Selamat Ulang Tahun!

Peringkat 10 Pemain Tercepat yang Mencapai 100 Gol di Liga Premier

"Nomor 5 masih menjadi andalan Liverpool."

Analisis | 27 September 2021, 19:37
Peringkat 10 Pemain Tercepat yang Mencapai 100 Gol di Liga Premier

Libero.id - Liga Premier masih dikenal sebagai liga paling kompetitif di dunia. Permainan keras dan cepat terkadang membuat beberapa penyerang tajam melempem saat menjajal sepakbola Inggris.

Namun, ada banyak pemain hebat yang dengan cepat beradaptasi dan membuktikan ketangguhannya dalam mencetak gol. Sekitar tiga puluh pemain telah mencetak 100 gol di Liga Premier, namun tidak semuanya berhasil mencapai statistik tersebut saat bermain untuk satu klub.

Mohamed Salah menjadi salah satu pemain yang mencetak 100 gol di Liga Inggris untuk Liverpool pada September 2021. Tetapi, apakah 162 pertandingan yang dia lakukan untuk mencetak gol adalah yang tercepat dalam sejarah kompetisi?

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, Libero.id telah melakukan penelusuran hingga menemukan 10 pemain tercepat yang mencetak 100 gol bersama satu klub di Liga Premier.

Berikut daftar peringkat 10 pemain tercepat yang mencapai 100 gol di Liga Premier:

10. Wayne Rooney (Manchester United) – 211 pertandingan

Rooney pernah bermain bersama Everton. Namun, dia menjadi pemecah rekor dalam kategori pencetak gol ketika memutuskan pindah ke Old Trafford.

Pesona 6 Wasit Wanita Terseksi di Dunia

Pesona 6 Wasit Wanita Terseksi di Dunia

Striker itu dengan cepat menetap di Manchester United setelah kepindahannya pada 2004. Pria yang kini melatih Derby County itu mencetak 11 gol liga di musim pertamanya.

Dia kemudian menyalip Sir Bobby Charlton sebagai pencetak gol terbanyak klub setelah sukses melakukan tendangan bebas melawan Stoke City pada Januari 2017.

Rooney juga memegang perbedaan sebagai pencetak gol tertinggi Inggris. Dia mencetak 53 gol untuk negaranya dalam 120 penampilan.

9. Jamie Vardy (Leicester) – 206 pertandingan

Mungkin nama yang paling tidak glamor untuk muncul di daftar kami, tapi gol-gol Vardy membawa Leicester City meraih gelar liga pada 2016.

Setelah menolak pindah ke Arsenal musim panas itu, striker kelahiran Sheffield itu terus menggebrak mereka sejak itu. Vardy mencetak gol ke-100 di Liga Inggris saat menang atas Crystal Palace pada Juli 2020.

8. Michael Owen (Liverpool) – 185 pertandingan

Dia mungkin tidak terlalu dikenang oleh penggemar Liverpool akhir-akhir ini, tetapi Owen menerangi Liga Premier dengan eksploitasi mencetak golnya di Anfield.

Diberkati dengan kecepatan dan keberanian, Owen adalah striker produktif selama akhir 1990-an dan awal 2000-an. Owen memenangkan Balon d'Or pada 2001, bahkan setelah menderita cedera hamstring yang akan membahayakan seluruh gaya permainannya.

Owen menorehkan namanya setelah mencetak gol empat gol di West Brom pada April 2003 dan meninggalkan Anfield setahun kemudian untuk membela Real Madrid. Dapat dikatakan bahwa dia seharusnya tidak pernah pergi.

7. Robbie Fowler (Liverpool) – 175 pertandingan

Dikenal sebagai 'Tuhan' oleh bagian merah Merseyside, Fowler mencetak gol ke-100 Liga Premier untuk Liverpool saat menang 7-1 atas Southampton pada musim 1998/1999.

Pemain lain yang muncul sebelum memudar secara bertahap, Fowler adalah salah satu finisher paling alami dari generasinya. Dia mencetak 183 gol untuk Liverpool sepanjang kariernya.

6. Ian Wright (Arsenal) – 173 pertandingan

Setelah mencetak gol pertama dari tiga gol melawan Bolton pada September 1997, Wright dengan terkenal melepas bajunya dan memperlihatkan rompi yang bertuliskan '179 not out'. Wright menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa Arsenal di depan Cliff Bastin.

Permainan juga melihat Wright mencetak gol ke-100 Liga Premier untuk klub dan dia tetap menjadi legenda Arsenal sampai hari ini.

5. Mohamed Salah (Liverpool) – 162 pertandingan

Salah menjadi pemain tercepat yang mencetak 100 gol liga untuk Liverpool pada 2021, menyalip pemenang Piala Dunia Roger Hunt.

Pemain internasional Mesir telah menjadi favorit kuat di Anfield sejak tiba di klub dari Roma pada 2017 dan sering membantu timnya mengubah satu poin menjadi tiga.

Dia memenangkan sepatu emas Liga Premier dua kali dan dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Musim 2017/2018 setelah 32 gol luar biasa dalam 36 penampilan.

4. Thierry Henry (Arsenal) – 160 pertandingan

Pemain timnas Prancis itu dengan cepat membuktikan dirinya sebagai striker terbaik di sepakbola Inggris dan memenangkan rekor empat Sepatu Emas selama delapan tahun yang gemilang di Arsenal.

Henry juga dua kali dinobatkan sebagai Pemain Terbaik PFA dan sebagai Pemain Terbaik FWA.

Henry layak mendapatkan itu melihat penampilannya bersama The Gunners. Dia mondar-mandir melewati para pemain bertahan lawan sebelum mencetak gol dengan penyelesaian yang tepat
Legenda Prancis itu dapat dikatakan sebagai pemain paling berpengaruh di Liga Premier sepanjang masa.

3. Sergio Aguero (Manchester City) – 147 pertandingan

Pencetak gol terbanyak sepanjang masa Manchester City dan pencetak gol terbanyak non-Inggris sepanjang masa di Liga Utama Inggris. Prestasi Aguero seolah menjadi biasa-biasa saja ketika dirinya kerap mencetak 20+ gol dalam satu musim.

Menggunakan kaki yang cepat dan kecepatan berpikirnya, Aguero menjarah 184 gol liga untuk Man City. Dia mencetak gol ke-100 saat bermain imbang 1-1 kontra Newcastle United pada April 2016.

Pemain timnas Argentina itu hanya sekali memenangkan Sepatu Emas, tetapi tetap menjadi salah satu pemain terbaik dalam sejarah Liga Premier.

2. Harry Kane (Tottenham) – 141 pertandingan

Kane telah menggedor mereka di Tottenham sejak Mauricio Pochettino membuang Emmanuel Adebayor dan Roberto Soldado.

Kane membuat kebiasaan melewati para pemain bertahan dan mencetak gol dengan kedua kaki saat Spurs menikmati periode terbaik mereka sejak 1980-an.

Kapten Inggris itu mendapatkan gol ke-100 melalui penalti di Anfield pada Februari 2018. Sejak itu, belum ada kata miring tentang Kane dalam urusan gol.

1. Alan Shearer (Blackburn) – 124 pertandingan.

Pencetak gol terbesar dalam sejarah Liga Premier dan seorang pria yang pencapaiannya dirasakan banyak orang akan bertahan dalam ujian waktu. Shearer tetap menjadi satu-satunya pemain yang mencetak lebih dari 30 gol dalam tiga musim liga – yang dia lakukan di Blackburn pada pertengahan 1990-an.

Dia mencapai tonggak 100 gol hanya dalam 124 penampilan, menandai momen dengan gol kemenangan melawan Tottenham pada Desember 1995.

Shearer pergi ke Newcastle pada musim panas berikutnya dan menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa klub sebelum memutuskan untuk pensiun pada 2006.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan