Di mana Mereka? 10 Anak Muda yang Diberi Debut Louis van Gaal di Barcelona

"Ada yang masih main di Jepang saat ini."

Feature | 10 August 2022, 23:26
Di mana Mereka? 10 Anak Muda yang Diberi Debut Louis van Gaal di Barcelona

Libero.id - #7 Carles Puyol

Puyol berkembang menjadi pemimpin Barcelona dan Spanyol serta memenangkan segalanya di depan mata.

“Dia adalah seorang profesional yang hebat dan pelatih yang sangat menuntut. Jika bukan karena dia, saya mungkin tidak akan masuk ke tim utama Barcelona. Jadi, saya mengucapkan terima kasih yang tak terhingga,” kata Puyol kepada Sport ketika ditanya tentang Van Gaal, yang memberikan debut senior kepada sang bek pada 1999.

Puyol sekarang menjalankan agensinya bersama Ivan de la Pena dan menolak tawaran untuk menjadi direktur olahraga Barcelona pada 2019.

#8 Sergio Santamaria

Pada 1997, Santamaria memenangkan Bola Emas sebagai pemain terbaik di Piala Dunia U-17, bahkan mengalahkan pemain sekelas Ronaldinho.

Dia berada di buku sejarah Barcelona selama sembilan tahun, tetapi tidak pernah membuktikan dirinya sebagai pemain reguler tim utama. Dia menghabiskan tiga dari empat musim terakhirnya di klub dengan status pinjaman.

Setelah meninggalkan Camp Nou, sang gelandang turun divisi selama satu musim dengan membela enam klub berbeda sebelum pensiun pada usia 31 tahun karena cedera.

#9 Victor Valdes

Valdes dan Van Gaal memiliki hubungan yang dekat selama bertahun-tahun, meskipun manajer memberi kiper debut seniornya di kualifikasi Liga Champions melawan Legia Warsawa pada 2002.

Keduanya bersatu kembali di Manchester United 13 tahun kemudian ketika Valdes direkrut sebagai cadangan David de Gea, tetapi dia ditempatkan di daftar transfer setelah Van Gaal menuduh sang penjaga gawang menolak bermain dalam pertandingan.

Bahkan, Van Gaal tidak mengizinkan loker Valdes di tempat latihan Man United dipakai. Valdes akhirnya bergabung dengan Standard Liege dengan status pinjaman sebelum pindah ke Middlesbrough untuk memainkan musim terakhirnya sebagai seorang profesional.

Dia terakhir menjadi manajer di UA Horta, tetapi dia tidak menyimpan dendam terhadap mantan manajernya.

“Saya tidak punya kata-kata buruk untuk Van Gaal atau Manchester United,” katanya kepada Sky Sports. “Mereka membantu saya melalui cedera saya dan manajer memberi saya kesempatan saya sebagai pesepakbola di Barcelona dan sekali lagi di Man United."

“Dia seperti figur ayah bagi saya. Saya tidak ingin mengingat enam bulan terakhir dengan cara yang buruk bagi saya, dia ada di puncak. Kami masih berteman dan tidak ada masalah di antara kami.”

#10 Andres Iniesta

Sementara karier Van Gaal di Barcelona mungkin lebih diingat karena cekcok dengan pemain dan pers daripada mengumpulkan banyak trofi. Dia mungkin melihat kembali warisannya di klub sebagai motivator sejumlah pemain muda yang akhirnya memimpin klub untuk sukses, yang mungkin masih menjadi kasus di Manchester United.

Van Gaal hanya bertahan sampai Januari 2002/2003, tapi itu memberinya kesempatan untuk memberikan Iniesta enam penampilan pertamanya dengan seragam Barcelona. Ini menjadi hadiah perpisahan yang layak.


(mochamad rahmatul haq/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network