Selamat Ulang Tahun!

Kisah Paddy Lacey, Eks Akademi Liverpool Kini Jadi Petinju Profesional

"Pemain ini seangkatan Conor Coady. Tapi, masalah sosial menghentikan kariernya."

Biografi | 19 November 2021, 10:21
Kisah Paddy Lacey, Eks Akademi Liverpool Kini Jadi Petinju Profesional

Libero.id - Bermain di Liga Primer menjadi mimpi bagi banyak pemain. Tapi,  tidak semua dari mereka meniti karier dengan baik. Beberapa justru terjerat kasus yang berpengaruh menghambat karier sepakbolanya. Contohnya, salah satu mantan siswa Akademi Liverpool, Paddy Lacey.

Beberapa tahun lalu, Lacey dilarang bermain sepakbola karena terdeteksi menggunakan obat terlarang. Akibatnya, dia dijebloskan ke penjara. Saat itu, pada Desember 2016, Liverpool baru saja mengalahkan Everton di Goodison Park. Lacey dan ayahnya menyaksikan pertandingan itu bersama-sama, merayakan kemenangan Sadio Mane pada waktu tambahan dengan liar.

Namun, hampir seketika, suasana gembira itu berubah. Lantaran adanya sebuah pengakuan. "Saya harus mengatakan bahwa saya gagal dalam tes narkoba dan bahwa saya akan dilarang dari sepakbola. Itu adalah hal tersulit yang pernah saya lakukan. Saya tahu itu akan menghancurkan," kata Lacey dilansir Goal.

Saat itu, Lacey bermain untuk Accrington Stanley di League Two. Dia telah melakukan debutnya melawan Burnley di Piala Liga, berada di bangku cadangan melawan West Ham United, dan meraih penghargaan Football League Goal of the Month. Dia bermain bagus dan menarik minat dari klub yang lebih tinggi di piramida. Dia sedang terbang.

Ketika diuji setelah pertandingan di Hartlepool, Lacey ditemukan memiliki jejak kokain dalam sistem tubuhnya. Dia telah menggunakan obat-obatan pada malam Natal minggu sebelumnya. "Saya berantakan. Saya melihat ke belakang sekarang dan saya tidak percaya. Saya mengecewakan banyak orang," kata Lacey.

Pada Mei 2017, Lacey diberi larangan 14 bulan setelah sidang Komisi Disiplin FA. Kontraknya di Accrington juga dihentikan. "Saya telah bekerja sangat keras untuk mendapatkan karier, dan saya tahu saya akan membuangnya," tambah Lacey.

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

Beberapa minggu setelah larangannya dikonfirmasi, Lacey ditangkap di Festival Glastonbury karena kedapatan memiliki kokain dan lebih dari 500 pounds (Rp9 juta) dalam bentuk uang kertas palsu. "Saya berada dalam mode penghancuran diri. Itu adalah titik terendah saya," ujar Lacey.

"Hakim sangat tepat. Dia bilang saya membuang peluang yang tidak didapat orang lain. Saya bukan anak kecil lagi. Saya punya pilihan dan saya membuat pilihan yang salah. Saya perlu dihukum. Saya bisa melihatnya sekarang," ucap Lacey.

Lacey menghabiskan lima bulan di penjara sebelum dibebaskan dengan syarat. Tapi, jika dia mengira keberuntungannya akan berubah, dia salah. "Ketika saya keluar, teman saya meminta saya bermain untuk tim liga amatir miliknya, Dovecot. Itu hanya untuk mendapatkan permainan dan memulai kembali," kenang Lacey.

"Saya turun untuk bermain, dan dalam permainan saya melakukan belokan yang tidak berbahaya. Lalu, merasakan sesuatu muncul di lutut saya. Itu mengerikan. Kemudian, saat saya jatuh ke tanah, saya mendarat di lengan saya dan siku saya terkilir!" beber Lacey.

"Jadi, saya dilarang dari sepakbola profesional, saya keluar dari penjara, bermain setengah jam di liga amatir, dan saya berakhir dengan lutut serta lengan yang patah! Itu jelas bukan tahunku, kan?" ungkap Lacey.

Lacey kemudian berlatih dengan Accrington setelah larangannya berakhir pada Februari 2018. Segera setelah itu dia diundang untuk uji coba di Yeovil Town. "Hari pertama saya tiba di sana, saya melakukan tembakan dan jatuh dengan kaki kiri saya, dan lutut saya tertekuk. Saya pergi menemui spesialis dan dia berkata saya telah merobek ligamen anterior saya. Sembilan bulan absen," ungkap Lacey.

Lacey menjalani operasi rekonstruksi ACL. Tapi, segera kembali ke rumah sakit karena menderita reaksi infeksi yang berpotensi mengancam jiwa. "Itu menakutkan. Saya kehilangan hampir satu batu, kulit saya kuning, saya tidak bisa makan, saya berkeringat sepanjang hari dan malam. Saya akhirnya pingsan di kamar mandi. Saya berada di rumah sakit selama berminggu-minggu," ungkap Lacey.

Lacey ingin menunjukkan bahwa, terlepas dari segalanya, kisahnya bukanlah nasib sial. Ini menjadi peringatan bagi pesepakbola muda tentang jebakan yang bisa menunggu. Ini juga harus dilihat sebagai sumber inspirasi, mengingat apa yang telah terjadi sejak dia mencapai titik terendah.

Sekarang, dia kembali bermain, beroperasi di lini tengah untuk Chester di National League North (tingkat keenam sepakbola Inggris) sambil mencari nafkah sebagai bos dari perusahaan pemasangan karpet miliknya sendiri di Bootle.

Lacey juga mendapat karier ketiga. Dia memutuskan menjadi petinju profesional. Bulan depan, dia akan bertarung di M&S Bank Arena Liverpool, dengan kartu Matchroom yang menampilkan pemain-pemain seperti Conor Benn dan Katie Taylor. Nama terakhir adalah juara kelas ringan dunia dari Irlandia.

"Kegilaan, ya?. Enam tahun lalu saya pergi ke New York untuk menonton Chris Algieri melawan Amir Khan di Barclays Center. Saya bahkan belum pernah bertarung amatir saat itu, dan sekarang saya memiliki tagihan yang sama dengannya di kota asal saya. Sulit dipercaya," kata Lacey.

"Saya tidak lagi bergantung pada sepakbola. Saya suka bermain dan akan selalu, dan saya suka bermain untuk Chester khususnya. Tapi, saya punya hal lain sekarang. Saya punya bisnis saya, saya senang dan tenang, saya punya tinju saya. Saya bermain bagus untuk Chester, seperti yang saya lakukan selama bertahun-tahun. Tapi, suasana hati saya tidak bergantung pada bagaimana saya melakukannya pada Sabtu," ungkap Lacey.

Lacey telah melihat banyak hal di sepakbola. Dia bermain dengan Conor Coady di Akademi Liverpool. Dia pernah melawan Akademi Manchester United yang diperkuat Michael Keane, Jesse Lingard, atau Ravel Morrison. "Kemampuannya hanya menakutkan. Keseimbangan dan keterampilannya, dia seperti Neymar. Pemain yang luar biasa," kata Lacey tentang Morrison.

"Saya bermain dengan anak lain di Bradford, Terry Dixon, yang datang melalui Tottenham, dan dalam hal bakat dia ada di sana. Dia seperti Wayne Rooney, seorang jenius. Tapi, dia mengalami cedera dan kepalanya tidak benar. Dia tidak pernah memenuhi potensinya, tapi jujur, pemain yang luar biasa!" kata Lacey.

(atmaja wijaya/anda)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan