Selamat Ulang Tahun!

5 Kelemahan Virus Corona yang Wajib Anda Ketahui

"Dengan tahu kelemahannya, bisa mengantisipasi agar tidak tertular."

Health | 11 April 2020, 02:35
5 Kelemahan Virus Corona yang Wajib Anda Ketahui

Libero.id - Sesuai data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kasus positif virus corona COVID-19 di seluruh dunia sudah mencapai lebih dari satu juta. Kasus baru yang terdeteksi mencapai 80 ribu lebih.

Sejauh ini belum ada tanda-tanda pandemi virus corona ini seegera mereda. Padahal, hingga sekarang vaksin untuk penyakit yang telah merenggut lebih dari 64 ribu jiwa ini, belum ditemukan.

Secara khusus, di Indonesia, terjadi peningkatan kasus positif setiap harinya.

Pemerintah terus menggalakkan imbauan untuk mencegah penyebaran virus corona makin meluas. Terbaru, pemerintah meminta seluruh warga mengenakan masker, terutama masker kain, saat beraktivitas di luar rumah atau tempat umum.

Hal ini karena virus corona terbilang virus yang berbahaya karena penularannya terbilang mudah, melalui droplet maupun sentuhan, dan bersifat agresif sehingga harus diantisipasi sedetail mungkin.

Setiap orang diminta untuk berkontribusi mencegah penularan virus yang kali pertama ditemukan di Wuhan, China, ini sehingga tak mudah tertular maupun menulari sesamanya.

Di sisi lain, virus corona SARS-CoV-2 juga memiliki "kelemahan". Kelemahan ini yang harus dimanfaatkan sehingga kita bisa memutus mata rantai atau meredam dan mencegah penyebaran penularan virus corona.

Apa saja kelemahan virus corona tersebut?

1. Hancur dengan Menggunakan Sabun dan Air Mengalir

Libero.id

cuci tangan dengan sabun

Kelemahan virus corona yang pertama ialah mudah dihancurkan dan mati jika terkena sabun dan dibersihkan dengan air mengalir.

Itulah alasannya mengapa pemerintah dan lembaga terkait gencar melancarkan kampanye agar masyarakar rajin mencuci tangan, sebelum beraktivitas maupun sesudah beraktivitas.

Kandungan senyawa sabun menghancurkan tiga bagian yang ada pada virus corona yakni :
DNA atau RNA yang menjadi inti dari virus, Protein yang merupakan bahan baku virus untuk menggandakan diri, Lapisan lemak sebagai pelindung luarnya.

Ketiga bagian tersebut tidak terikat secara kuat satu dengan yang lainnya sehingga saat lapisan lemak hancur karena bertemu dengan senyawa sabun, virus corona pun akan hancur dan mati.

Itulah mengapa untuk memutus penyebaran COVID-19, Anda harus rajin mencuci tangan karena tindakan ini ampuh menghancurkan virus. Cuci tangan Anda dengan benar dan dibersihkan dengan air mengalir sehingga tangan anda tetap sehat dan steril, virus pun akan sulit menginfeksi.

2. Kalah dengan Imunitas Kuat

Libero.id

Imunitas kuat dapat diperoleh dari berolahraga

Virus corona mudah dikalahkan dengan antibodi manusia yang sehat. Virus sejatinya akan sulit masuk dan menginfeksi tubuh manusia jika manusia tersebut memiliki sistem imunitas atau antibodi yang kuat.

Sistem imun yang baik didapatkan dari pola hidup sehat misalnya, rajin berolahraga dan rajin mengkonsumsi sayur-sayuran serta buah-buahan. Nutrisi yang ada dalam makanan dapat memberikan banyak manfaat yang berpengaruh pada sistem imunitas tubuh.

Kabar bahwa salah satu di antara kelemahan virus corona ialah sulit menginfeksi tubuh dengan antibodi yang kuat Iini dibenarkan oleh sebuah penelitian yang dilakukan di Australia.

Mereka membuat sejumlah eksperimen dengan pasien COVID-19 dan memantau kadar antibodinya setiap hari.

Hal ini memang masih memerlukan banyak pembuktian secara ilmiah dan dalam skala yang lebih besar, apakah virus ini benar-benar memiliki kelemahan dengan antibodi yang sehat. Namun, setidaknya penelitian ini mengingatkan kita untuk terus menjaga pola hidup sehat dan daya tahan tubuh agar tidak mudah terserang berbagai penyakit

3. Mudah Dibasmi dengan Disinfektan

Libero.id

virus dapat dinonaktifkan dengan bahan disinfektan

Virus corona yang menyebabkan COVID-19 cukup lemah jika dihadapkan dengan bahan disinfektan. Hal ini serupa dengan virus corona lainnya, yang menyebabkan SARS dan MERS.

Berdasarkan hasil penelitian, virus tersebut dapat dinonaktifkan dengan bahan disinfektan yakni, alkohol dengan kadar 60-70 persen, hidrogen peroksida 0,5 persen, atau sodium hipoklorit dengan kadar 0,1 persen dalam waktu satu menit.

Hal ini juga merupakan alasan mengapa saat ini digencarkan penyemprotan disinfektan secara massal baik penyemprotan disudut-sudut kota hingga di properti pribadi seperti di dalam rumah.

Anda juga bisa menggunakan disinfektan untuk membersihkan beberapa barang ataupun peralatan yang digunakan sehari-hari agar terhindar dari infeksi virus.

4. Mudah Lemah dalam Suhu Panas

Libero.id

virus mudah melemah pada suhu panas

Virus corona ditengarai mudah melemah pada suhu panas. Hanya, belum ada penelitian yang betul-betul membuktikan teori ini, yakni COVID-19 lemah terhadap panas.

Tetapi, pada virus corona yang menyebabkan penyakit SARS, suhu panas terbukti dapat melemahkan virus. Hal ini juga serupa dengan data yang diterbitkan oleh WHO bahwa virus penyebab SARS bisa terbunuh pada suhu 56 celsius.

5. Tak Bertahan Lama di Permukaan

Virus corona memang bisa bertahan beberapa hari di permukaan benda. Namun, seiring berjalannya waktu, virus ini tidak lagi cukup kuat untuk bisa menimbulkan infeksi sehingga baik WHO maupun Kementerian Kesehatan RI tidak melarang aktivitas pengiriman paket antarnegara karena risiko penularan melalui media pengiriman paket tersebut sangat rendah.




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=LDyrEvcaNwM

Artikel Pilihan