Selamat Ulang Tahun!

Starting XI Pemain Terbaik yang Diberi Van Gaal Debut

"Menghasilkan duet terbaik di lini tengah Barcelona."

Analisis | 12 May 2022, 20:20
Starting XI Pemain Terbaik yang Diberi Van Gaal Debut

Libero.id - Mantan pelatih Manchester United, Louis van Gaal kini akan kembali melatih timnas Belanda setelah menjalani pengobatan kanker prostat. Kariernya yang luar biasa akan menjadi kiprah yang pas di Piala Dunia 2022 di Qatar.

Sepanjang kariernya sebagai pelatih, Van Gaal telah mengelola beberapa klub besar di dunia. Mulai dari Ajax, Barcelona, AZ Alkmaar, Bayern Muenchen, hingga Manchester United. Selain itu, pria berusia 70 itu juga membantu Belanda ke semifinal Piala Dunia 2014.

Namun, salah satu yang menarik dari pelatih asal Belanda itu adalah keahliannya dalam membaca potensi para pemain muda di klub untuk kemudian diberikan debut di tim senior.

Van Gaal telah membantu mengembangkan beberapa pemain muda yang luar biasa di sepanjang perjalanannya. Pada catatan itu, kami telah mengumpulkan pemain yang melakukan debut senior mereka di bawah asuhan Van Gaal. Starting ini cukup mengesankan dalam formasi 4-4-2.

GK: Victor Valdes

Victor Valdes diberikan debut oleh Van Gaal di Barcelona dalam kualifikasi Liga Champions melawan Legia Warsawa. Valdes kembali bertemu dengan Van Gaal 13 tahun kemudian di Manchester United pada 2015. Namun, hubungan sedikit kurang harmonis di Old Trafford setelah sang kiper dikeluarkan dari tim utama menyusul tuduhan bahwa dia menolak bermain di pertandingan U-21.

Namun, Valdes tidak kecewa dengan keputusan pelatihnya tersebut. Dia masih memiliki banyak kasih sayang untuk Van Gaal, seperti yang dia katakan kepada Sky Sports setelah pindah ke Middlesbrough pada 2016:

“Saya tidak memiliki kata-kata buruk untuk Van Gaal atau Manchester United. Mereka membantu saya melewati cedera saya dan pelatih memberi saya kesempatan sebagai pesepakbola di Barcelona dan sekali lagi di Man United," kata Valdes.

“Dia seperti figur ayah bagi saya. Saya tidak ingin mengingat enam bulan terakhir dengan cara yang buruk – bagi saya dia ada di atas. Kami masih berteman dan tidak ada masalah di antara kami,” tambahnya.

RB: Mario Melchiot

Mario Melchiot mungkin yang paling tidak dikenal dalam daftar ini, tetapi Melchiot masih menikmati karier yang mengesankan di mana dia memenangkan trofi bersama Ajax dan Chelsea.

Dalam situs webnya sendiri pada 2016, Melchiot menulis tentang pelatih yang memberikan dia debut dalam kariernya: “Van Gaal menyukainya ketika dia menemukan bakat muda. Dan, dia selalu memberi kesempatan kepada para pemuda.”

“Ketika talenta itu bekerja keras untuk menjadi lebih baik, dia menghadiahi mereka dengan waktu bermain. Jadi, semua orang adalah pemenangnya,” tulis Malchiot.

CB: Carles Puyol

Puyol menjadi salah satu bintang Barcelona yang dahulunya diberikan debut oleh Van Gaal. Saat itu, Puyol hampir meninggalkan Nou Camp sebelum masuk ke tim senior. Pasalnya, Malaga telah menerima tawaran untuk bek tersebut. Namun, dia menolak langkah itu setelah melihat Xavi membuat debutnya di Barcelona.

Puyol akhirnya diberi kesempatan dalam kemenangan 2-0 di Real Valladolid pada 1999 hingga kemudian dia menjadi kapten klub untuk kesuksesan yang luar biasa dalam kariernya.

Puyol mengatakan kepada Sport bahwa dia sangat berterima kasih kepada Van Gaal yang telah memberikan debutnya di Barcelona, meskipun salah satu pertemuan awal mereka agak canggung, ketika pria Belanda itu bertanya kepada anak muda berambut kusut itu: "Apa masalahmu, tidak bisakah kamu membayar uang untuk itu ‘potong rambut’? Saya tidak mengatakan apa-apa," kenang Puyol. “Sampai hari ini rambut saya tetap apa adanya," tambahnya.

CB: Holger Badstuber

Meskipun memenangkan sejumlah penghargaan, termasuk 5 gelar Bundesliga dan trofi Liga Champions, dapat dikatakan bahwa Badstuber tidak pernah tampil dengan performa maksimal karena beberapa masalah cedera dalam kariernya.

Bek itu melakukan debut seniornya di Bayern Muenchen pada hari pembukaan musim 2009/2010. Namun, dia mengalami hubungan yang bergejolak dengan Van Gaal lantaran performanya yang tidak konsisten. Van Gaal secara terbuka mengkritik anak muda itu, yang sering masuk dan keluar dari starting XI Bayern.

Badstuber mengatakan kepada outlet Jerman Kicker pada 2008: “Saya tidak bisa menjawab Louis van Gaal, karena saya tahu: dia tahu lebih baik dari saya, bahkan isi di kepala saya. Saya tidak mengerti tentang itu," katanya.

“Itu kadang-kadang keras dan sulit untuk ditelan. Itu membuatku keras. Saya hanya diam dan melanjutkan. Rupanya, itu adalah keputusan yang tepat dari saya, karena Louis van Gaal adalah pendukung hebat saya dalam retrospeksi,” tambahnya.

LB: David Alaba

Alaba menjadi pemain termuda Bayern Muenchen ketika dia melakukan debutnya di bawah asuhan Van Gaal pada usia 17 tahun. Dia kemudian memberikan assist untuk Franck Ribery dalam kemenangan Piala Jerman atas Greuther Furth.

Pada 2018, Van Gaal menyebut Alaba sebagai salah satu alasan dia dipecat oleh Bayern Muenchen. Van Gaal mengklaim kesalahan pemain Austria itu dalam hasil imbang 1-1 dengan Nuremberg akhirnya menyebabkan pemecatannya.

Alaba tentu sedikit bingung dengan alasan itu. Pasalnya, dia sedang dipinjamkan ke Hoffenheim pada saat pertandingan. Tapi, bagaimanapun, Alaba adalah bagian penting dari era paling sukses Bayern sepanjang masa dan sekarang menjadi pemenang gelar bersama Real Madrid. Tidak ada yang meragukan status Alaba sebagai pemain hebat sepakbola modern.


(atmaja wijaya/yul)

Selanjutnya



  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=cdmbugt7SHk

Artikel Pilihan


Daun Media Network