Bagaimana Kariernya? 10 Anak Muda Barcelona yang Diberi Debut Van Gaal

"Nomor 7 menolak menjadi direktur olahraga El Barca."

Analisis | 18 January 2022, 00:12
Bagaimana Kariernya? 10 Anak Muda Barcelona yang Diberi Debut Van Gaal

Libero.id - Van Gaal memberikan istirahat kepada beberapa pemain mudanya selama enam tahun memimpin Ajax dan terus memantau para pemain muda itu setelah mengambil alih Barcelona pada 1997.

Beginilah nasib 10 pemain yang dipromosikan pelatih asal Belanda itu di Camp Nou setelah mendapat kesempatan debut.

#1 Mario Rosas

“Ada Iniesta lain di Barca,” kata Xavi tentang Rosas. “Saya akan selalu mengingat namanya, Mario Rosas."

“Jika Anda melihat bagaimana dia bermain pada usia 15, 16, atau 17 tahun, Anda akan berkata 'Ketika pemain ini masuk tim utama, Camp Nou akan berhalusinasi."

“Dia memiliki campuran Laudrup dan Messi. Dia bermain dengan dua kaki untuk menggiring bola, sangat kompetitif."

“Dia memiliki semuanya, tapi dia tersesat. Ini mengejutkan saya. Mungkin, dia tidak cukup profesional atau tidak memiliki mental yang kuat, kita tidak akan pernah tahu.”

Rosas adalah pemain terhebat yang belum pernah Anda lihat, dan dia semakin menarik karenanya. Dia terakhir terlihat sebagai manajer klub Kroasia, HNK Sibenik, posisi yang dia tinggalkan sejak Januari 2022.

#2 Jofre

Saat Barcelona sudah dinobatkan sebagai juara, Jofre menggantikan debutan Rosas di babak pertama untuk membuat haluan pada hari terakhir musim 1997/1998.

Itu adalah hari yang pahit bagi Jofre yang mencetak satu-satunya gol Barcelona dalam kekalahan 4-1 dari Salamanca, dan dia hanya tampil sekali lagi untuk klub.

Dia melanjutkan karirnya di delapan klub berbeda dan akhirnya sang gelandang itu mengakhiri kariernya di India.

#3 Samuel Okunowo

Lahir dan besar di Nigeria, Okunowo bergabung dengan Barcelona pada usia 18 tahun dan muncul pada musim 1998/1999. Dia membuat 21 penampilan di semua kompetisi saat Barcelona memenangkan La Liga.

Tetapi, dua masa peminjaman yang gagal di Benfica dan Badajoz menghentikan momentumnya. Bek kanan itu kemudian bergabung dengan beberapa klub di Yunani, Rumania, Albania, Ukraina, Maladewa, dan klub amatir Inggris, Waltham Forest.

Pada 2012, Barcelona datang untuk menyelamatkan Okunowo, memulai banding online setelah dia kehilangan segalanya ketika tempat tinggalnya mengalami kebakaran.

Dia kemudian pensiun pada tahun 2013 setelah satu musim kembali ke negara asalnya bersama Sunshine Stars dan sekarang bekerja sebagai pemandu bakat.

#4 Xavi

Anda pasti tidak asing mendengar tentang dia. Xavi adalah gelandang terbaik Barcelona sejauh ini. Sempat bermain dan melatih klub Qatar, Al Sadd, kini dia sudah kembali ke rumahnya dan melatih klub yang telah membesarkan namanya.

#5 Nano

Pemain sayap kiri ini hanya membuat empat penampilan La Liga dalam empat tahun di Barcelona dan menandatangani kontrak dengan Atletico Madrid pada 2003.

Setelah tiga tahun di Calderon, Nano turun ke divisi bawah Spanyol dan pensiun pada 2018 setelah dua tahun bermain untuk Racing Ferrol.

#6 Gabriel

Gelandang ini menikmati karier yang bertingkat, meskipun adil untuk mengatakan bahwa dia tidak menikmati kesuksesan seperti beberapa rekan-rekannya.

Setelah melakukan debutnya dalam kemenangan 4-2 Barcelona atas Arsenal di Wembley pada 1999, Gabri menjadi pemain reguler di tim utama raksasa Catalunya.

Setelah itu, dia jarang dimainkan saat Barca mulai menemukan kembali sentuhan kemenangan dalam perjalanan mereka meraih dua gelar La Liga dan satu gelar Liga Champions.

Setelah melakukan tiga caps untuk Spanyol, dia menghabiskan empat tahun di Ajax dan mengakhiri karirnya di Qatar dan Swiss.

Dia sempat kembali ke Barcelona untuk melatih tim junior usai pensiun. Itu dilakukannya sebelum akhirnya melatih Sion dan FC Andorra. Sekarang Gabri melatih Lleida Esportiu.

#7 Carles Puyol

Puyol berkembang menjadi pemimpin Barcelona dan Spanyol. Dia telah memenangkan segalanya.

“Dia adalah seorang profesional yang hebat dan pelatih yang sangat menuntut. Jika bukan karena dia, saya mungkin tidak masuk ke tim utama Barcelona. Jadi, saya harus mengucapkan terima kasih yang tak terhingga,” kata Puyol kepada Sport ketika ditanya tentang Van Gaal.

Puyol sekarang menjalankan agensi bersama Ivan de la Pena dan menolak tawaran untuk menjadi direktur olahraga Barcelona pada 2019.

#8 Sergio Santamaria

Pada 1997, Santamaria memenangkan Bola Emas sebagai pemain terbaik di Piala Dunia U-17 mengalahkan pemain seperti Ronaldinho.

Dia berada di Barcelona selama sembilan tahun, tetapi tidak pernah membuktikan dirinya sebagai pemain reguler tim utama. Dia kemudian menghabiskan tiga dari empat musim terakhirnya di klub dengan status pinjaman.

Setelah meninggalkan Camp Nou, gelandang itu turun divisi dan bermain untuk enam klub berbeda sebelum akhirnya pensiun pada usia 31 tahun karena cedera.

#9 Victor Valdes

Valdes dan Van Gaal memiliki hubungan yang kurang baik selama bertahun-tahun, meskipun manajer asal Belanda itu memberinya debut senior di kualifikasi Liga Champions melawan Legia Warsawa pada 2002.

Keduanya dipersatukan kembali di Manchester United 13 tahun kemudian ketika Valdes direkrut sebagai pelapis David De Gea, tetapi dia ditempatkan di daftar transfer setelah Van Gaal menuduh penjaga gawang itu menolak dimainkan dalam pertandingan.

Van Gaal bahkan tidak mengizinkan Valdes hadir di tempat latihan Man United. Valdes akhirnya bergabung dengan Standard Liege dengan status pinjaman sebelum pindah ke Middlesbrough untuk musim terakhirnya sebagai seorang profesional. Dia terakhir terlihat menjadi manajer di UA Horta.

“Saya tidak punya kata-kata buruk untuk Van Gaal atau Manchester United,” katanya kepada Sky Sports. “Mereka membantu saya melewati cedera saya dan manajer memberi saya kesempatan sebagai pesepakbola di Barcelona dan sekali lagi di Man United."

“Dia seperti figur ayah bagi saya. Saya tidak ingin mengingat enam bulan terakhir dengan cara yang buruk. Bagi saya, dia ada di puncak. Kami masih berteman dan tidak ada masalah di antara kami.”

#10 Andres Iniesta

Sementara karier Van Gaal di Barcelona lebih diingat karena bentrok dengan pemain dan pers daripada menghadirkan trofi. Dia mungkin akan melihat kembali warisannya di klub setelah memberikan kesempatan sejumlah pemain muda yang akhirnya memimpin klub meraih kesuksesan.

Hal ini mungkin masih menjadi teka-teki mengapa dia tidak bisa melakukannya di Manchester United.

Van Gaal hanya bertahan sampai Januari 2002/2003, dan itu memberinya kesempatan untuk Iniesta dalam enam penampilan pertamanya dengan seragam Barcelona. Hadiah perpisahan yang layak.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network