5 Pemain Manchester United yang Mengecewakan Solskjaer Musim 2021/2022

"Nomor 1 paling parah di laga terakhir Solskjaer."

Analisis | 22 November 2021, 04:03
5 Pemain Manchester United yang Mengecewakan Solskjaer Musim 2021/2022

Libero.id - Manchester United akhirnya memecat Ole Gunnar Solskjaer. Legenda Setan Merah itu melakukan pekerjaan dengan baik dalam dua musim penuh pertamanya sebagai manajer, memimpin klub ke peringkat ketiga dan peringkat kedua di Liga Premier. Dia juga memimpin klub hampir memenangkan trofi, tetapi timnya berhenti begitu saja.

Manchester United berantakan ketika Solskjaer mengambil alih

Ketika Solskjaer didatangkan untuk menggantikan Jose Mourinho, dia mewarisi skuad yang rusak. Tidak ada struktur dan ada banyak pemain kehilangan arah.

Solskjaer telah melakukan pekerjaan yang terpuji dalam menurunkan pemain yang tidak lagi dibutuhkan dan membantu klub menambahkan setidaknya kemiripan struktur.

Pelatih asal Norwegia ini juga telah merekrut dengan baik. Ini adalah pekerjaan yang datang dengan tekanan besar, tetapi itu adalah pekerjaan yang berhasil dinegosiasikan oleh Solskjaer dengan baik untuk sebagian besar waktunya di Old Trafford.

Tapi, musim 2021/2022 telah berbeda dengan apa yang kita lihat di musim-musim sebelumnya.
Dengan Solskjaer akan dibebaskan dari tugasnya, beberapa pemain Man United perlu melihat diri mereka sendiri untuk waktu yang lama. Tanpa basa-basi lagi, mari kita lihat lima pemain yang mengecewakan Solskjaer secara besar-besaran di musim ini.

#5 Victor Lindelof

Setelah menandatangani Raphael Varane dari Real Madrid di musim panas, Victor Lindelof diharapkan menjadi pemain rotasi skuad di Man United. Namun, karena kekhawatiran cedera Varane, pemain internasional Swedia itu tampil secara reguler.

Setan Merah memiliki rekor pertahanan terbaik kelima di liga musim lalu. Lindelof telah membuat 13 penampilan di semua kompetisi musim ini dan hanya membantu timnya menjaga satu clean sheet musim ini. Itu datang melawan Tottenham Hotspur yang berada dalam kesulitan ketika kedua belah pihak bertemu.

Lindelof sangat buruk di jantung pertahanan. Posisinya buruk dan kemampuan udaranya patut dicurigai. Pemain berusia 27 tahun itu telah melakukan pekerjaan yang layak di musim 2020/2021, tetapi penampilannya telah turun beberapa level musim ini.

Ketika Varane absen karena cedera, Solskjaer akan mengandalkan Lindelof untuk mengklaim tempat awalnya. Hampir terasa seperti orang Swedia itu tidak berusaha dengan baik menjalani perannya. Lindelof jarang menunjukkan inisiatif dan sering tidak melakukan apapun untuk menghalangi tembakan.

#4 Aaron Wan-Bissaka

Aaron Wan-Bissaka telah menjadi tembok pertahanan selama dua musim terakhir. Meskipun kontribusi serangannya agak buruk, Wan-Bissaka menebusnya dengan tekel yang meyakinkan dan ketepatan waktu di jantung pertahanan Setan Merah.

Namun, dia memiliki kecenderungan untuk keluar dari posisi sesekali. Ini menjadi jauh lebih teratur musim ini. Pekerjaan defensifnya tidak berarti apa-apa musim ini. Sulit untuk mengetahui apa yang dia lakukan bersama skuad Man United.

Dia terlalu bimbang saat menguasai bola dan umpan silangnya buruk. Wan-Bissaka jarang mendapatkan posisi bagus saat Man United juga menguasai bola. Tapi, posisinya yang mengerikan ketika timnya meringkuk di dalam kotak mereka sendiri mungkin yang paling mengkhawatirkan.

Sudah sampai pada titik di mana tim mulai memanfaatkan kelemahan posisi Wan-Bissaka dengan melakukan umpan silang dari sayap kanan ke tiang jauh. Dia layak untuk dilepas, tetapi Man United tidak memiliki alternatif yang lebih baik.

#3 Scott McTominay

Berkali-kali Solskjaer tetap pada poros lini tengah ganda pilihannya, Scott McTominay dan Fred, yang biasa disebut sebagai 'McFred'. Pendukung Old Trafford yakin, dan memang seharusnya begitu, bahwa Fred mungkin lebih tak terkalahkan daripada McTominay.

Ini karena Fred adalah satu-satunya pemain di sisi yang menekan dan mengejar pemain lawan. McTominay sangat canggung musim ini. Dia adalah salah satu pemain yang Solskjaer andalkan berulang kali, tetapi pemain asal Skotlandia itu telah mengecewakan manajernya beberapa kali.

Dia kebobolan penalti konyol melawan Watford dan tampak off-pace. McTominay sama sekali tidak berada pada level di mana dia dapat mengontrol proses dari lini tengah untuk klub seperti Man United.
Dia tampil buruk dalam semua kekalahan berat Man United musim ini melawan tim seperti Leicester City, Watford, Liverpool, dan Manchester City.

#2 Luke Shaw

Luke Shaw adalah salah satu bek kiri terbaik di Eropa pada musim 2020/2021. Dia adalah kekuatan kreatif di sisi kiri untuk Man United dan memberikan kontribusi besar untuk kekuatan menyerang mereka. Namun, Shaw telah menjadi bayangan dirinya musim ini.

Pemain berusia 26 tahun itu tampil buruk di semua pertandingan besar sejauh ini dan kurangnya kesadaran Shaw membuat Man United kebobolan dari Liverpool dan Manchester City. Dia telah kehilangan lebih banyak duel daripada yang dia menangkan musim ini. Itu menunjukkan betapa tidak bisa diandalkannya dia dalam bertahan.

Shaw juga hanya memiliki dua assist dalam 15 penampilan musim ini. Orang Inggris itu tampaknya kurang percaya diri dan telah menawarkan sedikit di kedua ujung lapangan.

Namun, Shaw telah menjadi kekecewaan besar sepanjang musim dan tidak membantu manajernya selama beberapa bulan terakhir.

#1 Harry Maguire

Seperti Luke Shaw, Harry Maguire adalah salah satu bek terbaik di Liga Inggris musim lalu. Dia hebat dalam pertempuran udara dan pandai membuat blok di dalam area. Tapi, Maguire telah membiarkan kelemahannya mengambil alih musim ini dan telah memalukan di jantung pertahanan musim ini.

Mantan pemain Leicester City ini dikenal jago mengolah bola di kakinya. Tapi, dia buruk dalam hal itu musim ini. Dia terlalu banyak bermain-main dalam penguasaan bola dan itu telah sampai pada titik di mana dia terlihat seperti mata rantai lemah Man United ketika mereka mencoba bermain dari belakang.

Maguire membuat beberapa kesalahan saat Man United dihancurkan oleh Leicester City. Dia menendang dengan nada yang sama melawan Liverpool, Atalanta, Manchester City, dan Watford. Dia adalah salah satu bek tengah langka yang sangat buruk dalam tekel.

Lebih buruk lagi, Maguire adalah kapten Man United. Tepat ketika Setan Merah tampaknya akan bangkit kembali melawan Watford setelah tertinggal 2-1, dia diusir dari lapangan dengan cara yang paling konyol.

Maguire secara konsisten mengecewakan Solskjaer musim ini dan ini adalah satu musim di mana yang terakhir ingin kaptennya berdiri dan bertanggung jawab.

Baca Berita yang lain di Google News




Hasil Pertandingan Manchester United


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network