5 Pemain yang Paling Sering Menang di Timnas Brasil

"Nomor diplot sebagai tukang diving."

Analisis | 04 April 2022, 17:29
5 Pemain yang Paling Sering Menang di Timnas Brasil

Libero.id - Setelah memenangkan lima trofi Piala Dunia, sembilan gelar Copa America, dan empat Piala Konfederasi, dan beberapa trofi lainnya, Brasil menjadi tim nasional paling banyak mendapat penghargaan di dunia.

Negara Amerika Selatan hidup dan bernapas dari sepakbola. Mereka tahu bagaimana mencapai keseimbangan sempurna antara mentalitas pemenang dan bersenang-senang di lapangan.

Para pemain dalam daftar ini telah menjadi perwakilan sempurna dari semangat juang timnas Brasil. Mereka teliti, terampil, dan selalu memberikan yang terbaik ketika dipanggil.

Tanpa basa-basi lagi, mari kita lihat lima superstar Brasil yang telah mengantongi kemenangan terbanyak bersama tim Samba.

#5 Thiago Silva - 73 kemenangan

Thiago Silva sangat dekat dengan bek yang bisa mencapai kesempurnaan. Dia tenang saat menguasai bola, jarang melakukan pelanggaran yang tidak perlu, dan mampu mendeteksi bahaya lebih baik dari siapa pun.

Pada usianya ke-37 tahun, bintang Chelsea itu masih memiliki banyak cerita tersisa dalam dirinya.

Silva adalah pemain yang paling sedikit bermain di daftar kami. Sejak melakukan debut tim nasionalnya pada 2008, Silva telah tampil dalam 105 pertandingan untuk Selecao dan meraih 73 kemenangan.

Silva memenangkan trofi internasional pertamanya pada 2013 ketika Brasil mengalahkan Spanyol di final Piala Konfederasi. Dia juga merupakan pemain penting dari skuad pemenang Copa America 2019 saat dilatih Tite.

#4 Dani Alves - 81 kemenangan

Dani Alves adalah pemain yang paling banyak didekorasi di klub sepakbola setelah memenangkan 43 trofi. Dia adalah salah satu pemain terbaik Brasil yang pernah ada.

Sejak melakukan debutnya pada 2006, bek kanan ini selalu menjawab panggilan tim nasionalnya. Dia melakukan segalanya untuk membantu tim meraih kemenangan. Secara keseluruhan, Alves telah memainkan 122 pertandingan untuk negaranya dan menang 81 kali.

Pemain berusia 38 tahun itu mencetak gol dan membuat assist di final turnamen Copa America pertamanya. Berkat penampilannya yang luar biasa, Selecao meraih kemenangan 3-0 atas rival bebuyutannya Argentina.

Itu menjadi gelar keduanya bersama tim nasional yang datang enam tahun kemudian dari Piala Konfederasi 2013. Alves sekali lagi berperan penting dalam kemenangan 3-0 atas Spanyol di final.

Pada 2019, Alves kembali memenangkan Copa America, kali ini sebagai kapten Brasil. Penampilannya yang konsisten untuk pemenang Piala Dunia lima kali itu membuatnya dinobatkan sebagai pemain terbaik turnamen.

Bintang Barcelona itu juga merupakan bagian dari skuad Olimpiade 2020 dan menjadi pemain tertua (38 tahun) yang memenangkan medali ketika Brasil mengalahkan Spanyol di final.

#3 Roberto Carlos - 82 kemenangan

Sejak awal, Brasil memiliki bek sayap penyerang kelas dunia yang mereka miliki. Roberto Carlos menjadi raja bola mati yang tak terbantahkan, bahkan mungkin yang terbaik yang pernah ada di negara ini.

Dalam pertandingan persahabatan melawan Prancis pada 1997, Carlos mencetak tendangan bebas dari jarak jauh, menentang hukum fisika untuk menemukan bagian belakang gawang Les Bleus. Tendangan bebas itu dianggap sebagai salah satu tendangan paling berkesan dalam sejarah olahraga ini.

Carlos tentu saja dikenang lebih dari sekadar tendangan bebasnya. Dia adalah bek yang solid dan penyerang tambahan yang cerdik. Tingkat kerja legenda Real Madrid itu juga sangat baik dan dia mampu berlari dengan kecepatan penuh hingga peluit terakhir dibunyikan.

Pemenang Piala Dunia 2002 itu memainkan 125 pertandingan untuk negaranya, menang 82 kali, dan mencetak 11 gol.

#2 Neymar - 84 kemenangan

Neymar adalah salah satu pemain paling terampil yang pernah dihasilkan negara itu. Dia adalah dribbler yang sangat baik, unggul dalam permainan link-up, dan lebih sering muncul dengan gol dan assist yang memenangkan pertandingan.

Superstar Paris Saint-Germain itu sering dikecam karena sandiwaranya melakukan diving, tetapi itu tidak boleh menghilangkan kecerdasan murni sepakbola yang dimilikinya.

Neymar tidak kekurangan sensasi sejak melakukan debut tim nasionalnya pada Agustus 2010. Sejak itu, dia telah memainkan 117 pertandingan untuk negaranya dan menang 84 kali.

Selama karier internasionalnya, pemain berusia 30 tahun itu telah mencatatkan 71 gol dan 52 assist, dengan rata-rata menyumbang 1,05 gol per pertandingan.

Sayangnya, dia belum banyak menang bersama timnas, hanya mengantongi satu gelar Piala Konfederasi selama 12 tahun terakhir.

Tapi, dia masih memiliki usia yang lebih dari mampu untuk membantu negaranya memenangkan Piala Dunia keenam mereka akhir tahun ini di Qatar.

#1 Cafu - 88 kemenangan

Cafu bisa dibilang adalah bek kanan terbaik dalam sejarah permainan. Dia menang sebanyak 88 kali bersama Brasil. Dia adalah pemimpin yang tak kenal takut untuk Selecao dan secara rutin menghasilkan momen-momen cemerlang untuk Brasil.

Dengan 142 penampilan untuk tim senior, pemain hebat AC Milan itu menjadi pemain Brasil dengan caps terbanyak sepanjang masa.

Cafu juga menjadi satu-satunya pemain dalam sejarah yang bermain di tiga final Piala Dunia berturut-turut. Pada 1994, negara Brasil memenangkan final Piala Dunia dengan mengalahkan Italia melalui adu penalti.

Empat tahun kemudian, mereka dikalahkan oleh Prancis dalam pertandingan puncak. Akhirnya, pada tahun 2002, mereka sekali lagi muncul sebagai pemenang setelah mengalahkan Jerman di final. Cafu, yang merupakan kapten tim saat itu, tampil luar biasa selama turnamen di Korea Selatan dan Jepang.

Dia tampil di Piala Dunia keempat berturut-turut pada 2006. Namun, Selecao yang bertabur bintang dihentikan di perempat final berkat masterclass Zinedine Zidane.

Selain dua gelar Piala Dunia, dia juga memenangkan dua trofi Copa America (1997, 1999), dan satu Piala Konfederasi (1997).

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network