Selamat Ulang Tahun!

Sancho Berikutnya? 9 Bintang Bundesliga yang Berjuang di Liga Premier

"Nomor 5 kini moncer di Belanda."

Analisis | 11 November 2021, 12:03
Sancho Berikutnya? 9 Bintang Bundesliga yang Berjuang di Liga Premier

Libero.id - Liga Premier bukan hanya tempat klub-klub besar bersaing sengit merebutkan gelar juara, tetapi juga dihuni oleh pemain-pemain hebat kelas dunia.

Perbedaan kualitas pemain Liga Premier dengan liga lain sangat jauh terlihat. Pemain yang dikatakan hebat belum sempurna jika belum tampil cemerlang di liga terbaik di Inggris tersebut.

Tak jarang beberapa pemain yang dikenal hebat tak memberikan dampak ketika pindah ke Liga Premier. Ada banyak faktor terkait itu, seperti kesulitan beradaptasi salah satunya.

Akibatnya, pemain dipaksa keadaan agar terus berjuang dan bekerja keras untuk bisa meningkatkan eksistensinya di Liga Premier. Salah satu fakta tentang itu adalah mantan bintang Berusia Dortmund, Jodan Sancho.

Jodan Sancho menjadi salah satu anak muda paling berbakat yang pernah dilihat Bundesliga. Sayang, keberhasilan bersama Borussia Dortmund tak terlihat di Old Trafford.

Di bawah asuhan Ole Gunnar Solskjaer, Sancho keluar-masuk skuad utama Setan Merah. Dia sampai sekarang belum mencetak gol atau assist, terlebih lagi dia kehilangan tempatnya di skuad timnas Inggris asuhan Gareth Southgate.

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

Fenomena ini nampak menjadi sebuah anomali, dan sudah banyak kritik soal itu di sosial media. Ini tentang 'pajak Bundesliga'  bahwa pemain yang berkembang di Jerman tidak mencapai standar yang sama di Inggris.

Pemain seperti Son Heung-min, Kevin de Bruyne, dan Ilkay Gundogan memang membantah argumen balik dengan kuat. Tetapi, ada banyak contoh pemain Bundesliga yang gagal menunjukkan kualitasnya ketika pindah ke Liga Premier.

Pada catatan itu, Mari kita lihat 9  bintang Bundesliga yang masih berjuang di Liga Premier:

1. Kai Havertz

"Saya tidak peduli karena kami baru saja memenangkan Liga Champions," ujar Havertz.

Seperti halnya Fernando Torres melawan Barcelona, mencetak gol penting akan memperkuat tempat Havertz di cerita rakyat Chelsea – bahkan jika dia pergi dan melakukan Winston Bogarde, kemudian hanya duduk mengharapkan upah hingga sisa kariernya di Stamford Bridge.

Tetapi, juga adil untuk mengatakan bahwa penandatanganan Havertz senilai 70 juta pounds (Rp 1,3 triliun) belum cukup merebut kembali statusnya sebagai bintang saat membela Bayer Leverkusen.

Dia mencetak 36 gol dan 25 assist di Bundesliga sebelum dia berusia 21 tahun dan rata-rata menyumbang gol setiap 136 menit di musim terakhirnya di Jerman. Dalam 37 penampilan di Liga Premier bersama Chelsea, gelandang serang itu mencetak enam gol dan enam assist, rata-rata satu gol setiap 174 menit.

2. Timo Werner

Reputasi Werner sebagai salah satu pencetak gol paling mematikan di sepakbola Jerman sangat beralasan. Penyerang itu rata-rata mencetak 19 gol Bundesliga dalam empat tahun bersama RB Leipzig, termasuk 28 gol yang luar biasa dalam 34 penampilan di tahun terakhirnya bersama klub.

Anda tidak bisa menuduhnya kurang berusaha di Chelsea, dan dengan offside marjinal dan panggilan VAR, dia agak kurang beruntung karena beberapa golnya dianulir. Tapi, itu tidak terjadi di Stamford Bridge.

Musim debutnya di Liga Premier hanya menghasilkan enam gol, sementara kedatangan rekor klub Romelu Lukaku mungkin melihat peluangnya terbatas untuk maju.

3. Thiago Alcantara

Setelah meninggalkan klub masa kecil Barcelona untuk mencari peluang bermain reguler di bawah Pep Guardiola, Thiago tentu menemukan itu dan lebih banyak lagi di Bayern Muenchen.

Gelandang metronom ini memenangkan gelar Bundesliga tujuh musim di Jerman, ditambah empat DFB Pokal, sebelum melambaikan tangan dengan penuh gaya saat meraih kemenangan Liga Champions pada 2019/2020. Dia tampak di puncak dunia saat dia berangkat untuk tantangan baru di Liverpool.

Tapi, dia mengalami musim debut yang sulit di Inggris. Pertama dia absen karena Covid-19, kemudian mengalami cedera lutut setelah mengalami tekel keras dari Richarlison dalam derby Merseyside – start pertamanya.

Pada saat dia akhirnya fit dan tersedia, Liverpool menurunkan pertahanan darurat dan tidak dapat dikenali oleh tim pemenang gelar yang angkuh dari tahun sebelumnya. Thiago berjuang di tengah disfungsi.

Gangguan cedera lebih lanjut telah memberinya kesempatan untuk bermain pada 2021/2022. Dia mungkin belum menunjukkan kelasnya yang tidak perlu dipertanyakan lagi dan menjadi pemain kunci bagi The Reds asuhan Juergen Klopp, tetapi kami masih menunggu.

4. Naby Keita

Pemain timnas Guinea itu menunjukkan betapa bagusnya dia – dan secara konsisten berada di RB Leipzig – dengan penampilan yang luar biasa (sebelum dibunyikan oleh Paul Pogba) dalam kemenangan tandang 5-0 Liverpool ke Manchester United.

Tapi, cedera telah membuatnya tidak konsisten di lini tengah Liverpool, dan Anda mulai bertanya-tanya apakah dia pernah mendapatkannya. Dia hanya membuat 60 penampilan Liga Premier sejak kedatangannya pada 2018.

5. Sebastian Haller

Haller sekali lagi menunjukkan bahwa dalam pengaturan yang tepat dia bisa menjadi striker yang benar-benar mematikan – dia mencetak 27 gol dalam 39 penampilan sejak pindah ke Ajax pada Januari 2021 dan memiliki tujuh gol dalam empat pertandingan penyisihan grup Liga Champions musim ini.

Itu bahkan lebih baik daripada dia di Eintracht Frankfurt, di mana dia mencetak 15 gol Bundesliga pada 2018-19, menghasilkan rekor transfer klub senilai 45 juta pounds (Rp 868 Miliar) ke West Ham.

Terlepas dari The Hammers mencari kekuatan yang meningkat di bawah David Moyes, Haller – tendangan overhead spektakuler ke samping – adalah salah satu pemain yang tidak cukup klik. Sepuluh gol dalam 48 penampilan Liga Premier adalah buktinya.

6. Joelinton

Oh, Newcastle.
Penandatanganan rekor The Magpies senilai 39 juta pounds, Joelinton telah mencetak enam gol dalam 79 penampilan Liga Premier. Itu satu setiap 866 menit. Agar adil, dia tidak terlalu produktif di Hoffenheim, tapi dia adalah striker pendukung yang berguna di sana.

7. Henrikh Mkhitaryan

Pemain internasional Armenia Mkhitaryan benar-benar brilian di bawah Thomas Tuchel saat membela Borussia Dortmund. Dia memimpin Bundesliga untuk assist (15) pada 2015/2016, serta mencetak 11 gol, sehingga pemain sayap itu dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Bundesliga musim itu.

Kepindahan ke Manchester United segera menyusul, tetapi Jose Mourinho gagal mendapatkan yang terbaik darinya, begitu pula Arsene Wenger atau Unai Emery di Arsenal. Mkhitaryan mencetak dua digit gol dan assist di Serie A untuk Roma musim lalu dan sekarang bekerja di bawah Mourinho sekali lagi.

8. Baba Rahman

Penandatanganan 14 juta (Rp 270 miliar) dari Augsburg pada 2015, bek kiri Ghanian Rahman membuat 15 penampilan Liga Premier selama musim debutnya di Chelsea.

Dia justru menjalani tiga pinjaman berturut-turut ke Schalke, kemudian Reims, Mallorca, PAOK dan sekarang Reading.

Dia tetap dikontrak di Stamford Bridge hingga 2024, entah bagaimana. Sesuatu memberitahu bahwa kita tidak mungkin melihatnya kembali dengan seragam biru Chelsea lagi dalam waktu dekat.

9. Shinji Kagawa

Pemain internasional Jepang, Kagawa, memainkan peran penting dalam kemenangan berturut-turut Borussia Dortmund asuhan Juergen Klopp di Bundesliga. Dia kemudian mengangkat gelar Liga Premier selama musim debutnya di Manchester United, meskipun dengan peran yang lebih perifer hanya 17 pertandingan.

Tetapi, seperti banyak orang lain, dia berjuang setelah David Moyes menggantikan Sir Alex Ferguson dan kembali ke Dortmund dengan harga sekitar setengah harga transfer (6,5 juta pounds) atau Rp 125 miliar dari harga yang mereka jual pada 2014.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=BfwU_ytsxTk

Artikel Pilihan


Daun Media Network