Selamat Ulang Tahun!

Kisah Diego Ribas Da Cunha, Bintang Brasil Lahir di Era yang Salah

"Nasib berkata lain."

Analisis | 02 March 2022, 15:51
Kisah Diego Ribas Da Cunha, Bintang Brasil Lahir di Era yang Salah

Libero.id - Tidak semua pesepakbola yang tampil gemilang di awal kariernya sukses hingga akhir. Beberapa dari mereka justru kurang sukses meniti kariernya sebagai pesepakbola level Dunia. Diego Ribas da Cunha adalah salah satu contohnya.

Bintang asal Brasil itu bisa bilang tidak menemukan momentum performa terbaiknya. Pemain yang lahir 28 Februari 1985 itu muncul pertama kali bersama Santos pada awal 2000-an. Di bawah asuhan Emerson Leao, Da Cunha menjadi sosok gelandang yang cukup memikat.

Bersama setimnya, Robinho, Da Cunha disebut sebagai bintang Brasil masa depan. Robinho, yang saat itu sebagai striker remaja, mampu menerobos perebutan gelar 2002. Dia mencetak gol di kompetisi kontinental saat Santos mencapai final 2003 dan 8 besar pada musim berikutnya.

Namun, bagi mereka yang menonton dari jauh, Da Cunha yang diplot sebagai maestro lini tengah juga tak kalah menariknya.

Seperti Robinho, Da Cunha masih remaja ketika Santos gagal melawan Boca Juniors yang diilhami Carlos Tevez pada 2003. Tapi, dia sudah mulai mengembangkan bakatnya sebagai playmaker lincah di lini tengah.

Rambutnya yang hitam pekat membuatnya lebih terlihat sebagai seorang estetis daripada seorang atlet, seperti anak kecil yang bercosplay sebagai salah satu jagoan Brasil dari awal tahun 80-an. Dia mungkin tidak hidup untuk menyaksikan orang-orang seperti Zico dan Socrates, tetapi ada kalanya Anda merasa dia melihat dirinya sebagai pewaris mereka.

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

Da Cunha mungkin hanya mencetak satu gol di babak sistem gugur 2003, tapi itu cukup istimewa untuk merasa seperti tiga gol sendirian. Dengan Santos tertinggal di leg pertama mereka melawan Cruz Azul di Meksiko, Oscar Perez melompat untuk menyundul bola.

Sementara yang lain mungkin panik dan melepaskan tembakan ke arah gawang yang tidak jelas, Da Cunha tahu itu tidak perlu. Dia dengan tenang melangkah ke depan, memastikan tidak ada bek yang menghalangi jalannya ke gawang, sebelum melakukan tembakan di sudut atas yang hanya bisa dijangkau oleh Perez.

Seolah-olah dia telah berjalan keluar ke lapangan melihat dirinya sebagai pahlawan berkat aksinya itu, memastikan semua orang melihat kehebatannya. Tapi, perjalanan kariernya tidak seberuntung rekan setimya, Robinho.

Striker asal Brasil itu membuat langkah jelas dengan bergabung bersama Real Madrid. Robinho mengikuti jejak rekan setimnya, Alex, ketika direkrut Chelsea pada kesempatan paling awal. Sedangkan Da Cunha tidak beruntung dengan usaha Eropa pertamanya.

Sebelum Robinho dan bintang lainnya, Elano, meninggalkan Amerika Selatan. Pemain yang saat itu berusia 19 tahun bergabung dengan juara Liga Champions, Porto, pada musim panas 2004. Da Cunha ditargetkan dapat menggantikan Deco yang terikat dengan Barcelona.

Sejak saat itu, Da Cunha beberapa kali gonta-ganti klub dari Porto, Werder Bremen, Juventus, hingga Atletico Madrid. Namun, semua upaya itu tidak berhasil, dengan pergolakan manajerial dan perjuangan di lapangan membentuk badai yang tidak sempurna bagi pemain Brasil itu. 

Kepindahannya ke Werder Bremen mungkin terlihat kurang memuaskan jika dibandingkan dengan reputasinya beberapa tahun sebelumnya. Tetapi, di klub Jerman itu, dia tidak hanya memainkan sepakbola terbaik dalam kariernya sendiri, tetapi juga bisa dibilang yang terbaik dari generasi emas Santos.

Selama waktunya bersama Werder, dia mencetak salah satu gol paling memuaskan dalam kariernya, tapi belum tentu yang paling penting. Dengan tim papan atas Bundesliga memimpin 2-1 melawan Aachen di menit terakhir, kiper tamu Kristian Nicht maju ke depan untuk mendapatkan bola mati, meninggalkan gawangnya kosong ketika bola jatuh ke Da Cunha.

Generasi Werder Bremen, di mana Da Cunha berasal adalah yang spesial, dengan Miroslav Klose dan Claudio Pizarro bergantian memimpin lini depan saat mereka mencatatkan empat kali finis tiga besar berturut-turut di kedua sisi kedatangan pemain Brasil itu.

Dia mencetak dua gol di setiap leg saat Werder menang agregat 6-4, dengan puncaknya adalah hasil akhir melengkung yang membuat Samir Handanovic hanya mencengkeram udara.

Dia juga mencetak gol di semifinal, menembakkan gol pembuka di Hamburg untuk membawa timnya kembali ke pertandingan setelah Ivica Olic membuat tuan rumah unggul 1-0 pada malam itu, serta unggul 2-0 secara agregat.

Namun, yang memilukan dia kemudian akan memiliki momen Michael Ballack. Pada menit ke-41 dia mendapatkan kartu kuning yang – seperti halnya gelandang Jerman di Piala Dunia 2002 – pada akhirnya akan membuatnya keluar dari final.

Permainan diatur dengan hati-hati pada saat itu, tetapi Da Cunha akan terus mendikte jalannya pertandingan dan ada di sana untuk merayakannya saat Claudio Pizarro dan Frank Baumann mengirim timnya lolos. Tanpa Da Cunha di Istanbul, Werder Bremen mengalami kekalahan di babak perpanjangan waktu dari Shakhtar – sulit untuk berpikir bahwa dia tidak akan membuat perbedaan jika dia bermain.

Da Cunha akan memainkan pertandingan Werder Bremen terakhirnya hanya beberapa hari kemudian, membantu timnya menyelesaikan DfB-Pokal berkat gol dari penerusnya yang sudah jadi, Mesut Oezil. Mantra di Juventus, Wolfsburg, dan Atletico Madrid kemudian mengikuti, tetapi poin tertinggi tidak pernah setinggi di Bremen.

Ada pembicaraan tentang Santos yang mencoba untuk mengontraknya kembali ketika Neymar pergi ke Barcelona pada 2013, tetapi mereka bukan satu-satunya klub dengan para penggemar yang kemungkinan akan menyambutnya kembali dengan tangan terbuka.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan


Daun Media Network