Selamat Ulang Tahun!

"The Emptyhad", Nama Baru Etihad Stadium yang Sepi Saat Man City Tampil di Eropa

"Runner-up Liga Champions, tapi penontonnya sedikit. Jangan-jangan mereka suporter bayaran?"

Viral | 17 September 2021, 18:59
"The Emptyhad", Nama Baru Etihad Stadium yang Sepi Saat Man City Tampil di Eropa

Libero.id - Ada pemandangan janggal saat klub-klub Eropa diizinkan kembali menerima penonton di stadion kadangnya. Jika beberapa pendukung klub antusias datang ke stadion dan memenuhinya, situasi berbeda justru terlihat di Etihad Stadium, kandang Manchester City.

Kondisi yang terlihat di Etihad Stadium dalam beberapa pertandingan awal Liga Champions setiap musim benar-benar membuat Pep Guardiola frustrasi. Nakhoda asal Katalunya itu heran mengapa para pendukung Man City tidak memiliki keinginan menonton pertandingan-pertandingan kompetisi elite Benua Biru.

Contoh paling baru terlihat saat Man City mengalahkan RB Leipzig 6-3 pada pertandingan pertama fase grup Liga Champions. Dari 54.000 kursi yang diizinkan digunakan, penontonya hanya 38.062 orang.

Jumlah penonton yang hadir melawan Leipzig berkurang dari 40.000 penontong pada laga perdana Liga Champions 2018/2019 melawan Lyon. Tapi, baik tahun ini maupun 2018 masih kalah dari 2019/2020. Saat itu, laga kandang pertama Man City menghadapi Borussia Moenchengladbach dan penonton yang datang hanya 30.000.

Guardiola pun mengungkapkan kekesalannya. Mantan pelatih Barcelona dan Bayern Muenchen tersebut meminta kepada para penggemar untuk hadir dalam pertandingan Liga Premier, akhir pekan ini, melawan Southampton.

"Saya ingin lebih banyak orang datang ke pertandingan berikutnya pada Sabtu ini. Kami akan membutuhkan orang-orang. Tolong, karena kami akan lelah. Saya mengundang semua orang untuk datang pada Sabtu, jam 3 sore, dan menonton pertandingan," kata Guardiola, dilansir Tha Guardian.

Kurangnya kehadiran fans Man City untuk pertandingan kandang Liga Champions sering digunakan sebagai senjata pendukung lawan dan mencemoohnya dengan istilah "The Emptyhad". 

Namun, Kevin Parker, sekretaris jenderal klub pendukung resmi Man City, merasa jadwal pertandingan yang tidak ideal sebagai penyebabnya. "Itu (keluhan Guardiola) mengejutkan saya," ucap Parker. 

"Dia (Guardiola) tidak mengerti kesulitan yang mungkin dialami beberapa orang untuk pergi ke pertandingan di Etihad Stadium pada Rabu malam pukul 20.00. Mereka punya anak untuk dipikirkan. Mereka mungkin tidak mampu membeli tiketnya. Juga masih ada beberapa masalah Covid-19. Saya, saya tidak mengerti mengapa dia mengomentarinya," tambah Parker.

"Mempertanyakan dukungan? Apa yang dia lakukan? Orang-orang menyebut Etihad Stadium kosong! Ini sedikit menyenangkan oleh pendukung lawan kami. Tapi, tidak ada pembenaran untuk hal itu. Kehadiran kami secara umum sangat baik. Mereka hanya membesar-besarkannya," ungkap Parker.

"Tentu saja dia ingin full house. Tapi, saya tidak tahu mengapa dia mempertanyakan apakah kami akan hadir melawan Southampton pada Sabtu nanti atau tidak. Ini adalah skenario yang berbeda," kata Parker.

"Kami telah memainkan dua pertandingan kandang Sabtu dan stadion, setidaknya dari perspektif Man City, Norwich tidak menjual alokasi penuh mereka pada kedua kesempatan. Saya tidak berpikir siapa pun di dalam klub harus mempertanyakan kesetiaan para pendukung. Ini membuat frustrasi," pungkas Parker.

(diaz alvioriki/anda)




Hasil Pertandingan Manchester City


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan