Selamat Ulang Tahun!

Profil Lisandro Martinez, dari Newell's Old Boy ke Man United

"Ini alasannya mengidolakan Gabriel Heinze."

Biografi | 01 August 2022, 05:25
Profil Lisandro Martinez, dari Newell's Old Boy ke Man United

Libero.id - Lisandro Martinez adalah salah satu taruhan paling aman dalam hal memprediksi murid Erik ten Hag di Ajax. Bek Argentina itu merupakan pemain bola yang sangat berbakat, yang akan menjadi kunci dalam menguasai bola dengan bergerak keluar dari setengah lapangan dan naik ke depan gawang lawan.

Di usianya yang ke-24 tahun, dia berpotensi menjadi andalan di lini belakang tim utama selama satu dekade ke depan.
Mungkin untuk melihat kejutan terbesar dari Martinez butuh waktu lama untuk duduk dan memperhatikan kemampuannya. Tetapi, sekali lagi dia tidak memiliki jalur cepat untuk menjadi bintang.

Martinez adalah contoh lain dari sistem pengembangan pemain Ajax yang gemerlap, baik untuk bintang muda yang berasal dari akademi mereka sendiri yang dipetik dari seluruh dunia dan sabar bekerja untuk mencapai potensi penuh mereka.

Walau begitu, Martinez harus tumbuh dengan cepat sejak awal. Pada usia 14 tahun, dia meninggalkan rumah dan keluarganya di kota wisata tepi sungai Gualeguay yang sepi, Entre Rios, untuk pindah ke Rosario di pusat akademi Newell's Old Boys, akademi yang sama yang mengorbitkan Lionel Messi.

Uang sepertinya menjadi hal yang langka bagi keluarga Martinez, karena Argentina mengalami krisis ekonomi pada 2001. Momen itu membuat jutaan orang berada di bawah garis kemiskinan.

“Orang tua saya bekerja sebagai pembersih sekolah,” kenangnya kepada La Nacion. “Kami adalah keluarga besar dan kami semua tinggal di rumah nenek saya."

10 WAG Pesepakbola terkenal dengan Selera Mode dan Gaya yang Beragam

10 WAG Pesepakbola terkenal dengan Selera Mode dan Gaya yang Beragam

“Itu normal bagi saya, makan hanya di tengah hari dan kemudian di malam hari hanya minum secangkir teh dengan roti atau biskuit. Tapi, saya senang.”

Awal mula anak muda itu bermain di Newell bertepatan dengan tahun-tahun terakhir karier Gabriel Heinze di Rosario, setelah membintangi klub-klub seperti Man United, PSG, Real Madrid, dan timnas Argentina.

“Heinze adalah idola bagi saya,” kata Martinez kepada wartawan pada presentasinya dengan tim Liga Premier.

“Berhasil di sini sangat penting bagi saya, karena dia juga berada di klub ini. Nah, itu juga salah satu tantangan bagi saya."

"Luar biasa bagi saya untuk mengibarkan bendera Argentina di sini, di Manchester. Saya sangat bangga akan hal itu."

Namun, sebagai seorang pemain muda, dia menemukan sepakbola di tim utama yang sulit didapat, dan beberapa penggemar Newell menaruh banyak perhatian ketika Martinez dipinjamkan ke Defensa Justicia pada 2017. Masa peminjaman itu terpaksa dilakukan setelah dirinya hanya membuat satu penampilan senior untuk klub.

Mendapatkan promosi ke papan atas untuk pertama kalinya pada 2014, Defensa menjadi dunia yang jauh dari sejarah dan prestise dari klub pertama sang bek.

Namun, langkah tersebut terbukti menjadi masterstroke bagi Halcon, karena rekrutan baru mereka segera mengamankan posisi awal di tim muda yang dinamis untuk mendapatkan penghargaan, menyegel posisi kedua yang bersejarah Superliga musim 2018/2019.

“Ketika Anda berbicara tentang klub yang seperti keluarga, Defensa adalah contoh terbaiknya,” kata Martinez kepada La Nacion. “Mereka memperlakukanmu seperti anak laki-laki. Anda pasti senang."

"Mereka memberi Anda segalanya. Mereka memiliki tempat latihan yang luar biasa. Mereka melakukan segalanya untuk membuat pemain berpikir tentang menikmati olahraga."

Sementara itu, Ajax sepertinya mengamati sang pemain dari awal. Pada hari Rabu, raksasa Belanda itu merilis laporan pencarian bakat yang dikompilasi dari bek muda tersebut, dimulai dengan pertandingan Argentina U-20 melawan Peru pada Januari 2017, bahkan sebelum dia melakukan debut profesionalnya.

"Dia bermain sebagai bek tengah kiri dan memiliki teknik yang bagus dengan umpan pendek dan panjang yang tepat," menjadi kesimpulan pemandu bakat Ajax dari penampakan pertama.

Pada 2018, menyusul pertemuan antara Defensa dan Boca Juniors, laporan tersebut berbunyi, "Teknik tendangan yang hebat dan sangat fleksibel. Dia memimpin lapangan, tangguh seperti paku dan bermain dengan grit".

"Terus ikuti dengan tegas dan tinjau lagi sesegera mungkin. Ini mungkin Nico Tagliafico kedua, seorang bek sejati yang tahu apa itu bertahan."

Pengamatan yang cermat terhadap bek selama dua tahun itu terbayar dengan baik, setelah periode yang bergejolak beradaptasi dengan sekolah pelatihan teknik yang terkenal dan intens di klub.

“Saya ingin menangis. Saya bertanya pada diriku sendiri, ada apa denganku? Kenapa saya tidak bisa menyentuh bola sialan itu?!” katanya pada Clarin.

Tapi, dia segera menemukan permainannya, mengisi baik di tengah dan di kiri pertahanan serta menjadi jangkar di lini tengah. Dia memenangkan Penghargaan Rinus Michels yang bergengsi sebagai pemain terbaik klub selama musim 2021/2022.

Namun, dia mengaku bingung dengan julukan aneh yang diberikan kepadanya oleh rekan satu timnya, 'The Butcher'.

“Pasti karena saya agresif saat bermain,” dia tertawa. “Tapi, saya bukan orang yang suka melakukan tekel buruk. Saya mengejar setiap bola seolah-olah itu yang terakhir."

"Beberapa waktu yang lalu saya memasak sepotong steak sayap di rumah dan mereka bercanda bahwa julukan itu sangat cocok."

Ajax kini telah mengubah 5,8 juta pounds (Rp 104 miliar) yang mereka bayarkan kepada Defensa y Justicia untuk Martinez pada 2019 menjadi biaya yang pada akhirnya bisa naik di atas 50 juta pounds (Rp 901 miliar), kisah sukses lain untuk salah satu lulusan akademi yang bergabung ke klub Eropa.

Dalam waktu hampir lima tahun, Martinez telah mengubah dirinya menjadi harapan lain di pinggiran Divisi Primera Argentina menjadi salah satu pemain bertahan yang paling mahir dalam permainan bola.

Dan, mengingat Ten Hag masih mengawasinya di Man United, anak yang pernah mengagumi Heinze itu memiliki setiap kesempatan untuk melampaui prestasi idolanya di Old Trafford.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=GQpdHoX4zSI

Artikel Pilihan


Daun Media Network