Selamat Ulang Tahun!

Kisah Diego Simeone Selamatkan Catania dari Degradasi, Jarang Diingat Orang

"Perubahan strategi gila yang menyelamatkan Catania."

Biografi | 15 October 2021, 14:12
Kisah Diego Simeone Selamatkan Catania dari Degradasi, Jarang Diingat Orang

Libero.id - Meski telah masuk jajaran pelatih elite Eropa, Diego Simeone tidak melupakan Catania, tempat di mana dia mengawali karier sebagai pelatih di Benua Biru.

Simeone melatih Catania selama enam bulan, tetapi Simeone memiliki kisah yang indah di sana. Dia hadir bak pahlawan sejak kedatangannya di awal 2011.

Tepat pada 19 Januari 2011, ruang pers yang terletak di jantung Stadio Ciabli Catania dipenuhi dengan wartawan. Sementara jalan-jalan di luar dipenuhi oleh penggemar yang gembira. Ada selendang, bendera, dan spanduk I Rossazzurri di mana-mana.

Acara meraih itu bukanlah kemenangan gelar atau pesta promosi. Itu hanya cara Catania menyambut pelatih barunya, Diego Pablo Simeone, dengan penuh kegembiraan.

Kedatangan Simeone bukanlah cinta pada pandangan pertama, tetapi lebih tepatnya cinta pada pengumuman pertama. Penunjukan pelatih asal Argentina itu baru dikonfirmasi pada malam sebelumnya, tetapi tidak ada yang melihatnya akan datang.

Kedatangan Simeone dengan segera membuat para pendukung klub Sisilia yang sedang berjuang menjadi terpesona. Ketidakpercayaan awal mereka dengan cepat berubah menjadi jalan untuk bangkit dari keterpurukan.

10 Foto Ada Hegerberg, Pemenang Ballon d'Or Wanita Pertama

10 Foto Ada Hegerberg, Pemenang Ballon d'Or Wanita Pertama

Dalam kariernya sebagai pemain sepakbola, Simeone telah menjadi salah satu gelandang paling dominan di zamannya. Dia memenangkan gelar liga di Spanyol dan Italia, bersama Atletico Madrid dan Lazio, serta dua trofi Copa America bersama Argentina.

Dia juga bukan hanya seorang pemenang. Dia terkenal karena intensitas dan semangatnya. Orang Sisilia akan selalu menyambutnya dengan tangan terbuka. Simeone terkejut dengan kehangatan yang diterimanya.

Dia sudah memenangkan dua gelar di tanah kelahirannya - Divisi Primera Argentina Apertura dengan Estudiantes dan Clausura dengan River Plate - tetapi dia tidak terbukti sebagai pelatih di Eropa.

Selain itu, dia mengambil alih tim yang berjuang melawan degradasi. Marco Giampaolo dipecat setelah bermain imbang di kandang melawan Chievo. Hasil itu membawa Catania berada di urutan ke-16 di klasemen Serie A.

"Hasilnya belum tiba di bawah Giampaolo," kata mantan gelandang Catania saat itu, Ezequiel Carboni, kepada Goal. "Sejak saat Simeone tiba, dia memiliki kepribadian yang diperlukan untuk mengelola grup yang penuh dengan orang Italia dan Argentina."

Pelatih baru itu memang dikelilingi rekan senegaranya. Selain Carboni, Catania juga memiliki Mariano Andujar, Pablo Sebastian Alvarez, Nicolas Spolli, Matias Silvestre, Pablo Ledesma, Mariano Julio Izco, Cristian Llama, Adrian Ricchiuti, Maxi Lopez, dan Alejandro 'Papu' Gomez.

Gonzalo Bergessio juga tiba pada jendela transfer Januari, bersama dengan Ezequiel Schelotto yang berpaspor Italia-Argentina.

Yang jelas, pemilihan Simeone sangat masuk akal. Apalagi, pelatih asli Buenos Aires itu telah menghabiskan delapan tahun karier bermainnya di Italia bersama Pisa, Inter, dan Lazio. Dia segera menyatukan ruang ganti, meski terkadang sedikit membingungkan.

"Saya ingat hari pertama Simeone," kata Ricchiuti. "Dia berbicara kepada saya dalam bahasa Italia. Saya menjawab, 'Pelatih, saya orang Argentina seperti Anda!'"

Hal-hal juga tidak dimulai dengan baik di lapangan. Catania kalah dalam dua pertandingan pertama mereka di bawah Simeone, yakni dari Parma dan AC Milan. Mereka meraih satu poin dari pertarungan degradasi dengan Cesena di Dino Manuzzi pada 2 Februari. Sementara kekalahan 1-0 di Bologna memicu alarm empat hari kemudian.

Catania sempat berada satu poin di atas Brescia yang berada di urutan ke-18. Catania bermain tanpa konsistensi atau kejelasan. Peran Papu Gomez belum ditentukan, Takayuki Morimoto tampaknya tidak tahu apa yang diminta Simeone dan Ledesma berjuang untuk menawarkan apapun di lini tengah.

Di tengah semua ketidakpastian dan kekhawatiran ini, Catania menjamu Lecce pada 13 Februari. Meski membuka skor melalui Silvestre sebelum turun minum, tim Sisilia itu mendapati diri mereka tertinggal 2-1 pada menit ke-60.

Namun, kemudian datanglah titik balik dari permainan, ajang pembuktian dalam karier kepelatihan Simeone. Dia menurunkan Francesco Lodi yang mengonversi dua penalti pada 10 menit terakhir. Hasil itu memberi Catania kemenangan penting 3-2.

Catania juga dibantu oleh perubahan formasi yang dipaksakan hari itu.

Ciro Capuano yang cedera mendorong Simeone untuk merangkul apa yang disebutnya "pertahanan tiga setengah pemain", dengan Schelotto turun sebagai bek kanan setiap kali Spolli, Silvestre, dan Christian Terlizzi diserang. Itu adalah sistem yang jarang terlihat sebelumnya, tetapi diterapkan oleh Simeone secara berkala selama sisa musim 2010/2011.

Namun, Simeone juga melakukan dua masterstroke sendiri. Lodi telah tiba sebagai trequartista (No.10) tetapi diubah menjadi regista (playmaker dalam). Sementara Papu dipindahkan ke sayap dalam formasi 4-3-3 yang disamarkan sebagai 4-2-3-1.

"Simeone mengajari saya banyak hal," kata Gomez. “Di Catania, dia memutuskan untuk membuat saya bermain melebar, meskipun saya lambat untuk membalas."

“Saya biasa mengatakan kepadanya bahwa itu membuat saya lelah bertahan, tetapi dia mengatakan kepada saya bahwa di Eropa, tidak seperti di Argentina, saya hanya akan bisa bermain dalam peran itu."

Berkat perubahan Simeone, Catania menjadi unit yang efektif, setidaknya di kandang. Mereka memenangkan enam dari tujuh pertandingan terakhir mereka. Namun, mereka terus bekerja keras hingga akhir musim. Itu sebabnya mereka berjuang untuk membebaskan diri dari zona degradasi.

Beberapa penggemar dibuat sangat marah oleh penampilan hambar dalam kekalahan 3-0 di Fiorentina. Rasa frustrasi mereka diketahui selama sesi latihan terbuka beberapa hari kemudian. Sebagai tanggapan, Simeone yang marah memerintahkan para pemainnya untuk pindah ke lapangan terjauh dari para pendukung yang menonton.

"Apa yang kamu lakukan? Apakah kamu melarikan diri?" teriak salah satu penggemar yang marah.

Sementara yang lain memanjat penghalang untuk mendapatkan penjelasan. Namun, Simeone tidak menghindar dari konfrontasi. "Jika Anda mendukung kami, kami akan kembali ke lapangan ini," kata Simeone. "Kalau tidak, kamu harus menonton latihan dari jauh."

"Anda harus mengalahkan Sampdoria. Jika tidak, protes akan terus berlanjut," sebut seorang fans Catania.

"Kalau begitu," kata Simeone. “Jika Anda berhenti mematahkan bola kami, kami akan terus berlatih di sini, dan kami akan menang pada hari Minggu."

"Jika kita tidak mengalahkan Sampdoria, kamu bisa kembali membuat keributan minggu depan, oke?" tambah Simeone. "Sekarang, duduklah dan jadilah baik."

Penggemar yang marah kembali ke tempat duduknya. Sementara pendukung lain  berdiri dan bertepuk tangan.

Namun, selama pertandingan latihan berikutnya, Giovanni Marchese secara misterius menjadi sasaran oleh beberapa penggemar – dia bahkan tidak berada di bangku cadangan melawan Fiorentina – dan Simeone bereaksi dengan memberinya starter menghadapi Il Samps.

Pada pekan itu, Marchese masuk dalam starting XI dan menampilkan permainan dinamis. Dengan penuh tekad, dia memainkan peran penting dalam kemenangan 1-0 atas Sampdoria yang dicapai dengan gol indah dari Llama – topik lain yang membuat marah para penggemar.

"Ketika Catania baik-baik saja, itu adalah tempat yang gila," kata Carboni, "Kemenangan itu menghasilkan antusiasme yang bertahan untuk waktu yang lama."

"Simeone sangat menentukan dalam pengelolaan situasi yang sulit dan kemenangan itu memberi kami lebih banyak kepercayaan dan hanya memperkuat keyakinan kami kepadanya," timpal Carboni.

"Ya, pelatih membuat kami berlatih dengan intensitas yang luar biasa, tetapi yang mungkin kurang dibahas adalah kualitasnya yang hebat dan kemampuannya yang luar biasa untuk membaca lawan-lawannya."

"Dia memberi kita semua pekerjaan rumah untuk dilakukan dan kemudian dia meninggalkan kita dengan tenang: Anda tahu bahwa setiap tim yang dibuat telah menerima perintahnya dan mereka tidak akan gagal untuk melaksanakannya," timpal Ricchiuti. "Setiap orang dari kami siap menceburkan diri ke dalam api untuknya."

Komitmen untuk tujuan itu sangat banyak dibuktikan dengan kemenangan 4-0 atas rival lokal Palermo, yang telah mengalahkan mereka 3-1 di awal musim.

Semangat juang Catania kembali terlihat ketika mereka bangkit dari ketertinggalan dua gol di sembilan menit terakhir dari pertemuan matchday 34 mereka dengan Juventus. Catania berhasil mendapatkan hasil imbang yang membuat mereka semakin dekat ke tempat aman.

Namun, konfirmasi kelangsungan hidup mereka baru tiba pada akhir pekan berikutnya.

"Kami baru saja menang di Brescia dan sedang dalam penerbangan kembali ke Sisilia," kenang Carboni. "Direktur olahraga Pietro Lo Monaco telah meyakinkan pilot untuk menyalakan radio, sehingga kami dapat mendengarkan beberapa menit terakhir Genoa-Sampdoria."

"Kemenangan injury time Mauro Boselli untuk Genoa berarti kami aman secara matematis dan saya masih ingat hari ini dengan emosi yang luar biasa. Ledakan kegembiraan yang berlangsung hingga akhir penerbangan itu."

"Kami semua merayakannya. Saya belum pernah melihat Lo Monaco begitu bahagia. Sementara Simeone dan stafnya juga gembira."

Setelah itu, Simeone mengatakan kepada Goal: "Lazio, Inter, Atletico Madrid, dan tim nasional Argentina adalah empat tim yang ingin saya latih di masa depan."

Dia telah melakukan hal-hal luar biasa di Atletico, tetapi mungkin tidak satu pun - gelar Liga, Liga Europa, Liga Champions - akan terjadi jika dia tidak membuktikan dirinya sebagai pelatih menonjol di Catania.

Pentingnya menyelamatkan tim itu dari degradasi tidak boleh diremehkan. Itu pasti tidak akan pernah terlupakan di Catania. Mereka menyambut Simeone sebagai penyelamat. Dia tidak mengecewakan karena menjadi penyelamat bagi Catania.

Meski pelatih asal Argentina itu terkenal dengan kemenangannya di Atletico Madrid, tetapi masih hangat dalam ingatan kita bahwa pertama kali Simeone membuktikan kualitasnya sebagai pelatih di Eropa adalah membantu tim Sisilia bangkit dari keterpurukan.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan