Selamat Ulang Tahun!

Rekaman 10 Jendela Transfer Liverpool, Dari Terburuk hingga Terbaik

"Nomor 1 momen terbaik The Reds."

Analisis | 13 September 2021, 17:06
Rekaman 10 Jendela Transfer Liverpool, Dari Terburuk hingga Terbaik

Libero.id - Liverpool menyelesaikan beberapa kesepakatan yang mungkin perlu dipertanyakan saat dilatih Kenny Dalglish, Roy Hodgson, dan Brendan Rodgers, sebelum akhirnya Juergen Klopp membalikkan keadaan.

Kami telah mengurutkan 10 jendela transfer musim panas terakhir Liverpool dari yang terburuk hingga terbaik.

#10. Musim 2014

Setelah menjual Luis Suarez ke Barcelona pada 2014, Liverpool melakukan sejumlah kesalahan di bursa transfer.

Pembelian Mario Balotelli dan Lazar Markovic menelan biaya sekitar 36 juta pounds (Rp 708 miliar), tetapi keduanya hanya berhasil mencetak tiga gol Liga Premier.

Javier Manquillo dan Alberto Moreno gagal memperbaiki masalah pertahanan Liverpool, tetapi Emre Can dan Divock Origi terbukti bernilai baik bagi Liverpool.

The Reds juga menandatangani Dejan Lovren, Adam Lallana, dan Rickie Lambert dari Southampton meskipun yang terakhir dijual setelah hanya satu musim.

10 Foto Anna Lewandowska, Istri Robert Lewandowski Pemegang Sabuk Hitam Karate

10 Foto Anna Lewandowska, Istri Robert Lewandowski Pemegang Sabuk Hitam Karate

#9. Musim 2012

Brendan Rodgers bekerja dengan Joe Allen dan Fabio Borini di Swansea sebelum membawa keduanya ke Anfield pada musim panas 2012.

Allen sering menjadi sosok yang memecah belah di antara pendukung Liverpool, sementara Borini hanya berhasil mencetak tiga gol dalam 38 penampilan untuk klub.

Fakta Nuri Sahin, Oussama Assaidi, dan Samed Yesil membuat total total 19 penampilan di Liga Premier untuk Liverpool menjadikannya salah satu pembelian yang gagal.

#8. Musim 2013

Mamadou Sakho tiba dari Paris Saint-Germain pada musim panas 2013 dan menikmati musim debut yang menjanjikan sebelum jatuh ke urutan kekuasaan.

Simon Mignolet dipercaya sebagai kiper utama Liverpool selama tiga musim. Sementara Kolo Toure menjadi pahlawan kultus selama waktunya di Anfield.

Namun, Iago Aspas, Luis Alberto, Tiago Ilori, Victor Moses, dan Aly Cissokho yang dibeli di musim yang sama justru gagal menempatkan diri mereka sebagai pemain reguler di tim utama.

#7. Musim 2020

Melakukan perombakan tim setelah juara Liga usai menunggu 30 tahun. Liverpool mengizinkan Dejan Lovren pergi ke Zenit Saint Petersburg. Kemudian mereka mendatangkan Diogo Jota dan Thiago Alcantara dengan total 70 juta pounds (Rp 1,4 triliun).

Di atas kertas, semuanya terlihat sangat masuk akal, tetapi tidak berhasil seperti itu. Mendapatkan bek tengah lain untuk menggantikan Lovren akan berguna mengingat krisis cedera yang terus mereka derita.

Sejak saat itu, Tsimikas menunjukkan bahwa dia dapat berguna sebagai wakil Andy Robertson, tetapi dia hampir tidak memiliki sentuhan di musim debutnya. Sementara fans menilai apakah Thiago cocok, dia menghabiskan paruh pertama musim debutnya dengan absen dan kemudian berjuang untuk membuat dampak, membandingkannya dengan Juan Sebastian Veron di Manchester United saat itu.
Sejauh ini hanya Jota yang terbukti sukses.

#6. Musim 2021

Musim panas 2021 seperti penandatanganan yang menjadi era baru dari Liverpool, di mana kembalinya Virgil van Dijk dan Joe Gomez berarti kekuatan pertahanan mereka sudah kembali. Sementara opsi Klopp untuk lini belakang semakin didukung oleh penandatanganan Ibrahima Konate dari RB Leipzig.

Tapi, tidak ada yang datang untuk menggantikan posisi Georginio Wijnaldum setelah kepergiannya ke PSG.

Namun, tim yang kurang lebih sama memenangkan Liga Champions dan Liga Premier dan mencatatkan 196 poin selama dua musim, ditambah Konate dan Diogo Jota, dengan Thiago Alcantara menggantikan Wijnaldum.

Waktu akan memberi tahu apakah mereka membutuhkan investasi lebih lanjut.

#5. Musim 2019

Liverpool justru mendapat untung dari transfer pada musim panas 2019 setelah menjual Danny Ings ke Southampton seharga 20 juta pounds (Rp 393 miliar).

Adrian didatangkan dengan status bebas transfer untuk menggantikan Simon Mignolet. Sementara Sepp van den Berg dan Harvey Elliot direkrut untuk mempersiapkan masa depan.

Meskipun investasi mereka terbatas, Liverpool masih bisa mengamankan gelar Liga Premier ke-18 mereka di musim 2019-20, sehingga kami menilai pembelian mereka tidak terlalu buruk.

#4. Musim 2015

Setelah menjual Raheem Sterling ke Manchester City seharga 49 juta pounds (Rp 964 miliar) pada 2015, Brendan Rodgers menginvestasikan kembali uang itu pada pemain baru dengan kesuksesan yang beragam.

Christian Benteke gagal memenuhi harapan di Anfield. Sementara Nathaniel Clyne dan Danny Ings diganggu oleh masalah cedera.

Namun, perekrutan cerdik Joe Gomez, James Milner, dan Roberto Firmino membantu pelatih Liverpool berikutnya menerapkan strategi.

#3. Musim 2016

Klopp melakukan enam perekrutan pada musim panas 2016 dan mulai membentuk skuad Liverpool menjelang musim penuh pertamanya.

Sejak didatangkan dari Southampton dan Newcastle, Mane dan Wijnaldum menjadi bagian integral dari tim asuhan Klopp.

Sang pelatih juga mendatangkan empat pemain dari Bundesliga, yaitu Joel Matip, Ragnar Klavan, Loris Karius, dan Alexander Manninger.

#2. Musim 2018

Setelah kalah dari Real Madrid di final Liga Champions, Liverpool membuat beberapa pembelian besar pada 2018.

Klopp mengatasi masalah dengan penambahan Alisson dari Roma, yang telah mengubah barisan belakang mereka menjadi salah satu yang terbaik di Eropa.

Fabinho juga telah membuktikan dirinya sukses besar di lini tengah, meskipun Naby Keita gagal memenuhi harapan dan Shaqiri berjuang untuk menjadi lebih dari sekadar pemain kecil.

#1. Musim 2017

Musim panas 2017 terbukti menjadi titik balik yang nyata bagi The Reds di bawah Klopp.

Liverpool menghabiskan 34 juta pounds (Rp 669 miliar) untuk mengontrak Salah dari Roma. Pemain sayap itu lebih dari sekadar memenuhi label harganya, dia mencetak 94 gol dalam 153 penampilan di semua kompetisi hingga saat ini.

Robertson tiba dari Hull City yang terdegradasi, dan sejak itu berkembang menjadi salah satu bek kiri terbaik di dunia.

The Reds juga mendatangkan Alex-Oxlade Chamberlain dari Arsenal pada hari terakhir transfer. Tetapi, cedera telah menghalanginya mendapat tempat bersama Salah dan Robertson sebagai pemain hebat Liverpool di era modern.

(diaz alvioriki/yul)




Hasil Pertandingan Liverpool


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan