Selamat Ulang Tahun!

Bagaimana Kariernya? 12 Pemain Pinjaman Arsenal Sebelumnya

"Nomor 11 paling menjanjikan hingga dipatenkan."

Analisis | 16 January 2022, 20:11
Bagaimana Kariernya? 12 Pemain Pinjaman Arsenal Sebelumnya

Libero.id - Ketika pesepakbola kekurangan menit bermain, mau tidak mau mereka harus dipinjamkan. Arsenal menjadi salah satu klub yang banyak menerima pemain pinjaman.

Terbaru adalah Arthur Melo, pemain yang dikabarkan sedang dalam perjalanan ke Emirates untuk bergabung dengan Arsenal dengan status pinjaman selama sisa musim 2021/2022.

Gelandang Brasil itu mendapati dirinya kekurangan waktu bermain di Juventus dan dipandang sebagai solusi berkualitas untuk kekurangan jumlah pemain Arsenal di lini tengah.

Pemain berusia 25 tahun, yang sebelumnya bermain untuk Barcelona, akan menjadi pemain ke-13 yang bergabung dengan The Gunners dengan status pinjaman sejak pergantian abad. Terdapat beberapa hasil yang beragam pada saat itu.

Namun, mari kita lihat bagaimana karier 12 pemain pinjaman Arsenal sebelumnya sejak 2000.

1. Junichi Inamoto

Inamoto tiba di London utara musim 2001/2002 dengan status pinjaman dari Gamba Osaka dengan tujuan transfer permanen senilai 4 juta pounds (Rp 78 miliar).

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

Gelandang berusia 21 tahun itu gagal tampil di Liga Premier saat Arsenal memenangkan gelar ganda. Dia hanya membuat tiga penampilan di semua kompetisi.

Dia kembali ke Inggris dengan kontrak pinjaman dua tahun ke Fulham, di mana dia tampil lebih menonjol. Dia juga menikmati masa bagus di West Brom dan Cardiff City.

Setelah itu, Inamoto juga menghabiskan waktu di Turki, Jerman, dan Prancis. Dia masih bermain pada usia 42 tahun bersama klub Jepang, SC Sagamihara, walau kontraknya berakhir pada Februari 2022.

2. Julio Baptista

Ditandatangani sebagai bagian dari kesepakatan yang membuat Jose Antonio Reyes bergerak ke arah yang berlawanan. Baptista gagal memenuhi reputasinya bersama Arsenal, meskipun dia akan selalu dikenang dengan empat gol dalam kemenangan Piala Liga di Anfield.

Mantan pemain timnas Brasil itu pensiun pada 2019 setelah bermain sebentar di Rumania bersama Cluj, di mana dia menjadi salah satu pesepakbola dengan bayaran terbaik per menit bermain. Dia mendapatkan 4.186 euro (Rp. 68,3 juta) per menit dalam 43 menit yang dia mainkan selama empat bulan.

3. Yossi Benayoun

Salah satu pemain Liga Premier paling anggun untuk ditonton. Hari-hari terbaiknya mungkin datang di West Ham dan Liverpool, tetapi sementara Chelsea senang memutuskan hubungan dengan playmaker setelah hanya satu musim di Stamford Bridge. Kekalahan mereka adalah keuntungan Arsenal.

Dia hanya bermain 19 kali di Liga Premier bersama The Gunners, tetapi sering menjadi pemain untuk acara besar, terutama tampil mengesankan melawan Tottenham dan Manchester City. Dia juga mencetak gol dalam dua pertandingan terakhir musim itu untuk mengamankan finis empat besar.

Benayoun akhirnya mengakhiri hari di pengujung 2018/2019, turun ke lapangan di Beitar Jerusalem bersama salah satu anaknya yang mengenakan kaus Arsenal.

4. Thierry Henry

Kembalinya sang Raja membawa serta salah satu momen terbesar Emirates saat Henry masuk dari bangku cadangan untuk mencetak gol kemenangan terakhir melawan Leeds United di Piala FA. Dia seharusnya pergi begitu saja dan mengakhiri kariernya pada saat itu.

5. Emiliano Viviano

Menandatangani pemain timnas Italia sebagai cadangan pilihan ketiga, bahkan tidak membutuhkannya untuk tampil sekali pun adalah bisnis yang layak untuk bersikap adil.

6. Kim Kalstrom

Menandatangani sang legenda pada 2014, meskipun menemukannya lebih banyak cedera punggung. Ini bisa dikatakan bisnis yang menarik, dan apa yang harus kita katakan?

Namun, dia mencetak gol penaltinya dalam kemenangan semifinal Piala FA atas Wigan dan menggambarkannya sebagai "15 menit terbaik dalam hidup saya".

7. Denis Suarez

“Setelah 15 hari berada di Arsenal, saya tidak benar. Dari tanggal 16, saya bahkan tidak mencapai 50%,” kata Suarez kepada The Guardian dalam upaya untuk menjelaskan bagaimana cedera mencegahnya menunjukkan performa terbaik di Emirates.

Gelandang itu tiba dengan status pinjaman dari Barcelona untuk paruh kedua musim 2018/2019, tetapi dirinya hanya bermain selama 67 menit di Liga Premier sebelum pindah ke Celta Vigo.

Unai Emery mengira dia akan mendapatkan jackpot dengan mendaratkan mantan muridnya, tetapi tidak ada yang mendapatkan apa pun di sini.

8. Dani Ceballos

Gelandang Spanyol itu bergabung dengan klub dengan status pinjaman pada Agustus 2019, dan memukau semua orang dalam debut penuhnya dengan penampilan man of the match melawan Burnley.

Dia menjalani musim yang cukup baik, mencetak gol kemenangan di menit-menit terakhir perempat final Piala FA dalam perjalanan untuk mengangkat trofi. Mikel Arteta memilih untuk mempertahankannya untuk masa pinjaman kedua.

Musim keduanya adalah bencana, hingga serangkaian kesalahan di Liga Europa membuat marah para penggemar Arsenal. Salah satunya kartu merah di leg pertama semifinal melawan Villarreal secara efektif mengakhiri peluang mereka. Arsenal memilih untuk tidak melakukan langkah permanen untuk Ceballos, dan dia kembali ke Real Madrid.

9. Cedric Soares

Salah satu dari sedikit yang menjadi permanen, segala sesuatu tentang kesepakatan pinjaman ini tampak aneh. Arsenal tidak kekurangan bek sayap pada Januari 2020, jadi ada banyak kejutan ketika mereka membayar Southampton untuk meminjam Cedric.

Cedric tidak disukai di St Mary's dan terluka ketika dia tiba di klub. Dia masih cedera ketika dia ditawari kontrak empat tahun, dan melakukan debutnya lebih dari enam bulan setelah kedatangan pertamanya.

Pemain timnas Portugal itu kurang mengesankan sejak itu, dan banyak yang mempertanyakan mengapa dia ditawari kontrak permanen ketika dia gagal membuat satu penampilan pun selama masa pinjamannya.

10. Pablo Mari

Arsenal membutuhkan kualitas pertahanan selama Januari 2020, dan ada beberapa kegembiraan ketika bek tengah pemenang Copa Libertadores, Pablo Mari, tiba dengan status pinjaman dari Flamengo.

Namun, Mari hanya bermain satu setengah pertandingan liga sebelum mengalami cedera pergelangan kaki melawan Manchester City yang membuatnya absen di sisa musim.

Arsenal masih memilih untuk membelinya secara permanen dengan harga sekitar 7 juta pounds (Rp 137 miliar). Setelah beberapa penampilan yang tidak meyakinkan, dia tampaknya akan keluar.
Dia adalah salah satu pinjaman permanen yang tidak berhasil di Arsenal.

11. Martin Odegaard

Bisa dibilang Odegaard sukses terbesar dalam daftar ini. Dia tiba dengan status pinjaman dengan banyak sensasi. Mantan wonderkid asal Norwegia itu tidak diberi kesempatan oleh Zinedine Zidane di Real Madrid, dan datang ke London Utara untuk mencari menit bermain di tim utama.

Meskipun tidak sepenuhnya fit untuk sebagian besar masa pinjamannya, Odegaard mencetak gol dalam Derby London Utara dan memimpin pertunjukan melawan West Ham dengan hasil imbang 3-3.

Penampilannya sangat menjanjikan sehingga Arsenal kemudian mengeluarkan 35 juta pounds (Rp 687 miliar) untuk membuat kepindahan itu permanen. Mereka sekarang menuai hasilnya, dengan kapten Norwegia itu berkembang dalam peran No.10 di Emirates.

12. Mat Ryan

Penjaga gawang asal Australia itu tiba entah dari mana dengan status pinjaman pada Januari 2021 sebagai pengganti Bernd Leno, dan hanya memainkan satu pertandingan liga, kalah 1-0 dari Aston Villa.

Ryan memberikan catatan yang layak tentang dirinya selama berada di klub masa kecilnya, sebelum kembali ke La Liga bersama Real Sociedad.

(atmaja wijaya/yul)




Hasil Pertandingan Arsenal


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=7fx9O-0diVc

Artikel Pilihan


Daun Media Network