Selamat Ulang Tahun!

5 Pelatih Terkini yang Tidak Pernah Dipecat

"Nomor 2 punya pengalaman menantang pada 2015."

Analisis | 17 November 2021, 18:37
5 Pelatih Terkini yang Tidak Pernah Dipecat

Libero.id - Tuntutan sepakbola era modern membuat pekerjaan seorang pelatih menjadi profesi berbahaya. Ketika tidak becus mengelola klub, maka fans berkomentar dengan sengit di media sosial mulai kritik pedas hingga buli habis-habisan.

Tekanan itu yang sekarang dialami Ole Gunnar Solskjaer di Manchester United. Setelah menanggung semua beban hasil buruk Setan Merah, pelatih berpaspor Norwegia itu diambang pemecatan.

Setiap musim bergulir, selalu terjadi pemecatan pelatih. Musim ini, kita sudah melihatnya, terutama dalam beberapa pekan terakhir. Nuno Espirito Santos (Tottenham), Ronald Koeman (Barcelona), hingga Dean Smith (Aston Vila) menjadi contohnya.

Di era sepakbola modern ini sangat jarang menemukan pelatih seperti Sir Alex Ferguson. Pelatih legendaris asal Skotlandia itu dipercaya di klub sama selama beberapa dekade.

Walau begitu, bukan berarti Ferguson begitu nyaman menjalani profesinya. Dia pernah dipecat klub Skotlandia, St. Mirren. Untuk pelatih yang tidak pernah dipecat, mungkin menjadi suatu keberhasilan.
Pada catatan itu, mari kita 5 pelatih yang belum pernah dipecat.

5. Didier Deschamps

Didier Deschamps adalah satu dari tiga orang yang memenangkan Piala Dunia sebagai pemain dan manajer. Dia juga salah satu dari sedikit manajer saat ini yang tidak pernah dipecat dalam 20 tahun karier manajerialnya.

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

Orang Prancis itu memulai karier keduanya di sepakbola bersama AS Monaco. Dia memimpin klub ke Piala Liga Prancis, dan membimbing Monaco ke final Liga Champions pertama mereka pada 2004. Deschamps kemudian mengundurkan diri pada musim panas 2005.

Kurang dari setahun kemudian, dia ditunjuk sebagai manajer klub Serie B saat itu, Juventus. Setelah membimbing mereka kembali ke papan atas Italia, Deschamps menyerahkan pengunduran dirinya.

Pria berusia 53 tahun itu nyaris dipecat setelah kembali ke Ligue 1 bersama Olympique Marseille. Deschamps memenangkan enam gelar dalam tiga musim di klub, termasuk gelar Ligue 1 yang didambakan. Setelah finis kesepuluh di musim 2011/2012, Deschamps berpisah dengan klub dengan kesepakatan bersama.

Deschamps saat ini menjadi manajer tim nasional Prancis, dan diperkirakan akan melanjutkan perannya hingga akhir tahun depan.

4. Zinedine Zidane

Dalam kariernya menjadi pelatih, Zinedine Zidane telah membuktikan dirinya sebagai pelatih paling sukses dalam sejarah Real Madrid.

Mempersembahkan 11 gelar dalam dua periode berbeda sebagai pelatih Madrid, Zidane rata-rata memenangkan trofi setiap 23 pertandingan. Pelatih asal Prancis itu memenangkan penghargaan Pelatih Klub Terbaik Dunia dalam beberapa tahun. Zizou menjadi satu-satunya pelatih yang memenangkan tiga gelar Liga Champions berturut-turut.

Selain itu, Zidane memiliki rekor kemenangan 66% yang mencengangkan dalam 263 pertandingan bersama tim senior Los Blancos. Pria 49 tahun itu sebelumnya juga pernah melatih tim junior Madrid, Madrid Castilla.

Legenda Madrid saat ini sedang beristirahat sejenak dari dunia sepakbola, menikmati semacam cuti panjang. Namun, jika laporan dapat dipercaya, dia bisa segera kembali bekerja. Salah satunya melatih Manchester United untuk bereuni dengan Cristiano Ronaldo.

3. Diego Simeone

Diego Simeone adalah contoh pelatih yang langka di sepakbola modern, karena dia telah mempertahankan pekerjaan profil tinggi Atletico Madrid selama sepuluh tahun dari sekarang.

Pelatih asal Argentina itu tidak diragukan lagi akan turun sebagai salah satu manajer terhebat dalam sejarah Atletico dan sepakbola Spanyol. Simeone menantang hegemoni Real Madrid- Barcelona di sepakbola Spanyol, memenangkan dua gelar La Liga selama masa jabatannya di Atletico.

Dia juga memimpin Atletico Madrid ke final Liga Champions 2013/2014 dan 2015/2016.
Dalam 544 pertandingan bersama Atletico, Simeone mencatatkan rekor 324 kemenangan, 127 seri, dan 93 kekalahan. Pelatih asal Argentina ini memiliki rekor menang hanya 60%, dan rata-rata 2,02 poin per pertandingan. Simeone telah mengelola total 749 pertandingan di tiga liga berbeda, tetapi dia tidak pernah menghadapi pemecatan.

Yang paling dekat dengan palu pemecatan saat dirinya melatih San Lorenzo. Simeone mendapat kecaman keras menyusul performa buruknya, dan pemain Argentina itu memilih untuk mengundurkan diri dan menjauh dari peran tersebut.

2. Juergen Klopp

Juergen Klopp tidak diragukan lagi adalah salah satu pelatih terhebat di sepakbola modern dan dalam sejarah olahraga.

Pendekatan dan sistem inovatif pria asal Jerman itu telah memainkan peran besar dalam merevolusi sepakbola dalam beberapa tahun terakhir.

Klopp merusak dominasi Bayern Muenchen selama waktunya di Borussia Dortmund. Di sana, dia menjadi satu-satunya manajer yang menggulingkan Bayern sebagai juara Jerman dalam 11 tahun.

Dia memenangkan gelar Bundesliga di musim berturut-turut selama tujuh tahun di Signal Iduna Park.
Sebelum bekerja di Dortmund, Klopp ditunjuk sebagai manajer FSV Mainz di divisi dua Jerman. Dia mencapai hasil yang luar biasa dengan klub, membimbing mereka kembali ke Bundesliga hanya dalam tiga tahun.

Tugas paling menantang Klopp bisa dibilang mengambil alih kendali di Liverpool pada 2015. Saat itu, The Reds tidak memiliki personel seperti yang mereka miliki di barisan mereka sekarang.

Itu adalah pekerjaan yang sangat sulit, tetapi orang Jerman itu telah melampaui harapan. Selama enam tahun di klub, Klopp memimpin Liverpool meraih gelar liga pertama mereka di era Liga Premier dan Liga Champions pertama dalam 14 tahun.

1. Pep Guardiola

Pep Guardiola adalah pelatih paling sukses di abad ke-21, dengan lebih dari 30 gelar dalam karir manajerialnya.

Pria asal Spanyol itu mengambilalih kendali di Barcelona B menjelang musim 2007/2008. Bersaing melawan pelatih hebat seperti Jose Mourinho untuk menjadi pelatih di tim senior Barcelona, Guardiola mendapatkan pekerjaan besar pertamanya pada 2008.

Selama masa empat tahun sebagai manajer Barcelona, Guardiola membawa mereka ke sextuple bersejarah pada 2009. Dia berkumpul bisa dibilang salah satu sisi terbesar dalam sejarah sepak bola klub, dengan orang-orang seperti Lionel Messi, Xavi, dan Andres Iniesta di jajarannya. 

Setelah absen, Guardiola mengambil alih sebagai manajer Bayern pada musim panas 2013. Setelah mengklaim tujuh gelar selama tiga tahun masa jabatannya, pelatih asal Spanyol itu secara sukarela berpisah dengan juara Jerman.

Pria berusia 50 tahun itu saat ini melatih Manchester City, di mana dia tiba pada 2016. Guardiola kini menjadi salah satu manajer Liga Inggris tersukses, dengan tiga gelar liga dalam empat musim terakhir. Dia juga memimpin The Citizens meraih empat gelar Piala Liga secara beruntun.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan