Selamat Ulang Tahun!

Daftar Dosa Ronald Koeman Selama di Barcelona

"Jumlahnya sampai tujuh. Apa saja?"

Berita | 01 October 2021, 22:25
Daftar Dosa Ronald Koeman Selama di Barcelona

Libero.id - Masa depan Ronald Koeman sebagai pelatih Barcelona sangat mengkhawatirkan, dan dipecat atau tidaknya pelatih asal Belanda itu tergantung pada keputusan Joan Laporta dan anggota dewan klub lainnya.

Hal memalukan terakhir datang dalam bentuk kekalahan 0-3 dari Benfica di Liga Champions dan sebetulnya jauh sebelum itu Koeman telah dikritik dan dinilai sebagai pelatih yang buruk karena berbagai alasan, dan untuk itu kami akan membuat semacam 'dosa Ronald Koeman selama berada di Camp Nou :

1. Sering Menyalahkan Pemain

Koeman tak sungkan untuk memberi komentar miring alih-alih membangun komentar yang positif pada para pemainnya.

Ia sering menyoroti fakta bahwa beberapa pemain muda lebih kooperatif dalam mendengarkan instruksinya daripada para pemain bveteran.

Pelatih asal Belanda itu juga kerap membanding-bandingkan situasi klub, " Barcelona hari ini bukan yang delapan tahun lalu." kata Koeman merujuk kemampuan para pemainnya.

Pesona 6 Wasit Wanita Terseksi di Dunia

Pesona 6 Wasit Wanita Terseksi di Dunia

Komentar-komentar seperti itu tidak menimbulkan rasa hormat dari para pemain.

2. Mengubah Gaya Bermain Barcelona

Barcelona terkenal karena gaya tika tika dan 4-3-3 merupakan formasi yang tak terpisahkan selama masa kejayaan mereka.

Tetapi sejauh ini Koeman sering memainkan formasi 4-2-3-1 atau 3-5-2 bahkan  menggunakan lima pemain di lini pertahanan.

Dan itu berimbas buruk pada cara bermain Barcelona misalnya saat hasil imbang dengan Granada, Los Cules hanya melakukan 54 umpan silang.

Sekali lagi, pelatih asal Belanda itu menyalahkan para pemainnya: "Tidak ada pemain yang bagus untuk tiki-taka."

3. Kurang Harmonis dengan Joan Laporta

Sejak awal sudah jelas bahwa Presiden klub dan pelatih memiliki hubungan yang tidak bersahabat. Dalam kampanye pemilihannya, Laporta mengisyaratkan 
bahwa dirinya kurang senang dengan penunjukan Koeman sebagai juru taktik oleh Presiden klub sebelumnya.

Bahkan Laporta terang-terangan memberi tahu Koeman bahwa ia sedang mencari opsi pelatih alternatif, menyusul penampilan tidak  konsisten yang ditunjukkan Koeman.

4. Sikap Pesimistis Koeman

Bayangkan saja seorang pelatih tidak memiliki optimisme tinggi, dan seperti itulah Koeman. Setelah kalah dalam dua laga berturut-turut, Koeman berkata, "Di Liga Champions Anda tidak bisa mengharapkan keajaiban," 

5. Tidak Punya Daya Tawar

Koeman bersikap pasrah menerima situasi ekonomi klub yang buruk karena pandemi. Dan untuk itu pada bursa transfer yang lewat, Koeman mengerti bahwa ia harus menjual pemain dan setiap penandatanganan harus dilakukan dengan status bebas transfer.

Koeman dengan begitu saja melepas kepergian Messi, Griezmann, Emerson Royal meskipun keputusan itu yang pada. akhirnya membuat klub jadi makin terpuruk.

6. Keras Kepala Pada Pilihan Sendiri

Meski mendapat tekanan dari beberapa pihak, termasuk Laporta , tentang bagaimana ia harus melatih klub, Koeman tetap teguh pada pendiriannya. Semacam tidak menerima kritik dan saran. 

Misalnya Koeman menganggap bahwa ada pemain yang lebih layak mendapat menit bermain daripada Samuel Umtiti dan Riqui Puig.

7. Membuat Pertaruhan yang Gagal

Penandatanganan Luuk de Jong adalah pertaruhan pribadi atas nama Koeman dan penyerang Belanda itu tidak tampil baik atau mungkin belum bahkan untuk mendekati standar yang ditetapkan oleh Koeman.

Ia juga pernah mencoba memasang Pique di lini depan, menempatkan Eric Garcia sebagai bek tengah dan kanan saat melawan Benfica, sekaligus perombakan pada posisi Frenkie de Jong.

Dan itu semua tidak berjalan sesuai rencana.

(gigih imanadi darma/gie)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan