Selamat Ulang Tahun!

Kisah Kutukan No.9 di Chelsea, Romelu Lukaku Terbaru

"Nomor 3 menjadi satu-satunya bek yang menggunakan nomor tersebut."

Feature | 23 June 2022, 21:03
Kisah Kutukan No.9 di Chelsea, Romelu Lukaku Terbaru

Libero.id - Ketika Tammy Abraham meninggalkan The Blues dan pergi ke AS Roma, nomor terkenal yang telah menghancurkan banyak penyerang tengah kelas dunia di Stamford Bridge muncul untuk diperebutkan.

Nomor itu diambil dengan gembira oleh penandatanganan Lukaku yang didatangkan dengan biaya 97,5 juta pounds (Rp 1,7 triliun) dengan hal-hal besar yang diharapkan darinya.

Namun, yang terjadi seperti pendahulunya, penyerang raksasa Belgia itu gagal. Di semua kompetisi, dia hanya berhasil mencetak 15 gol dalam 44 pertandingan.

Lukaku disingkirkan dari penderitaannya di Stamford Bridge dan dikirim ke Inter Milan dengan status pinjaman dalam kesepakatan 7 juta pounds (Rp 127 miliar), meskipun tidak ada kewajiban untuk membeli.

Ironisnya, pemain No.9 sebelumnya, Abraham, yang sekarang bermain di Serie A, justru mencetak rekor gol musim ini. Dia dinobatkan sebagai pemain Inggris yang mencetak gol terbanyak dalam satu musim (17 gol).
Berikut ini adalah daftar pemain No.9 Chelsea yang gagal bersinar seperti membenarkan adanya kutukan yang dimaksud.

#1 Chris Sutton, 1999-2000

Sutton pindah ke London Barat dari Blackburn dengan mahar 10 juta pounds (Rp 181 miliar) pada 1999. Dia telah tampil luar biasa di Norwich, kemudian memenangkan gelar dengan Blackburn, sehingga dia memiliki predikat striker papan atas.

Namun, dia berjuang dengan beban harga dan gaya bermainnya. Dia hanya mencetak tiga gol dalam 39 pertandingan.
Sutton dijual musim panas berikutnya ke Celtic seharga 6 juta pounds (Rp 108 miliar), dan anehnya dia menemukan permainan terbaiknya lagi.

#2 Mateja Kezman, 2004-2005

Itu adalah tahun di mana Chelsea memenangkan gelar Liga Premier pertama mereka, tapi itu bukan karena penyerang Serbia ini.
Kezman sebenarnya memiliki banyak kesempatan besar untuk menggeser Jimmy Floyd Hasselbaink ketika dia tiba dari PSV dalam kesepakatan 6 juta pounds (Rp 108 miliar).

Tapi, setelah dia merobek-robek pertahanan di Liga Belanda, dia tidak bisa mengulangi prestasi itu di London. Empat gol dalam 25 pertandingan membuatnya dijual ke Atletico Madrid.

#3 Khalid Boulahrouz, 2006-2007

Mungkin Chelsea sedang mencoba untuk mematahkan kutukan itu pada saat ini, atau mengambil tekanan dari striker mereka.
Tetapi, pada 2006, mereka memberi bek Belanda, Boulahrouz, dengan jersey No.9, menyusul kepindahannya senilai 9 juta pounds (Rp 163 miliar) dari Hamburg.

Dijuluki 'The Cannibal', dia gagal menggusur posisi John Terry dan Ricardo Carvalho. Cedera tidak membantu perjuangannya, dan dia hanya tampil 20 kali sebelum dipinjamkan ke Sevilla.

#4 Steve Sidwell, 2007-2008

Mantan pemain akademi Arsenal itu merupakan rekrutan yang aneh dari The Blues. Setelah empat tahun tampil impresif di Reading, dia direkrut oleh Jose Mourinho dengan status bebas transfer.

Michael Essien dan Frank Lampard menjadi pasangan lini tengah yang akan dituju oleh Special One, yang membuat Sidwell hanya membuat 25 penampilan sebelum dia dijual ke Aston Villa.

#5 Franco Di Santo, 2008-2009

Di Santo menjadi salah satu prospek pemain muda Argentina yang memiliki tim impian yang disematkan padanya ketika Sidwell pergi.
Penandatanganan 4 juta pounds (Rp 72 miliar) dari klub Chile, Audax Italiano, penyerang tengah itu tidak bisa menunjukan kebolehannya.

Dia hanya membuat 16 penampilan yang sebagian besar sebagai pemain pengganti, tetapi tidak pernah terlihat seperti mencetak gol.
Di Santo kemudian dijual ke Wigan. Setelah satu musim yang buruk, dia dikirim ke Blackburn sebagai pemain pinjaman.


(diaz alvioriki/yul)

Selanjutnya



Hasil Pertandingan Chelsea


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=S9ONOZzRnjU

Artikel Pilihan


Daun Media Network