Selamat Ulang Tahun!

Kisah Arsene Wenger Mengubah Pola Hidup Sehat Pemain Liga Premier

"Sempat ada rencana selundupkan coklat."

Analisis | 14 January 2022, 14:01
Kisah Arsene Wenger Mengubah Pola Hidup Sehat Pemain Liga Premier

Libero.id - Setiap orang tentu membutuhkan pola hidup sehat, terlebih bagi mereka yang berprofesi sebagai pesepakbola. Namun, tak banyak para pemain yang mampu melakukannya.

Memiliki pola hidup sehat tidaklah mudah jika tidak dibarengi dengan ketegasan dan kedisiplinan. Disinilah salah satu peran yang bisa diambil oleh pelatih sepakbola.

Mantan pelatih Arsenal, Arsene Wenger, menyadari pentingnya para pemain memiliki pola hidup sehat. Dia mampu melakukannya saat memimpin Arsenal. Itupun ditiru oleh sejumlah para pemain di Liga Premier.

Selain mengukir prestasi bersama The Gunners, Wenger memiliki rekam jejak mampu mengubah pola hidup sehat di Liga Premier, terutama untuk pemain mereka di Arsenal.

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

Lalu, bagaimana kisahnya?

Ketika Wenger tiba pada 1996, The Gunners adalah klub dalam keadaan tak tentu, naik-turun kualitas yang tak jelas. Era George Graham telah berakhir, dan Bruce Rioch hanya diberi waktu satu musim untuk memimpin sebelum keputusan diambil untuk membuat perubahan lagi.

Hanya sedikit yang pernah mendengar tentang Wenger ketika David Dein, yang saat itu menjabat sebagai wakil ketua, meyakinkan dewan direksi untuk mengambil kesempatan kepada pelatih asal Prancis itu.

Tetapi, tidak butuh waktu lama bagi semua orang di Highbury untuk menyadari bahwa mereka telah membawa seseorang yang akan meninggalkan bekas yang tak terhapuskan di klub.

Perubahannya berlangsung drastis, beberapa besar dan beberapa halus, tetapi semuanya membuat dampak besar – baik di dalam maupun luar lapangan.

Wenger mewarisi skuad pemain yang sebagian besar telah dididik dan dibentuk di bawah Graham, meskipun kedatangan tahun sebelumnya Dennis Bergkamp dan David Platt dari Italia telah menambahkan sentuhan pengaruh Eropa ke ruang ganti.

Dengan orang-orang seperti David Seaman, Tony Adams, Nigel Winterburn, Ray Parlour, dan Ian Wright yang tersedia, pelatih baru Arsenal tahu dia memiliki tulang punggung tim yang bisa sukses. Tetapi, dia harus mengubah cara berpikir mereka untuk mendapatkan yang terbaik.

“Dia memiliki pemain yang berkomitmen, yang tahu permainan, tetapi secara fisik mereka mungkin tidak menjalani hidup mereka sebagaimana mestinya,” kenang Gary Lewin, yang merupakan fisioterapis Arsenal saat itu.

“Secara budaya, itu adalah profesi minum di mana Anda bermain keras, di dalam dan luar lapangan. Tapi, dia (Wenger) mengubah sikap mereka dan berkata, 'Tidak, persiapan Anda, pelatihan Anda dan bagaimana Anda mempersiapkan adalah sama pentingnya dengan permainan," kenang Lewin.

“Ini seperti siapa pun dalam bentuk kehidupan apa pun. Jika Anda membersihkan kehidupan sehari-hari Anda, Anda makan makanan yang tepat, Anda cukup tidur, dan Anda tidak melakukan hal yang salah, Anda akan merasa lebih baik dalam diri Anda. Jika Anda merasa lebih baik dalam diri, Anda akan tampil lebih baik," tambahnya.

Mereka melakukan hal itu. Arsenal mengakhiri musim 1996/1997 di urutan ketiga di Liga Premier dan menunjukkan tanda-tanda bahwa mereka berubah menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan sekali lagi.

Tahun berikutnya, mereka memenangkan gelar ganda untuk kedua kalinya dalam sejarah klub dengan mengalahkan Manchester United untuk gelar dan mengalahkan Newcastle di Wembley untuk mengangkat Piala FA.

Para pemain yang kariernya tampak menurun telah dilahirkan kembali, dengan perubahan yang diperkenalkan Wenger di belakang layar yang memberi mereka kesempatan hidup kedua.

“Saya pikir kami mengikuti apa yang coba dilakukan Arsene,” ucap Winterburn, yang membuat 49 penampilan di semua kompetisi selama musim kemenangan ganda 1998, sebagaimana dilansir Goal.

“Bagi saya, hal terbesar yang saya ambil dari Arsene bukanlah apa yang dia terapkan dalam hal makanan dan persyaratan diet, itu lebih tentang pelatihan. Saya sangat menyukainya, sangat berbeda dengan apa pun yang pernah kami lakukan atau lihat sebelumnya," kata Winterburn.

“Itu pendek, tajam, intens. Itu pada jam dan ketika jam itu mencapai waktu dia berangkat, itu dia, dia tidak peduli apa yang terjadi. Itu berhenti, minum, lalu berjalan ke sesi berikutnya,” tuturnya.

“Ini mungkin yang paling sulit yang pernah saya latih. Saya mendorong diri saya sekeras yang saya bisa dalam beberapa musim terakhir. Seiring bertambahnya usia, alih-alih santai, saya lebih mendorong diri sendiri untuk memastikan saya siap menghadapi hari pertandingan,” tambahnya.

“Saya merasa seolah-olah itu adalah yang tersulit yang bisa saya dorong untuk berlatih. Itu hampir seperti situasi permainan dan itu adalah perbedaan besar bagi saya,” paparnya.

Perubahan yang diperkenalkan Wenger ke sesi latihan Arsenal sangat besar, berbeda dengan apa pun yang pernah dilihat sepakbola Inggris sebelumnya. Manfaat dari metode yang diterapkan Wenger pun langsung terasa.

“Hal terbesar yang dibawa Arsene adalah pentingnya pelatihan,” kata Lewin dilansir Goal.

“Salah satu hal pertama yang dia ubah adalah durasi dan intensitas sesi. Panjangnya turun, intensitasnya naik. Mereka akan berlangsung selama 45 menit, tetapi mereka akan menjadi pertandingan yang intensif. Hari ini, ini adalah hal yang standar, tetapi pada saat itu tidak seperti itu di dunia sepakbola,” tambah Lewin.

Namun, bukan hanya pelatihan yang berubah. Wenger memperkenalkan cara berpikir baru di balik layar. Alkohol dilarang segera, seperti garam dan gula. Telur dan keripik dikeluarkan dari menu, seperti daging merah. Itu digantikan oleh ayam rebus, pasta, sayuran mentah, dan ikan.

Yann Rougier, seorang spesialis suplemen makanan, dibawa masuk ke dalam staf pelatihan The Gunners. Dia mendesak para pemain untuk mengunyah makanan mereka 100 kali sebelum menelannya.

“Arsene selalu berbicara tentang nutrisi dan makan makanan yang tepat,” kata Lewin. “Hanya mengeluarkan gula dari makanan adalah hal yang besar. Kami dulu punya cokelat di ruang ganti sebelum pertandingan, kami punya jeli, hal-hal seperti itu. Dia menyingkirkan semua itu,” kenangnya.

Dia memiliki hal ini tentang mengunyah dan minum banyak air. Anda harus benar-benar mengunyah makanan Anda dengan benar agar dapat dicerna dengan baik.

“Yann akan berbicara dengan para pemain, mengatakan bahwa dia mengharapkan mereka untuk mengunyah 100 kali sebelum mereka menelannya, karena semakin banyak Anda memecah makanan, semakin mudah dicerna."

“Mereka biasanya memasang tanda: 'Kunyah, kunyah, kunyah, teguk, teguk, teguk.' Dia biasa berkata, 'Semakin cepat Anda minum, semakin cepat Anda buang air kecil, buang air kecil.'"

Untuk skuad yang penuh dengan pemain jadul, beberapa perubahan yang diperkenalkan Wenger lebih mudah dilakukan daripada yang lain. Sementara sesi pelatihan baru diberi meterai persetujuan oleh semua orang, aturan seputar apa yang dimakan di tempat tidak begitu populer sejak awal.

Nyanyian 'Kami ingin cokelat kami kembali' pernah diteriakkan oleh pelatih tim dalam perjalanan pulang dari pertandingan tandang, sementara beberapa pemain biasa bergegas ke ruang makan siang di London Colney untuk mencoba makan sebelum Wenger mandi dan berganti pakaian setelah latihan.

“Dulu saya selalu menjadi yang pertama dan saya biasa meminta koki untuk membuatkan saya sandwich,” kata Winterburn. “Dia biasa berkata, 'Jika Arsene berjalan, pastikan sandwich itu menghilang dengan cepat.'"

“Para pemain memang mempertanyakannya,” tambah Lewin. “Empat hingga enam minggu pertama ketika dia mengambil semua gula, mereka mengidam gula. Beberapa dari mereka biasa menyelundupkan cokelat di tas mereka!”

“Saya ingat di musim 97-98 itu, kami bermain melawan Blackburn di Highbury seminggu sebelum Natal dan kami dikalahkan 3-1. Kami dicemooh di luar lapangan dan semua orang mempertanyakan banyak hal,” tuturnya.

“Tapi, saya ingat Arsene berkata, 'Ini maraton, bukan sprint. Tetap dengan itu, kita akan menjadi lebih baik.' Kami kemudian melanjutkan 28 pertandingan tak terkalahkan untuk memenangkan gelar ganda.”

Persiapan adalah kunci bagi Wenger.

Dari makanan yang dimakan para pemainnya, hingga jumlah tidur yang akan mereka dapatkan sebelum pertandingan – semuanya berubah dalam cara berpikir setelah kedatangannya.

Dia akan membawa skuad ke hotel malam sebelum pertandingan – bahkan jika itu di rumah – sehingga dia dapat dengan hati-hati mengukur apa yang mereka lakukan untuk memastikan mereka dalam kondisi terbaik untuk kick-off.

“Dia sangat menyukai peregangannya,” kata Winterburn. “Dia dulu menyewa kamar di hotel, Anda akan turun di pagi hari dan Arsene akan berbaring di lantai.”

“Segera, Anda akan melakukan banyak peregangan dan kaki Anda akan naik ke dinding. “Itu sedikit aneh, tapi itulah yang diinginkan manajer. Jadi, itulah yang kami lakukan.”

“Ini adalah hal-hal yang belum pernah dilakukan sebelumnya,” lanjut Lewin. “Tapi jangan lupa, itu bertepatan dengan saat kami mulai memasukkan pemain asing. Pemain Inggris sangat tua, tetapi kami memiliki Dennis Bergkamp. David Platt ada di sini dan sudah terbiasa di Italia.”

“Arsene kemudian membawa Remi Garde dan Patrick Vieira dan kami merekrut pemain seperti (Nicolas) Anelka, (Gilles) Grimandi, (Marc) Overmars, (Emmanuel) Petit. Mereka adalah pemain Eropa yang terbiasa dengan persiapan seperti ini.”

Kedatangan Wenger di London utara membawa periode kesuksesan bagi Arsenal yang belum pernah dilihat klub sejak Herbert Chapman meletakkan fondasi dominasi selama satu dekade pada 1930-an.

Berita segera menyebar di sepakbola tentang bagaimana hal-hal dilakukan sang juara, dan klub-klub saingan bergegas untuk mencoba dan menciptakan kembali metodenya saat mereka menyaksikan tim Wenger semakin kuat.

Perubahan yang dia dorong selama hari-hari awalnya bersama The Gunners sekarang menjadi hal biasa. Tidak ada kesaksian yang lebih baik untuk pemikiran visioner Wenger. Kedatangannya pada 1996 tidak hanya mengubah wajah Arsenal selamanya, tetapi juga mengubah wajah sepakbola Inggris.

(atmaja wijaya/yul)




Hasil Pertandingan Arsenal


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan