Kisah Momen Ajaib Fulham Sampai ke Final Liga Europa

"Kejeniusan si kakek tua."

Analisis | 17 November 2021, 06:21
Kisah Momen Ajaib Fulham Sampai ke Final Liga Europa

Libero.id - Beberapa klub-klub top di Liga Premier sering melihat Liga Europa sebagai hadiah hiburan yang tidak diinginkan setelah gagal di Liga Champions. Tetapi, pada 2010, turnamen itu pernah menjadi cawan suci bagi Fulham.

Pada Desember 2007, Roy Hodgson menggantikan Lawrie Sanchez menjadi pelatih Fulham. Final di pentas Eropa kemudian menjadi hal terakhir yang ada di pikirannya.

Namun, sebelum mewujudkannya, The Cottagers nyaris terdegradasi dari Liga Premier. Mereka hanya mendapat keunggulan dua poin dari zona aman. Klub London itu juga memenangkan dua pertandingan liga sepanjang musim.

Banyak kritikus terkejut dengan penunjukan Hodgson dan mempertanyakan apakah dia orang yang dapat mengubah nasib Fulham atau tidak. Pelatih veteran itu telah menikmati kesuksesan di seluruh benua, tetapi dia tidak bekerja di Inggris sejak dipecat oleh Blackburn sembilan tahun sebelumnya pada 1998.

Tidak ada kebangkitan segera di Craven Cottage, tetapi Hodgson akhirnya berhasil menstabilkan kapal yang tenggelam. Dia memberikan kelangsungan hidup yang dikonfirmasi pada hari terakhir musim 2007/2008.

Dia kemudian membangun skuad dengan beberapa pemain cerdik, pemain seperti Mark Schwarzer, Zoltan Gera, Bobby Zamora, dan Brede Hangeland. Namun, dia tidak bisa memperkirakan dampak seperti apa yang akan ditimbulkan oleh gelombang baru itu.

Perjalanan ke Eropa

Setelah pelarian hebat mereka pada 2007/2008, Fulham membawa momentum mereka ke musim berikutnya dan mencapai finis ketujuh tertinggi di Liga Premier, hanya kebobolan 34 gol dalam 39 pertandingan. Capaian itu membuat The Cottagers berhak mengamankan tiket kualifikasi Liga Europa.

Rasa pertama mereka dari sepakbola Eropa di bawah Hodgson datang di Lithuania melawan FK Vetra pada Juli 2008. Fulham meraih kemenangan agregat 6-0 sebelum mereka mengalahkan tim Rusia, FC Amkar Perm, di babak play-off.

Beberapa penggemar berharap babak penyisihan grup menjadi jembatan yang terlalu jauh bagi The Cottagers. Tetapi, setelah bermain imbang melawan CSKA Sofia di pertandingan pembukaan mereka, Fulham bangkit dengan tiga kemenangan dan sekali imbang dalam lima pertandingan grup terakhir mereka untuk maju ke babak sistem gugur.

Shakhtar Donetsk berdiri di jalan Fulham, dan wakil Ukraina itu memiliki tim kuat yang menampilkan Fernandinho, Luiz Adriano, Douglas Costa, dan Willian. Sementara Fulham mengandalkan pertahanan heroik Hangeland, tipu muslihat kreatif Gera, dan Damien Duff, serta gol-gol penting Zamora.

Setelah gol awal Gera memberi mereka keunggulan di leg pertama, Adriano menyamakan skor sebelum momen brilian dari Zamora mengayunkan dasi yang menguntungkan Fulham.

“Dickson Etuhu memberi umpan Gera, yang operan cekatannya memberi Zamora kesempatan,” rilis laporan pertandingan The Telegraph.

Striker itu melihat ke atas, kemudian menendang bola dari jarak 25 yard (23 meter), kemudian menyaksikan bola melengkung ke sudut kanan atas. Sementara di Ukraina, gol dari Hangeland dan tampilan back-to-the-wall menyelesaikan pekerjaan itu.

Namun, tugas Fulham akan semakin sulit saat mereka bermain imbang melawan raksasa Italia, Juventus, di babak 16 besar. Mereka memiliki perjalanan yang menyenangkan, tetapi petualangan Eropa mereka pasti akan segera berakhir sekarang. Benar saja, penampilan penuh semangat melawan tim berkelas Juventus tidak bisa mencegah kekalahan 3-1 di Italia.

Tim asuhan Hodgson telah mendapat bukti realitas kerasnya bermain di pentas Eropa dan memiliki gunung untuk didaki menuju leg kedua.

Gol David Trezeguet setelah dua menit di Craven Cottage tampaknya membuat Fulham gagal mencapai perempat final, tetapi tim underdog macam Fulham tak terpengaruh dengan situasi.

Mulai dari Comeback

Umpan silang Paul Konchesky menemukan Zamora di area penalti. Striker Inggris jadul itu menggertak Fabio Cannavaro sebelum menjatuhkan bola dan melepaskan tembakan melewati Antonio Chimenti di gawang Juve.

Malam Cannavaro menjadi lebih buruk ketika pemenang Piala Dunia itu secara kontroversial diusir keluar lapangan pada menit ke-27, dan harapan Fulham untuk kembali tampil baik benar-benar hidup.

Fulham terus memberikan tekanan kepada Juventus saat atmosfer di Craven Cottage meningkat. Tepat sebelum turun minum, Simon Davies memberikan bola untuk Gera dan penyelesaian jarak dekat membuat tuan rumah memimpin pada malam itu.

Memasuki babak kedua, Fulham mendapat hadiah penalti setelah Diego melakukan handball. Gera melangkah dengan semua tekanan di pundaknya dan dengan percaya diri menghancurkan bola melewati kiper untuk menyamakan skor agregat.

Fulham sekarang di ambang menjatuhkan Juventus dan menciptakan salah satu gangguan terbesar dalam sejarah sepakbola Eropa. Dengan delapan menit tersisa dan pertandingan menuju perpanjangan waktu, Clint Dempsey mengambil bola di tepi kotak penalti saat para pemain bertahan Juventus mundur.

Pemain Amerika Serikat itu kemudian melakukan chip bagus yang melayang di atas Chimenti yang tak berdaya. Itu memicu antusias dari penonton tuan rumah.

Tendangannya yang luar biasa menyegel kemenangan yang terkenal dan itu adalah penutup yang pas untuk pertandingan paling luar biasa. Sementara perayaan keberhasilan menggulingkan Juventus berlangsung hingga larut malam.

“Kami harus melakukan seperti Rocky Marciano dan pensiun sekarang, karena itu tidak akan menjadi lebih baik dari ini,” kata Hodgson saat itu.

“Ini mendekati malam terbesar dalam sejarah klub. Pada catatan pribadi, saya tidak yakin saya dapat mengingat pencapaian seperti itu. Saya berada di puncak dunia,” tambahnya.

Hodgson telah menulis dirinya sendiri ke dalam cerita rakyat Fulham. Dan, perempat final telah menanti.

Jalan ke Hamburg

Ada perasaan takdir yang berkembang seputar kampanye Fulham di pentas Liga Europa ketika para dewa sepakbola tampaknya tersenyum di London Barat, tetapi mereka masih memiliki rintangan lain untuk diatasi.

Namun, tim Hodgson tidak terpengaruh. Mereka penuh percaya diri dan mengklaim kemenangan 2-1 atas juara Jerman, Wolfsburg, di leg pertama babak delapan besar berkat gol dari Zamora dan Duff.

Dalam 20 detik dari leg kedua, jimat Zamora berputar melewati bek sebelum memasukkan bola ke sudut untuk menjadikannya agregat 3-1. Itu terbukti cukup bagi Fulham untuk maju lagi.

Tantangan mereka berikutnya adalah menghadapi Hamburg yang ingin mencapai final, apalagi pertandingan pamungkas digelar di kandang mereka sendiri.

Leg pertama berjalan tanpa gol di Jerman, tetapi kurangnya gol tandang tampak menjadi masalah ketika tendangan bebas menakjubkan Mladen Petri memberi Jerman keunggulan di Craven Cottage.

Peluang Fulham menipis melawan mereka ketika Zamora ditarik karena cedera, tetapi sekali lagi Fulham menemukan peralatan ekstra ketika gol cepat dari Davies dan Gera membalikkan keadaan untuk menyelesaikan malam yang tak terlupakan di tepi Sungai Thames.

Fulham telah memesan tempat mereka di final dan impian mereka kini menjadi kenyataan. Mereka akan kembali ke Hamburg, tapi kali ini mereka akan bermain untuk trofi.

“Hodgson telah mengatur kebangkitan klub tua yang terkenal ini dari ambang degradasi ke final Liga Europa,” membaca laporan pertandingan BBC.

“Skala pencapaian ini merupakan penghargaan atas kerja Hodgson dan para pemainnya – dan mengingat penampilan menarik yang telah mereka hasilkan di Liga Europa. Mereka akan melaju ke final dengan ambisi tulus untuk mengangkat trofi.”

Finish

Setelah 18 pertandingan, Fulham mencapai final Eropa pertama mereka dan menghadapi Atletico Madrid yang sangat berbakat, termasuk David de Gea dan Sergio Aguero.

Disiplin, keyakinan, dan semangat membanting tulang yang membawa mereka ke final kembali terlihat dan The Cottagers tidak boleh kewalahan dengan kesempatan itu. Terlepas dari gol pembuka Diego Forlan dan dominasi Atletico, Fulham melawan balik dengan berani dan menyamakan kedudukan di babak pertama.

Kemudian umpan silang Gera dibelokkan ke jalur Davies, dan pemain Wales itu menerima undangan itu dengan melepaskan tendangan voli yang luar biasa melewati De Gea.

Final tampaknya akan adu penalti, tetapi kualitas ekstra tim Spanyol segera mulai terlihat. Jauh ke perpanjangan waktu, umpan silang Aguero memilih Forlan, yang tembakannya dibelokkan melewati Schwarzer sekaligus memulihkan keunggulan Atletico.

Fulham telah bangkit dari keterpurukan sepanjang musim dan telah menjadi ahli dalam serangan balik, tetapi kali ini di luar jangkauan mereka. Fulham tidak dapat memberikan tanggapan.

Saat peluit penuh waktu dibunyikan dan para pemain Atletico merayakannya, patah hati Fulham dikonfirmasi dan kampanye Liga Europa mereka telah mencapai kesimpulan yang pahit.

Walau mereka tidak memiliki trofi untuk ditunjukkan, para pemain itu masih tercatat dalam sejarah klub karena menciptakan petualangan yang tidak akan pernah dilupakan oleh para penggemar Fulham.

(atmaja wijaya/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




Hasil Pertandingan Fulham


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Analisis

Artikel Pilihan


Daun Media Network