Selamat Ulang Tahun!

5 Pemain Barcelona yang Tampil Buruk Saat Melawan Real Madrid di El Clasico

"Nomor 3 menjalani laga paling biasa saat berseragam Barcelona."

Analisis | 25 October 2021, 19:33
5 Pemain Barcelona yang Tampil Buruk Saat Melawan Real Madrid di El Clasico

Libero.id - Barcelona asuhan Ronald Koeman menjamu Real Madrid asuhan Carlo Ancelotti pada El Clasico pertama musim ini. Kedua tim belum memiliki awal terbaik untuk kampanye liga dan bertekad membuat pernyataan di Camp Nou.

Tuan rumah memulai dengan kuat dan nyaris membuka skor di babak pertama. Namun, setelah melewati badai awal, Madrid yang memecah kebuntuan dengan teriakan dari David Alaba.

Lucas Vazquez menggandakan keunggulan Madrid di masa injury time, praktis menyegel kemenangan El Clasico keempat berturut-turut untuk pertama kalinya dalam 56 tahun.

Meski Barcelona masih punya waktu untuk membalaskan satu gol melalui pemain pengganti Sergio Aguero, itu tak lebih dari sebuah hiburan. Sebagian besar bintang Barcelona berada di bawah standar mereka, yang berkontribusi pada hasil yang mengecewakan.

Pada catatan itu, berikut adalah lima bintang Blaugrana teratas yang gagal memenuhi target mereka dalam kekalahan 2-1 dari Madrid di Camp Nou.

#5 Memphis Depay

Memphis Depay bukan salah satu pemain Barcelona terburuk di lapangan. Namun, mengingat seberapa besar ekspektasi para penggemar terhadap penyerang tersebut, kami tidak dapat tidak menyebut penampilannya di bawah standar.

10 WAGs Terkaya, Ada Georgina Rodriguez Istri Cristiano Ronaldo

10 WAGs Terkaya, Ada Georgina Rodriguez Istri Cristiano Ronaldo

Depay sendiri jarang masuk ke posisi mengancam, tetapi permainannya cukup mengesankan. Dia tampak jauh lebih mengancam ketika beroperasi di tengah, tetapi tidak cukup untuk mengancam Thibaut Courtois.

Dengan begitu banyak kreator yang cakap di jajaran mereka, Barcelona membutuhkan penyerang mematikan lebih dari sekadar pemain bola yang impresif. Sayangnya, Depay tidak bisa mewujudkannya di pertandingan tersebut.

#4 Oscar Mingueza

Barcelona telah lama mencari bek serba bisa yang bisa bermain di berbagai posisi. Oscar Mingueza, yang bisa bermain dengan nyaman baik sebagai bek tengah maupun bek sayap, memiliki kualitas untuk menjadi pemain andalan Blaugrana.

Di El Clasico, dia mendapat kesempatan untuk membuktikan keberaniannya sebagai bek kanan, setidaknya di babak pertama. Sayangnya, dia melawan Vinicius Jr, yang tidak tertarik untuk mengambil tekanan.

Mingueza berjuang untuk mengimbangi kaki Vinicius Jr yang memusingkan. Dia memang menggunakan fisiknya dengan baik pada beberapa kesempatan, tetapi secara keseluruhan, itu adalah penampilan yang mengecewakan bagi lulusan Barcelona tersebut.

#3 Ansu Fati

Mempertahankan Ansu Fati dalam daftar ini tampaknya agak tidak adil, tetapi anak muda itu menjalani salah satu permainannya yang paling biasa dengan seragam Barcelona.

Pemain bernomor punggung 10 Barcelona ini bisa dibilang sebagai remaja paling terampil di La Liga dan diperkirakan akan memimpin serangan melawan Los Blancos.

Meski demikian, Fati tercekik di sayap kiri berkat pertahanan brilian Lucas Vazquez sepanjang pertandingan.

Dengan Barcelona yang kesulitan menahan bola, Fati kesulitan meregangkan kakinya. Ketika dia melakukannya, Vazquez dan rekannya hampir selalu punya jawabannya.

Fati sedikit bersinar di babak kedua, terutama ketika Madrid memutuskan untuk menyerahkan penguasaan bola sebagai ganti soliditas pertahanan. Dia mencatat satu tembakan tepat sasaran dalam tiga upaya, tetapi itu tidak cukup untuk menyulitkan Thibaut Courtois.

#2 Frenkie de Jong

Gelandang Barcelona, Frenkie de Jong, adalah salah satu gelandang paling mumpuni di La Liga saat ini. Sayangnya untuk raksasa Catalunya, dia belum bisa memaksimalkan bakatnya di papan atas Spanyol.

Mantan pemain sensasional Ajax itu mendapat kesempatan untuk meladeni Luka Modric dan Toni Kroos. Sebaliknya, De Jong menghabiskan seluruh permainan mengejar bayangan dan gagal melakukan sesuatu yang perlu diperhatikan.

Di babak pertama, pemain internasional Belanda itu mencoba mendikte tempo. Namun, kegembiraannya berumur pendek, karena Madrid tidak membuang waktu untuk mendapatkan kembali kendali atas pertandingan.

De Jong hanya menciptakan satu peluang dalam pertandingan tersebut dan tidak melepaskan tembakan. Dia memiliki dua tekel, yang tertinggi dalam pertandingan, tetapi mereka dibatalkan dalam skema besar.

Dengan Sergio Busquets mencapai senja kariernya, tanggung jawab ada pada De Jong untuk menjadi jenderal lini tengah Barcelona. Sudah saatnya pemain berusia 24 tahun itu mulai membenarkan label harganya 86 juta euro, memengaruhi pertandingan seperti yang dilakukan pendahulunya di Barcelona.

#1 Sergino Dest

Ronald Koeman mencoba memanfaatkan kemampuan ofensif Sergino Dest dengan menggunakan dia sebagai opsi serangan dari sektor kanan di laga El Clasico. Kecepatan Dest dan posisi tak terduga sempat membuat Madrid kesulitan di awal, Los Blancos bahkan memberikannya peluang emas pada menit ke-25.

Dest mendapati dirinya dalam situasi satu lawan satu dengan Thibaut Courtois, tetapi entah bagaimana kiper asal Belgia itu berhasil menggagalkan usahanya dari jarak dekat. Kesalahannya itu menjadi pembuka Madrid memanfaatkannya.

Kemudian, ketika dia dipindahkan kembali ke posisi bek kanan alaminya, dia tersiksa oleh kecepatan dan gerak kaki Vinicius Jr yang luar biasa. Meskipun Dest memberikan assist untuk gol Aguero, itu terlalu sedikit terlambat.

(yuli ardianto/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan