Kisah Mark Viduka, Pesepakbola Malas yang Punya Karier Bagus

Biografi | 11 October 2021, 16:11
Kisah Mark Viduka, Pesepakbola Malas yang Punya Karier Bagus
Mark Viduka

"Pernah berniat undur diri lebih cepat."

Libero.id - Dalam sepakbola, banyak pemain yang meniti kariernya dengan kerja keras. Mereka bersungguh-sungguh untuk memperbaiki nasib, yakni bercita-cita memiliki banyak uang dan punya ketenaran.

Akan tetapi, tidak semua pemain merasa puas dengan semua itu, seperti meraih kebahagiaan dan ketenangan. Jika Anda tak percaya, mari berkenalan dengan pemain yang satu ini, Mark Viduka.

Mantan pemain Newcastle United itu memiliki hobi tidur, suka bermalas-malasan, tidak menyukai banyak uang, dan lebih senang dengan kesendirian.

Hingga akhirnya dia memutuskan untuk mengakhiri kariernya sebagai pemain sepakbola pada usia 33 tahun.

Namun, selama menjadi pemain sepakbola, jangan kira kariernya tidak cemerlang.

Sebelum memutuskan gantung sepatu, Viduka telah mencatatkan 289 gol sepanjang kariernya bersama Celtic, Leeds, Middlesbrough, hingga Newcastle.

10 Pesepakbola yang Pernah Didakwa Kasus Pidana

10 Pesepakbola yang Pernah Didakwa Kasus Pidana

Anak Ajaib yang Malas

Viduka lahir di Melbourne. Ibunya berasal dari Ukraina dan ayah asal Kroasia. Dia melakukan debut perdananya untuk Melbourne Knights (sebelumnya Melbourne Kroasia) saat berusia 17 tahun. Dia bermain hanya dua musim penuh, dua kali memenangkan Sepatu Emas dan Medali Johnny Warren untuk pemain terbaik liga. Dia juga memimpin Knights meraih gelar NSL perdananya pada 1994/1995.

Viduka memiliki percaya diri yang kuat dengan kemampuannya, tetapi gelisah dalam sorotan. Ketika ditanya apa yang dia suka lakukan di luar sepakbola, Viduka menjawab: “Tidur.”

Mengatasi spekulasi tentang jalur kariernya di masa depan, dia berkata: “Saya pikir saya akan dapat menyesuaikan diri di sebagian besar Eropa. Saya tidak terlalu menyukai Inggris, saya hanya berpikir itu agak terlalu cepat. Saya adalah pemain yang malas. Saya tidak terlalu suka berlari,” katanya.

Terlepas dari janjinya dan fakta bahwa Viduka pernah menjadi pemain timnas Australia, hubungan dekatnya dengan Kroasia memastikan tidak semua orang adalah penggemarnya.

"Apakah perlu baginya untuk memberi hormat fasis dan mencium bendera Kroasia di bajunya setiap kali dia mencetak gol?" tulis salah satu orang seperti itu pada 1994. “Jika dia sangat mencintai Kroasia, dia harus kembali ke tanah orang tuanya.”

Viduka menertawakan pernyataan tersebut. “Orang-orang tua menyukainya…Saya pikir saya akan mendapatkan buku-buku bagus dengan mereka,” katanya tentang perayaannya.

Di kamp pelatihan Socceroos di Perth, Viduka mogok. Bukan karena malas bermain, tapi karena dirinya memang tidak bisa berjalan. Dia mengalami kasus osteitis pubis yang parah (peradangan selangkangan yang sering tidak dapat diobati).

Setelah ditandai sebagai berisiko tinggi di Institut Olahraga Australia, Viduka disarankan mengikuti peregangan yang ketat.

“Dia tidak pernah punya masalah di AIS, selalu fit dan tidak pernah ketinggalan latihan,” kata Ron Smith, mentor lama Viduka.

“Ketika saya bertanya kepadanya tentang hal itu, dia berkata, 'Sejujurnya, saya biasa melakukan semua peregangan saya sendiri (di Knights), tetapi para pemain membuat saya kesal dan saya berhenti melakukannya. Mereka bilang kamu tidak perlu melakukan semua omong kosong itu.'”

Untungnya, berkat perawatan selama berbulan-bulan, Viduka bisa kembali ke lapangan. Tapi, selang itu akan mengganggu kebugarannya selama bertahun-tahun yang akan datang.

Pernah Dipanggil Kroasia

Pada 1995, sudah waktunya untuk pergi ke luar negeri. Kontrak datang dari Borussia Dortmund dan Jepang. Pada saat yang sama, presiden pertama Kroasia yang terpilih secara demokratis, Franjo Tudjman, melakukan kunjungan kenegaraan ke Australia.

Sebagai prioritas, Tudjman meminta untuk bertemu dengan keluarga Viduka. Dia menguraikan rencananya untuk menjadikan Dinamo Zagreb (saat itu Kroasia Zagreb) kekuatan di Eropa. Tudjman ingin menunjukkan bakat Kroasia kepada dunia. Dan, dia ingin Viduka mewujudkannya.

Tudjman menawarkan untuk menerbangkan pemain berusia 19 tahun itu ke Kroasia segera dengan jet pribadinya. Sementara dia menolak tawaran ini, striker itu akan membuat jalannya sendiri beberapa minggu kemudian.

Sayangnya, cita-cita apa pun yang mungkin dimiliki Viduka tentang tanah air ayahnya segera dihancurkan oleh kenyataan. Kroasia baru mendeklarasikan kemerdekaan dari Yugoslavia pada 1991 dan masih dilanda perang ketika Viduka tiba.

Tudjman adalah sosok yang memecah belah. Dan, ketika popularitasnya menurun, begitu pula dengan penandatanganan hewan peliharaannya. Meskipun membantu Zagreb meraih gelar ganda liga dan piala berturut-turut, Viduka selesai.

Penggemarnya sendiri mulai mencemoohnya, bahkan ketika dia mencetak gol dalam derby melawan Hajduk Split. “Saya pikir, ini bukan sepakbola,” kenangnya kemudian.

Membuktikan kemampuannya di Celtic dan Leeds

Waktu di Zagreb jelas mengguncang Viduka. Tiga hari setelah tiba di Glasgow, dia terbang pulang ke Melbourne dengan alasan stres dan mempertimbangkan untuk berhenti sama sekali dari sepakbola.

Dia kembali di tengah pengawasan ketat kesehatan mentalnya untuk tampil mengesankan di akhir musim. Dia secara positif tampil impresif pada 1999/2000, mencetak 25 gol dalam 28 pertandingan liga dalam satu-satunya musim penuhnya bersama Celtic. Dia meraih penghargaan Pemain Terbaik Tahun Ini dari SPFA.

Penampilan itu mendorong Leeds United merekrut Viduka dengan harga 6 juta pounds atau setara dengan Rp 116 miliar.

Bersama Alan Smith, dia membantu klub Yorkshire merasakan semifinal Liga Champions yang mengejutkan pada 2001.

Tapi, Dukes mencapai puncaknya yang tak terbantahkan pada musim berikutnya dalam kemenangan 4-3 atas Liverpool di Elland Road, di mana Viduka mencetak empat gol.

Sementara di Piala Dunia, Viduka memimpin Australia melalui pertandingan grup terakhir melawan Kroasia di Stuttgart. Socceroos memiliki tujuh anggota skuad keturunan Kroasia. Sedangkan Kroasia memiliki tiga pemain yang dibesarkan di Australia, termasuk pemain yang mendapat kartu kuning tiga kali Josip Simunic.

Itu adalah momen demonstratif lain bagi penggemar Australia. Berikut adalah sekumpulan pemain yang cukup berbakat untuk memiliki pilihan kesetiaan, Viduka menjadi salah satu di antara mereka. Dan, mereka telah memilih Australia. Kemudian mereka pergi dan melangkah maju ke babak kedua.

Viduka tidak memiliki dinamisme masa mudanya yang terus-menerus menyebabkan hal itu. Tapi, dia adalah titik fokus serangan Australia. Viduka adalah simbol publik sepakbola yang lebih bersemangat.
Satu dekade sebelumnya, dia menjadi penangkal petir untuk sentimen 'kembali ke tempat asalmu'. Pada 2006, Viduka bukan lagi orang Kroasia yang lahir di Australia. Dia adalah orang Australia keturunan Kroasia. Dia tidak malas, dia adalah seorang pemimpin.

Ada perasaan Viduka tidak pernah cukup memanfaatkan kariernya. Dia mengundurkan diri dari tugas internasional pada usia 31 dan pensiun sama sekali pada usia 33 di tengah serangkaian cedera.

Dalam kondisi terbaiknya, dia adalah pemain dengan naluri yang indah dengan waktu tak terbatas dalam menguasai bola. Dia adalah pemain terlengkap yang pernah dihasilkan Australia. Namun, mengingat etos kerjanya yang merepotkan dan kegelisahan dengan ketenaran, sungguh menakjubkan dia mencapai ketinggian yang berhasil dilakukan.

Keserakahan irasional dari para penggemar menyatakan bahwa begitu kami melihat sekilas potensi, kami menuntut pemain tampil dengan standar itu, dengan keandalan robot, sampai kami mengatakan mereka bisa berhenti. Tentu saja, itu tidak benar-benar berfungsi seperti itu.

Ketika diwawancarai pada 2011, Viduka berkata: “Saya memiliki kompleks ini. Saya tidak suka terlalu banyak eksposur. Saya tidak tahu mengapa demikian. Mungkin itu tumbuh dalam diriku, karena ayahku selalu menyuruhku untuk rendah hati dan tidak berpikir kamu terlalu baik,” katanya.

“Mungkin, dia terlalu banyak memasukkannya ke dalam diriku. Bersikap rendah hati itu baik, tetapi juga bagus untuk bangga dengan pencapaian Anda. Saya bangga, tapi itu lucu, karena Anda juga kecewa dengan ketidakberhasilan Anda. Saya akan senang menjadi karakter yang berbeda.”

Viduka menjalani kehidupan yang tenang di Melbourne bersama istri dan tiga putranya. Dia masih menjadi pendukung setia Knights, satu-satunya klub Australia yang dia wakili sejak usia enam tahun. Saat dia menonton mereka sekarang, dia melakukannya dari Mark Viduka Stand.

(atmaja wijaya/yul)

  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Komentar

(500 Karakter Tersisa)

Foto

10 Foto Ada Hegerberg, Pemenang Ballon d'Or Wanita Pertama

Klasemen