Selamat Ulang Tahun!

Semua yang Perlu Diketahui Tentang Sofyan Amrabat

"Bagaimana komentar banyak orang."

Biografi | 28 January 2022, 14:52
Semua yang Perlu Diketahui Tentang Sofyan Amrabat

Libero.id - Antonio Conte tampaknya akan menjadikan Sofyan Amrabat dari Fiorentina sebagai rekrutan pertamanya sebagai pelatih Tottenham Hotspur. Menurut Evening Standard, Tottenham saat ini sedang dalam proses pembicaraan dengan tim Serie A itu mengenai opsi peminjaman Amrabat.

#Siapa Sofyan Amrabat?

Lahir di Belanda, Amrabat berasal dari keluarga sepakbola dan merupakan adik dari mantan pemain sayap Watford, Nordin Amrabat.

Dia awalnya mengikuti jejak saudaranya dan memulai karier di tim amatir HSV De Zuidvogels sebelum dibeli oleh Utrecht pada 2007.

7 Foto Sira Martinez, Atlet Berkuda Kekasih Ferran Torres

7 Foto Sira Martinez, Atlet Berkuda Kekasih Ferran Torres

Amrabat melakukan debut tim utama pada November 2014 dan kemudian menjadi pemain kunci di bawah asuhan Erik Ten Hag. Dia membuat 38 penampilan di semua kompetisi pada musim 2016/2017.

Meskipun dikaitkan dengan kepindahan ke Watford, Stoke City, dan Crystal Palace, dia tetap di Belanda dan bergabung dengan juara bertahan Feyenoord dalam kesepakatan 4 juta euro (Rp 77 miliar) pada 2017.

Amrabat hanya bertahan satu tahun di Rotterdam setelah membuat 33 penampilan di semua kompetisi dan memenangkan Piala KNVB dan dua Johan Cruyff Shields.

Dia kemudian bergabung dengan klub Belgia, Club Brugge, sebelum menuju ke Italia. Tim Italia pertama yang dibela adalah Hellas Verona dengan status pinjaman selama satu musim.

Pemain berusia 25 tahun itu memenangkan penghargaan pemain terbaik musim 2019/2020 dan penampilannya yang mengesankan membuatnya dikaitkan dengan Inter, Napoli, Fiorentina, dan AC Milan.

Fiorentina memenangkan perlombaan untuk mendapatkan tanda tangannya dan dia menjadi salah satu pemain terbaik mereka di musim yang sulit, membuat 33 penampilan di semua kompetisi pada musim 2020/2021.

Tapi, dia jarang dimainkan setelah penunjukan pelatih Vincenzo Italiano sebagai manajer. Amrabat hanya bermain 215 menit di Serie A musim ini.

Meskipun bermain untuk Belanda di level U-15, dia kemudian beralih kesetiaannya ke Maroko pada 2013 dan melakukan debut internasional seniornya pada 2017.

Amrabat memiliki lebih dari 30 caps internasional atas namanya dan saat ini sedang bermain di Piala Afrika untuk membantu Maroko mencapai perempat final.

#Di mana dia bermain?

Amrabat adalah gelandang box-to-box yang memiliki jangkauan passing yang baik dan suka membawa bola ke depan. Dia juga bisa bermain sebagai gelandang bertahan.

Dia terkenal dengan tekel keras dan gaya agresifnya, tetapi tidak banyak memberikan gol. Amrabat hanya lima kali mencetak gol dalam karier seniornya.

Conte sangat ingin meningkatkan opsi lini tengahnya, apalagi Tanguy Ndombele, Giovani Lo Celso, dan Dele Alli dilaporkan dipersilahkan meninggalkan klub sebelum akhir bulan ini.

Dengan keadaan itu, berarti hanya akan menyisakan Harry Winks, Oliver Skipp dan Pierre-Emile Hojbjerg sebagai pesaing langsung Amrabat untuk mendapatkan tempat di lini tengah Conte.

Namun, pemain berusia 25 tahun itu juga sangat fleksibel dan sebelumnya pernah mengisi posisi sayap dan bek kanan.

#Apa yang dia katakan?

“Tentu saja, Anda tersanjung ketika Anda dikaitkan dengan klub Liga Premier,” kata Amrabat pada 2017.

“Itu pujian dan mengatakan saya baik-baik saja. Tapi, masih belum ada yang konkret. Saya hanya akan memikirkannya jika itu relevan."

“Liga Premier adalah kompetisi dimana saya bisa bermain. Dalam hal gaya bermain, itu akan cocok dengan saya."

“Tentu saja Jerman dan Spanyol juga menarik. Jika Anda ingin mencapai puncak, Anda harus bermain dimana saja dan melawan siapa pun. Langkah menengah akan logis atau bahkan ideal, tetapi saya sekarang bekerja dengan FC Utrecht.”

“Saya menyukai tekanan,” kata Amrabat kepada situs resmi Fiorentina pada Februari 2021. “Agen saya selalu memberi tahu saya, 'Saya tidak mengkhawatirkan Anda di pertandingan besar’."

"Saya suka bermain di stadion yang penuh. Saya suka ketika para penggemar bersiul kepada saya. Itulah yang saya inginkan, itulah mengapa Anda melakukannya.”

“Terkadang orang berpikir pesepakbola tidak peduli, atau terkadang Anda mungkin memiliki pesepakbola yang tidak peduli,” kata Amrabat kepada situs web Fiorentina pada 2021. “Tapi, saya tidak seperti itu."

“Saya merasa bertanggung jawab dengan klub, Kota Florence, dan para penggemar Fiorentina. Ini adalah tanggung jawab yang besar. Bagi saya itu bukan, 'Oke saya bermain, kami menang atau kami kalah. Saya pulang, saya tidak peduli."

"Saya membawanya pulang. Ketika orang tua saya melihatnya di wajah saya setelah pertandingan yang buruk, Anda sebaiknya menjauh."

“Jika Anda seorang pemenang, Anda ingin menang. Saya ingin menang setiap minggu. Jika kami kalah, saya merasa tidak enak. Bagi fans di Florence, Fiorentina adalah segalanya bagi mereka. Jadi, saya merasa bertanggung jawab karena itu."

#Apa yang mereka katakan?

“Amrabat terlihat seperti kombinasi dari (Frank) Rijkaard, Lothar Matthaus dan Godzilla mengingat cara dia menjadi monster Inter,” kata Gabriele Marcotti dari ESPN setelah hasil imbang 2-2 Hellas Verona dengan Inter pada Juli 2020.

“Saya memuji dia, dia pemain hebat,” kata Gaetano Castrovilli dari Fiorentina kepada saluran resmi mereka setelah bermain melawan Amrabat pada 2020.

“Hari ini, kita harus memikirkan saat ini. Saya harap dia terus seperti ini dan kami akan menunggu dia datang.”

“Siapa pun yang mengambil Amrabat dan melakukan tawar-menawar, dia akan menebusnya,” kata mantan direktur olahraga Palermo, Rino Foschi, pada Januari 2022.

“Gelandang yang sangat berbakat, Amrabat nyaman bermain di tengah atau di depan pertahanan,” kata jurnalis Michael Bell pada 2017. “Dia memiliki teknik luar biasa pada bola dengan visi dan kemampuan passingnya merupakan aset utama bagi Utrecht musim lalu."

“Dia tinggi dan elegan dengan bola di kakinya dan tampaknya akan meluncur di lapangan saat dia melangkah ke depan. Amrabat juga ulet saat tidak menguasai bola dan seperti terrier saat mencoba merebut bola kembali.”

“Amrabat tidak diragukan lagi menjadi wahyu musim ini,” kata jurnalis Richard Hough kepada World Football Index pada tahun 2020. “Dia melambangkan Hellas Verona di bawah (Ivan) Juric. Energik dan agresif, tetapi dengan kualitas asli juga. Dia adalah tipe pemain yang diinginkan setiap penggemar di tim mereka.”

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=FGYXAPLQZKs

Artikel Pilihan


Daun Media Network