Selamat Ulang Tahun!

Kisah Kolaborasi Arjen Robben dan Damien Duff di Chelsea

"Bukti kecerdikan Jose Mourinho."

Analisis | 26 January 2022, 03:36
Kisah Kolaborasi Arjen Robben dan Damien Duff di Chelsea

Libero.id - Ketika Jose Mourinho pertama kali tiba di Chelsea pada musim panas 2004, dia memiliki daftar pemain yang akan dibeli dan beberapa kesepakatan telah dilakukan.

Paulo Ferreira dan Ricardo Carvalho mengikuti Mourinho dari Porto. Keduanya memastikan beberapa kesinambungan bagi pelatih berpaspor Portugal tersebut. Sementara target penyerang, Didier Drogba, juga diboyong Mourinho ke Stamford Bridge.

Kedatangan Petr Cech dari Rennes telah disepakati pada musim sebelumnya saat Claudio Ranieri masih memimpin. Begitu juga perekrutan Arjen Robben dari PSV Eindhoven yang sama pentingnya.

Keberhasilan Mourinho, seperti halnya banyak manajer yang datang ke liga baru, dibangun di atas kombinasi target yang dipilihnya dengan baik dan para pemain yang diperkenalkannya.

Sambil membawa soliditas pertahanan yang sama seperti yang dia berikan pada musim sebelumnya menuju kejayaan Liga Champions, Mourinho memiliki kemewahan dari segelintir pemain menyerang yang menarik. Itu mungkin belum pernah dia miliki.

Robben adalah pemimpin di antara mereka, dan sang Mourinho pantas mendapatkan pujian karena memberikan taktik jitu. Ikon asal Belanda itu dapat menyesuaikan diri dengan baik dengan pemain pra-Mourinho lainnya, seperti Damien Duff.

7 Foto Sira Martinez, Atlet Berkuda Kekasih Ferran Torres

7 Foto Sira Martinez, Atlet Berkuda Kekasih Ferran Torres

Keduanya mungkin bukan kandidat yang paling jelas dalam hal duo terbaik di Liga Inggris, tetapi ketika Duff memberi umpan kepada Robben untuk gol pertamanya di Chelsea, sepertinya mereka telah memulai kolaborasi satu sama lain selama bertahun-tahun.

Itu terjadi saat Chelsea melawan CSKA Moscow di Liga Champions. Itu merupakan salah satu gol yang terlihat sangat indah karena sangat sulit untuk dilakukan.

Para pemain bertahan CSKA salah mengantisipasi pergerakan Robben sebelum menerima backheel Duff dan membuat ruang untuk sebuah penyelesaian yang indah. Sayang, para pemain CSKA hanya bisa menonton.

Musim itu hingga musim berikutnya, Chelsea menjadi tim yang bisa memastikan ketenangan sebelum badai berlangsung, sambil menjamin badai itu sendiri menyebabkan kehancuran dalam hitungan detik.

Ini cukup sulit dihadapi sebuah tim yang keropos di lini belakang, apalagi The Blues asuhan Mourinho telah kebobolan 37 gol dalam dua musim. Karena itu, kerjasama antara Robben dan Duff sangat berguna meredam kekurangan tersebut.

Chelsea selalu memainkan Robben dan Duff di setiap  pertandingan, bahkan salah satu dari keduanya sudah cukup menjadi ancaman ketika keduanya bekerja bersama-sama.

Melawan Charlton di musim kedua, Robben mengubah ketenangan menjadi badai, sehingga Anda tidak menyadari bahwa dia melakukannya.

Setelah memaksa Duff melepaskan bola daripada memotong dari kanan, para pemain Charlton mungkin merasa hampir siap untuk menghembuskan napas.

Namun, Robben menggiring bola ke sudut jauh dengan begitu tenang sehingga bola sudah setengah jalan sebelum ada yang menyadari akan menjadi bahaya.

Dengan kedua hal ini, kecepatan berpikir menjadi hal yang sama pentingnya dengan kecepatan bergerak.

Saat Anda bermain bersama seseorang yang tampak seperti versi diri Anda, terkadang itu bisa menjadi penghalang, karena Anda selalu saling menghalangi.

Namun, seperti yang ditunjukkan Robben dan Duff ternyata ada manfaatnya. Paling tidak mengetahui di mana alter ego Anda akan berjalan karena Anda berbagi gerakan.

Kami melihat ini dengan serangan Duff melawan Aston Villa. Ketika Robben mengumpan bola ke tempat yang tepat, di mana Robben mungkin ingin menerimanya, Duff mencetak gol yang sekarang dikenal sebagai 'gol Robben'.

Setiap bek yang bersiap menghadapi Chelsea pasti tergoda untuk berpura-pura cedera untuk melindungi harga diri mereka. Tapi, jika boleh jujur, apakah Anda akan menyesali hari libur mereka ketika hukuman semacam itu menjadi alternatif?

Saat itu, sebelum kekuatan super-dominan tunggal dalam sepakbola Inggris menjadi norma, kecepatan dan energi menghancurkan tim dalam satu gerakan sama menariknya dengan yang didapat.

(diaz alvioriki/yul)




Hasil Pertandingan Chelsea


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=E-f-S1e1PT8

Artikel Pilihan


Daun Media Network