5 Duet Gelandang Terbaik Dunia Satu Dekade Terakhir

"Nomor 3 sudah melatih klub lamanya."

Analisis | 07 April 2022, 17:03
5 Duet Gelandang Terbaik Dunia Satu Dekade Terakhir

Libero.id - Dalam era sepakbola modern, lini tengah menjadi tulang punggung dari sebuah permainan dan sebagian besar pertandingan ditentukan dari siapa pemain yang bermain di lini tengah.

Tanpa menonjolkan diri mereka di lini tengah, tim akan kesulitan untuk melakukan kontrol dalam permainan. Itulah mengapa setiap pelatih ingin memiliki pemain yang sangat baik dalam berpatroli di tengah lapangan.

Mereka ingin memenangkan kembali bola, menjaganya, dan mengatur penguasaan bola adalah sebagian besar dari tanggung jawab para gelandang.

Dua pemain tengah dapat memainkan kekuatan satu sama lain dan meningkatkan permainan berkat pemahaman yang mereka miliki. Kami telah melihat banyak duo lini tengah ikonik sepanjang sejarah permainan yang indah.

Tanpa basa-basi lagi, mari kita lihat lima duet lini tengah terbaik dalam satu dekade terakhir.

#5 Fabinho - Jordan Henderson (Liverpool)

Sejak kedatangan Juergen Klopp pada 2015, Liverpool telah berubah menjadi salah satu tim paling menakutkan di seluruh Eropa. Manajer Jerman itu adalah seorang insinyur permainan dan pengetahuan taktis serta pengalamannya membuatnya menjadi salah satu yang terbaik dalam bisnis ini.

Banyak pujian datang untuk kesuksesan Liverpool di akhir 2010-an harus diberikan kepada penyerang mereka. Tapi, jangan biarkan hal itu membuat Anda berpikir tentang peran lini tengah mereka.

Kapten Liverpool, Jordan Henderson, diperkirakan tidak akan menjadi sosok yang berpengaruh di Merseyside seperti sekarang. Pemain Inggris itu adalah pesepakbola yang sangat cerdas dengan membaca permainan yang bagus. Dia juga ulet dalam menjalankan peran gegenpressing dari Klopp.

Dalam diri Fabinho, Liverpool memiliki salah satu gelandang bertahan paling tenang di era modern. Pemain internasional Brasil ini tidak hanya pandai dalam menjalankan tugas bertahannya, tetapi dia juga unggul dalam membantu serangan Liverpool pada kesempatan tertentu.

Fabinho dan Henderson bekerja sama dengan sangat baik dan mereka memenangkan gelar Liga Champions 2018/2019 bersama Liverpool. Mereka mengikutinya dengan memenangkan gelar Liga Premier di musim berikutnya.

Mereka telah bermain bersama selama empat musim dan berbagi chemistry yang baik. Henderson dan Fabinho adalah nama pertama di Liverpool dalam kesuksesan mereka di bawah dinasti Klopp.

#4 Joshua Kimmich - Leon Goretzka (Bayern Muenchen)

Joshua Kimmich adalah salah satu gelandang terbaik saat ini. Pemain internasional Jerman itu adalah pesepakbola yang serba bisa dan cerdas dengan kualitas teknis yang luar biasa.

Dia bisa mengirim umpan dan juga memiliki visi yang kami kaitkan dengan gelandang terhebat sepanjang masa. Di sampingnya, Goretzka hadir di lini tengah Bayern dan Jerman.

Dia merupakan gelandang box-to-box yang suka menyerang ke depan untuk bergabung dengan pemain depan.

Goretzka juga selalu siap membantu para pemain bertahannya. Selain itu, dia juga menjadi ancaman besar dari situasi bola mati.

Bersama-sama, Kimmich dan Goretzka telah memenangkan tiga gelar Bundesliga, satu gelar Liga Champions, dua DFB Pokal, dan satu Piala Dunia Antarklub.

#3 Xavi - Andres Iniesta (Barcelona)

Satu-satunya alasan Xavi dan Andres Iniesta berada di urutan ketiga dalam daftar ini adalah karena mereka hanya bermain bersama selama tiga tahun sejak 2012.

Tahun 2012 menandai musim kemenangan terakhir mereka bersama tim nasional Spanyol.

Tidak ada lagi yang bisa ditambahkan tentang duet legendaris Barcelona ini selain apa yang telah dikatakan dan diulangi jutaan kali. Dua pemain yang bisa memanipulasi waktu dan ruang jika Anda memberi mereka bola dan seberkas rumput untuk menggulungnya.

Xavi dan Iniesta meluncur di lini tengah seperti pengendara sepeda motor di jalan raya. Jalan buntu tidak ada. Pertahanan sekuat apapun dari lawan selalu runtuh.

Sejak 2012, duo ini memenangkan dua gelar La Liga dan satu gelar Liga Champions. Mereka juga memainkan peran besar dalam treble kontinental Barcelona di musim 2014/2015.

#2 Kevin de Bruyne - David Silva (Manchester City)

Kevin de Bruyne dan David Silva sangat menyenangkan untuk ditonton saat mereka bermain bersama di Manchester City selama lima tahun antara 2015 dan 2020. Keduanya bermain luar biasa saat berbagi peran dalam taktik Pep Guardiola.

Silva adalah legenda Liga Premier yang telah meninggalkan jejak yang tak terhapuskan di papan atas Inggris berkat keterampilan, keanggunan, dan gayanya.

Sementara itu, De Bruyne merupakan salah satu gelandang terlengkap di era modern. Dia bisa dibilang sebagai gelandang serang terbaik dalam permainan selama beberapa tahun terakhir. Jangkauan dan visi umpan pemain internasional Belgia ini patut dicontoh.

De Bruyne sebelumnya menyebut Silva sebagai pemain terbaik yang pernah bermain bersamanya. Baik Silva maupun De Bruyne adalah contoh hebat dari para pemain yang tidak hanya bagus dalam melakukan hal yang luar biasa, tetapi juga luar biasa dalam melakukan hal-hal dasar.

Mereka telah bersama-sama memenangkan dua gelar Liga Premier, satu Piala FA, dan empat Piala Liga.

#1 Toni Kroos - Luka Modric (Real Madrid)

Toni Kroos dan Luka Modric adalah dua gelandang tengah terbaik sepanjang masa. Di sana kemampuan teknisnya benar-benar kelas dunia, dan keduanya telah memainkan peran besar dalam menjadikan Real Madrid menjadi klub paling sukses di Liga Champions dalam satu dekade terakhir.

Kroos unggul dalam menciptakan ruang di lini tengah dan memberikan umpan jitu kepada rekan satu timnya di lapangan. Modric melakukan semua itu, tetapi juga sangat baik dalam perkembangan bola. Keduanya ahli dalam mendikte tempo permainan.

Bersama Casemiro, Modric dan Kroos telah membentuk salah satu trio lini tengah paling dominan sepanjang masa di Real Madrid. Mereka menjadi tim yang hebat karena saling melengkapi.

Kroos dan Modric adalah tokoh kunci Real Madrid yang memenangkan tiga gelar Liga Champions berturut-turut antara 2016 dan 2018. Modric juga memenangkan Ballon d'Or pada 2018.

Mereka juga telah memenangkan dua gelar La Liga dan empat Piala Dunia Antarklub bersama-sama.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network