Selamat Ulang Tahun!

Fakta Fred Tak Dapat Diremehkan Fans Manchester United

"Apa salah posisi saat dilatih Ole Gunnar Solskjaer."

Biografi | 17 October 2021, 05:39
Fakta Fred Tak Dapat Diremehkan Fans Manchester United

Libero.id - Gelandang itu mengalami masa-masa sulit di Manchester United sejak kepindahannya senilai 53 juta pounds (Rp 1 triliun) dari Shakhtar Donetsk pada 2018. Penampilannya yang bagus sering dirusak oleh kesalahan konyol dan performa buruk dari sang pemain.

Dalam pertandingan terakhirnya untuk Man United, Fred tanpa basa-basi dijegal oleh Demari Gray dan membiarkan Andros Townsend mencetak gol penyeimbang untuk Everton.

Bahkan, Ole Gunnar Solskjaer pernah kepergok menertawakan salah satu tembakan jarak jauhnya.
Tapi, mungkin saja kekuatan Fred kurang dimanfaatkan dengan baik oleh Man United. Setelah memainkan sebagian besar dari 129 penampilannya sebagai gelandang bertahan, Fred telah menjadi simbol kegagalan klub dalam mendatangkan pemain utama di posisi itu.

Mungkin karena dia salah diposisikan. Bagaimana jika dia dimainkan di luar posisinya sejauh ini?

Beberapa orang akan mencemooh jika memikirkan Fred memiliki masa depan yang panjang di lini tengah Man United. Tapi, mereka belum melihat assist cantik yang dia hasilkan saat Brasil menang 4-1 atas Uruguay di kualifikasi Piala Dunia.

Setelah menerima bola sekitar 30 yard dari gawang, pemain berusia 28 tahun itu melakukan sentuhan dan melepaskan umpan indah melewati pertahanan Uruguay kepada Neymar.

10 Foto Ada Hegerberg, Pemenang Ballon d'Or Wanita Pertama

10 Foto Ada Hegerberg, Pemenang Ballon d'Or Wanita Pertama

Mendapatkan momen yang tepat, Neymar berhasil melewati kiper sebelum membawa Brasil memimpin lebih awal.

Efektivitas Fred selama pertandingan di Manaus itu tidak terbatas pada assist saja. Dia berhasil mencatatkan akurasi passing 93%, menyelesaikan 100% dribelnya, memenangkan 62% duelnya, dan membuat dua intersep penting.

Menariknya, Fred dimainkan oleh Brasil bersama gelandang Liverpool, Fabinho, pemain yang lebih defensif yang memberinya lebih banyak kebebasan untuk maju dan menciptakan peluang.

Desakan dari fans Man United kemudian muncul agar Fred dimainkan lebih menyerang, dan itu adalah faktor yang tampaknya akan menghambat kreativitas Fred di Man United. Hasilnya sebagian besar baik, tetapi Man United tampaknya jarang memiliki kendali permainan dan cenderung mengandalkan permainan individu untuk memenangkan pertandingan.

Misalnya, Fred dipasangkan dengan Paul Pogba melawan Wolves pada Agustus dan harus menerima kenyataan jika tim tuan rumah mendominasi permainan saat kalah 1-0.

Memang, baik Scott McTominay dan Nemanja Matic melakukan peran bertahan yang lebih efektif dari pada pemain internasional Brasil itu.

Jadi, mungkin sudah waktunya bagi Fred untuk melepaskan kendali dan mulai mendefinisikan ulang dirinya sebagai gelandang dengan lebih banyak hal untuk ditawarkan.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan