Starting XI Bintang Dunia yang Gagal di Liga Premier

"enam pemain bergabung dengan Setan Merah."

Analisis | 30 January 2022, 20:11
Starting XI Bintang Dunia yang Gagal di Liga Premier

Libero.id - Liga Premier telah dimeriahkan oleh banyak pemain legendaris selama bertahun-tahun, tetapi tidak semua dari mereka memenuhi reputasinya.

Beberapa pemain yang berkembang pesat di liga-liga besar lain atau di turnamen-turnamen internasional telah gagal memenuhi harapan di Inggris. Fakta itu membuat para penggemar mempertanyakan keputusan pelatih dalam mendatangkan mereka.

Kami telah menyusun beberapa pemain legenda zaman modern yang gagal memberi dampak di Liga Premier, berbaris dalam formasi 4-3-3.

#1 GK: Victor Valdes

Pemain terbaik Barcelona ini tidak meninggalkan banyak jejak di Manchester United selama tahun 2010-an. Atau, Middlesbrough yang lebih aneh lagi.

#2 RB: Maicon

Memenangkan 76 caps untuk Brasil, tapi dia harus bersaing dengan Dani Alves. Itu membuktikan bahwa Maicon adalah full-back modern yang sempurna.

Setelah menjadi bagian penting dari tim Inter Milan asuhan Jose Mourinho yang memenangkan treble pada 2010, dia bergabung dengan Manchester City dua tahun kemudian. Sayangnya, cedera merampas kebugaran Maicon dan Gareth Bale telah merampas jiwanya.

Dia hanya tampil empat kali sebagai starter saat mempertahankan gelar yang mengecewakan untuk Man City sebelum kembali ke Serie A.

#3 CB: Jerome Boateng

Pada musim panas 2011, Manchester City mengizinkan Boateng bergabung dengan Bayern Muenchen hanya satu musim dengan 24 penampilan di Inggris.

Man City kemudian menghabiskan banyak uang untuk membeli pemain seperti Eliaquim Mangala, sementara Boateng memenangkan setiap penghargaan yang tersedia bersama Bayern. Dia juga mengangkat Piala Dunia 2014 bersama Jerman.

Pep Guardiola berharap setelah menjual pemain-pemain seperti Leroy Sane dan Ferran Torres tidak membuatnya kembali menggigit jari dengan cara yang sama.

#4 CB: Gerard Pique

Pique baru berusia 21 tahun ketika meninggalkan Manchester United, tetapi Sir Alex Ferguson telah melihat cukup banyak bek untuk menganggap dia tidak cocok untuk sepakbola Inggris.

Bergabung kembali dengan klub masa kecilnya, Barcelona, pemain internasional Spanyol itu telah memenangkan hampir semua penghargaan yang tersedia untuk klub dan negara serta telah mengukuhkan statusnya sebagai salah satu bek terhebat di generasinya.

#5 LB: Giovanni van Bronckhorst

Van Bronckhorst didatangkan sebagai gelandang oleh Arsenal pada 2001 dengan harga murah. Tidak heran jika dia tidak pernah benar-benar memberi banyak dampak di Highbury.

Untungnya, dia membuktikan dirinya sebagai full-back yang luar biasa bersama Barcelona dan tim nasional Belanda. Dia juga mencetak salah satu gol terbaik dalam sejarah Piala Dunia melawan Uruguay pada 2010.

#6 CM: Bastian Schweinsteiger

Seorang operator berkelas saat bersama Bayern Muenchen dan Jerman, Schweinsteiger lebih lambat dari semut ‘asma’ saat bergabung dengan Manchester United yang mengontraknya pada 2015.

Setelah tahun yang mengecewakan di bawah Louis van Gaal, Mourinho mengatakan kepada gelandang itu untuk menjauh dari Old Trafford dan mencoretnya dari skuad Liga Europa.

Namun, Schweinsteiger akhirnya dipanggil kembali dan Mourinho mengakui bahwa dia salah mengucilkannya.

“Kami memiliki skuad yang besar pada awalnya, tetapi setelah mengenalnya sebagai pribadi dan profesional dan cara dia menghormati keputusan saya sebagai manajer, saya menyesalinya dan tidak ada masalah bagi saya untuk mengakuinya karena saya telah memberitahunya,” kata Mourinho setelah Schweinsteiger menjalani transfer secara gratis ke Chicago Fire.

#7 CM: Paulinho

Banyak alis terangkat di London Utara ketika Barcelona mengumumkan penandatanganan Paulinho senilai 40 juta euro (Rp 641 miliar) dari Guangzhou Evergrande pada 2016.

Paulinho tiba di Tottenham pada 2013 dengan reputasi yang mengesankan, tetapi gagal untuk membuat kesan di White Hart Lane dan diasingkan dua tahun kemudian.

Namun, sang gelandang tampil impresif di Tiongkok, mencetak hat-trick untuk Brasil melawan Uruguay pada 2017 dan menjadi pemain reguler tim utama selama satu-satunya musimnya bersama Barcelona.

Dia bahkan dipuji oleh Ronaldinho dengan berkata: “Semua orang di Brasil sudah tahu apa yang bisa dia lakukan karena pekerjaan luar biasa yang dia lakukan di Corinthians. Dia benar-benar menonjol. Semua orang tahu tentang kualitasnya, dan dia menunjukkan itu sekali lagi.”

#8 CM: Juan Sebastian Veron

“Dia pemain hebat. Dan, kalian semua benar-benar idiot.”

Fergie mungkin benar dalam kedua hal tersebut, namun Veron tidak pernah menetap di Man United atau Chelsea selama awal 2000-an meskipun bakatnya tidak diragukan lagi.

“Pertandingan berlangsung intens selama 90 menit,” kata Veron kepada situs resmi Man United pada 2016.

“Di Italia, itu lebih taktis. Di Inggris, permainan lebih terbuka, bola kembali dan maju. Permainan itu lebih bersifat fisik."

“Katakanlah Man United, Aston Villa, dan Lazio,  serta tim yang lebih kecil, lebih kecil lagi,” timpalnya.

#9 RW: Angel di Maria

“Berbakat, tapi begitu aneh” adalah pandangan salah satu mantan pemain di Manchester United dan sebagian besar Stretford End.

Setelah hanya mencetak empat gol dalam satu-satunya musim di Man United, Di Maria mengambil tas yang telah dia kemas selama berbulan-bulan dan membawanya ke Paris.

Dia adalah pemain terbaik di final Liga Champions ketika Real Madrid memenangkan La Decima pada 2014 dan telah mencatat lebih dari seratus assist di PSG. Mari kita lupakan sedikit di antaranya, selain gol melawan Leicester.

Istri Di Maria, Jorgelina Cardoso, mengatakan: “Saya tidak menyukai apa pun tentang Inggris."

“Para wanita semuanya pucat dan putih, kurus, sopan, dan aneh. Mereka semua berdandan, dibuat dengan sempurna dan dengan rambut saya di sanggul dan tanpa make-up."

“Anda sedang berjalan di jalan dan Anda tidak tahu apakah mereka akan membunuh Anda atau apa. Makanannya menjijikkan.”

#10 ST: Diego Forlan

Meskipun mencetak dua gol di Anfield pada 2002, Forlan dikenang sebagai pemain Manchester United yang gagal meski membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk akhirnya bisa mencetak gol.

Namun, pemain Uruguay itu membuktikan kelasnya di benua itu. Dia berbagi Sepatu Emas Eropa dengan Thierry Henry pada 2005, memenangkan Liga Europa, dan Piala Super UEFA di Atletico Madrid, dan dinobatkan sebagai pemain terbaik di Piala Dunia 2010. Mungkin, dia hanya menjadi pemain di klub yang salah.

#11 LW: Andriy Shevchenko

Jose Mourinho menginginkan Samuel Eto'o pada musim panas 2006. Roman Abramovich memberinya Shevchenko sebagai gantinya dan itu ditetapkan untuk 'legenda' paling mengecewakan di era Liga Premier.

Shevchenko berada di atas bukit pada saat dia tiba di Inggris dan dengan cepat dikalahkan oleh Didier Drogba di Stamford Bridge. Setelah hanya mencetak 22 gol untuk klub dalam dua musim, dia kembali ke Milan.

Setelah meninggalkan Chelsea pada 2007, Mourinho menjelaskan bagaimana penandatanganan Shevchenko terjadi dan mengapa striker Ukraina itu kesulitan.

“Dia seperti seorang pangeran di Milan dan filosofi kami berbeda di Chelsea. Kami tidak memiliki pangeran,” kata Mourinho. “Semua orang perlu bekerja seperti orang lain dan semua orang perlu membuktikan bahwa dia pantas bermain."

“Saya pikir mungkin dia kehilangan kepercayaan diri. Langkah demi langkah seorang pemain berjalan ke arah yang salah. Dia bukan pilihan pertama saya, tapi klub memberikannya kepada saya sebagai pilihan kedua."

“Saya percaya di masa depan dia akan kembali menjadi pemain berkualitas tinggi. Yang benar adalah saya tidak pernah memiliki masalah pribadi dengannya dan saya berharap yang terbaik untuknya di masa depan.”

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network