Momen Debut Ikonik Alan Shearer di Liga Premier dengan Blackburn Rovers

"Filosofi yang membuatnya menjadi legenda."

Analisis | 17 August 2022, 15:05
Momen Debut Ikonik Alan Shearer di Liga Premier dengan Blackburn Rovers

Libero.id - Bagi siapa pun di usia 30 tahun, pasti merasa bahwa generasi baru penggemar sepakbola telah tumbuh tanpa pernah melihat perjalanan karier dari seorang Alan Shearer.

Bahkan, banyak yang tidak tahu jika Shearer mencetak gol di setiap minggu. Namanya menjadi ikon Liga Premier dengan rekor 260 golnya.

Jersey No.9 yang legendaris masih ada di studio Match Of The Day, dengan ramah dipajang bersama jersey pemain di generasi sekarang seperti Harry Kane. Shearer tahu, termasuk semua orang bahwa dia masih menjadi pencetak gol Liga Premier yang ikonik.

Dia bermain di papan atas Inggris dua musim lebih banyak dari Thierry Henry. Didier Drogba hanya mencetak lebih dari 20 gol sekali, sementara Shearer melakukannya tujuh kali.

Penantang terdekat Wayne Rooney melakukan debutnya di kompetisi tersebut pada usia 16 tahun dan menghabiskan 13 musim di Manchester United, tetapi dia masih tertinggal 52 gol.

Rekor Shearer bahkan tidak menghitung 23 gol liga yang dia cetak untuk Southampton, dimulai dengan hat-trick pada awal pertamanya saat dia menghasilkan 35 pounds (Rp 615 ribu) per minggu sebagai pemain muda pada 1988, sebelum munculnya Liga Premier pada 1992.

Setelah rebranding banyak dipublikasikan, striker berusia 21 tahun itu mulai mendekati masa jayanya. Pada Februari 1992, Shearer melakukan debutnya di Inggris. Dia mencetak gol pembuka dalam kemenangan 2-0 atas Prancis.

Saat Leeds United memenangkan gelar Divisi Pertama terakhirnya, dia menikmati musim terbaik dalam kariernya yang masih muda hingga saat ini bersama Southampton, mencetak 13 gol liga dan 21 di semua kompetisi.

Itu menghasilkan rekor transfer senilai 3,6 juta pounds (Rp 64,3 miliar) ke Blackburn Rovers yang baru dipromosikan, yang menerima dukungan besar dari pengusaha lokal, Jack Walker, jauh sebelum orang-orang seperti Roman Abramovich dan Sheikh Mansour datang.

Pada awal kompetisi yang mendefinisikannya, Shearer sudah menjadi bintang. Dia menjadi figur yang penting untuk dorongan promosi besar BSkyB dalam menyelesaikan transformasi olahraga menjadi komoditas televisi berbasis pelanggan yang apik dan jauh dari hooliganisme yang menghentikannya. Dia bahkan menjadi produk pasar massal selama pemerintahan Thatcher.

Status superstar itu diperkuat pada Sabtu pertama Liga Premier saat baru sembilan pertandingan berlangsung.

Brian Deane mencetak gol pertama di era baru saat Sheffield United mengejutkan Manchester United dengan kemenangan 2-1, juara Leeds memulai pertahanan gelar mereka dengan kemenangan 2-1 atas Wimbledon, dan Arsenal menyia-nyiakan keunggulan dua gol saat kalah 4-2 di kandang sendiri dari Norwich City.

Sementara Shearer, pemain baru Blackburn, memainkan peran utama dalam debut kompetitifnya di Selhurst Park. Dia mencetak dua gol dalam hasil imbang 3-3 dengan tuan rumah Crystal Palace.

Shearer mencetak dua gol pertama dari 260 golnya di Liga Premier sore itu. Dia berlari keluar dari jebakan dengan sepasang penantang Goal of the Month. Empat bulan sebelumnya, The Lightning Seeds merilis The Life of Riley dan Anda dapat dengan praktis mendengar saat dia melakukan aksinya.

Itu pada dasarnya adalah gol tahun 90-an, dari kualitas gambar hingga sudut kamera, jaring tua bersudut, dan teras Holmesdale tua tanpa atap di belakang gawang.

Dia siap untuk menyapu tendangan knock-down dari kerjasamanya dengan Mike Newell, melakukan manuver klasik ketika formasi 4-4-2 masih berkuasa. Menekannya sebelum menangkapnya dengan setengah voli, Shearer mengayunkan kakinya seperti mengirimnya ke arah kiper Palace, Nigel Martyn, dengan kecepatan lurus.

Tiga menit sebelumnya, Gareth Southgate baru saja membuat tuan rumah unggul 2-1 setelah upaya Stuart Ripley dan Mark Bright di pertengahan babak pertama.

Momen kecemerlangan Shearer mengagalkan upaya rekan setimnya di Inggris di masa depan, dan segera sebuah serangan yang lebih baik memberi para pendatang baru mencetak keunggulan.

“Didukung oleh gol itu, tidak diragukan lagi” menjadi baris dalam komentar saat Shearer mengambil bola di sebelah kiri, memotong ke dalam untuk membuat John Humphrey menyerah sebelum Eric Young menempatkan bola melengkung keluar dari genggaman Martyn tepat ke sudut jaring.

Setelah bangkit dua kali dari ketinggalan untuk memimpin pertandingan pertama kalinya pada menit ke-81, tampaknya kontribusi luar biasa Shearer di babak kedua akan memberi Blackburn kemenangan hari pembukaan yang tak terlupakan setelah 26 tahun yang panjang.

Pada akhirnya, mereka harus puas dengan satu poin berkat gol penyeimbang menit terakhir dari pemain pengganti Palace, Simon Osborn.

“Saya akan menjaga kaki saya di tanah dan mudah-mudahan saya bisa mencetak lebih banyak gol daripada yang saya lewatkan,” kata Shearer kepada Sky Sports setelah debutnya yang menyilaukan.

“Tekanan akan sedikit berkurang, tetapi mudah-mudahan saya memiliki bahu yang cukup besar untuk mengatasinya."

“Saya tidak pernah memasang label harga itu pada diri saya sendiri. Saya hanya bisa keluar dan bermain dengan kemampuan terbaik saya. Jika seseorang ingin membayar uang sebanyak itu untuk saya, maka itu di luar kendali saya. Saya hanya akan keluar dan bermain sebagai Alan Shearer dan mudah-mudahan itu cukup bagus.”

Tiga hari kemudian, sang striker mencetak gol penentu kemenangan dalam kemenangan kandang 1-0 atas Arsenal, mengantongi 12 gol dalam 11 penampilan pertamanya saat Rovers menduduki puncak klasemen pada awal Oktober. Namun, dia mengalami cedera ligamen anterior pada Desember dan tim asuhan Kenny Dalglish itu akhirnya finis di urutan keempat karena ketidakhadirannya.

Shearer pulih dari cedera horor untuk melanjutkan catatan sejarahnya, mencetak 96 gol dalam tiga musim Liga Premier antara 1993 dan 1996, termasuk 34 gol pada musim 1994/1995 yang membantu Rovers memenangkan gelar.

Dia hanya menghabiskan empat tahun di Ewood Park, tetapi Shearer menjadi pencetak gol terbanyak ketiga sepanjang masa Blackburn di papan atas. Dia kemudian menyalip rekor Jackie Milburn menjadi penembak jitu terbaik Newcastle United dengan 206 gol dalam 405 penampilan untuk klub kota kelahirannya.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Analisis

Artikel Pilihan




Daun Media Network