dalam daftar ini.

(mochamad rahmatul haq/yul)




Hasil Pertandingan Tottenham Hotspur


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan