Kisah Klub Polandia Kalahkan Timnya Guardiola Peraih Treble

"Apa gara-gara Messi absen?"

Analisis | 30 August 2022, 02:02
Kisah Klub Polandia Kalahkan Timnya Guardiola Peraih Treble

Libero.id - Beberapa tim berhasil mengalahkan Barcelona asuhan Pep Guardiola selama masa pemerintahannya yang gemilang di klub Catalunya. Tapi, Wisla Krakow sebagai klub kecil Polandia bisa melakukan hal itu.

Faktanya, satu-satunya tim lain yang mengalahkan Blaugrana asuhan Pep di kompetisi UEFA adalah Chelsea, Arsenal, Inter Milan, Rubin Kazan, dan Shaktar Donetsk. Real Madrid, AC Milan, Bayern Muenchen, hingga Manchester United asuhan Sir Alex Ferguson masih kesulitan melakukannya.

Jadi, bagaimana Wisla melakukannya? Dan, tidak hanya melakukannya, tetapi melakukannya di musim di mana tim Catalunya itu memenangkan treble pertama dalam sejarah sepak bola Spanyol.

Setelah finish mengecewakan di tempat ketiga La Liga, Barcelona terpaksa akhirnya lolos ke Liga Champions. Kemenangan 4-0 pada leg pertama di Camp Nou memastikan tempat mereka di babak penyisihan grup dengan mengorbankan rival Polandia mereka.

Namun, lawan mereka masih memiliki banyak hal untuk diperjuangkan pada leg berikutnya, paling tidak kesempatan untuk menjadi tim Polandia pertama yang mengalahkan Barcelona.

Guardiola tidak akan bersikap mudah terhadap lawan-lawannya. Meskipun Lionel Messi absen, Thierry Henry, Samuel Eto'o, Xavi, Andres Iniesta, Yaya Toure, Carles Puyol, dan Gerard Pique semuanya menjadi starter di Estadio Henryk Reyman pada 26 Agustus.

Namun, Maciej Skorza memiliki masalah, di mana Arek Glowacki, Radek Sobolewski, dan Mauro Cantoro tidak dapat dimainkan.

Leg pertama berjalan persis seperti yang Anda harapkan akan terjadi antara dua tim tersebut. Henry, Eto'o dan Xavi semua mencetak gol untuk mengamankan kemenangan 4-0. Tapi, White Star tidak putus asa. Mereka berhasil membalikkan keadaan dengan sebuah keajaiban. Dengan dukungan dari penonton tuan rumah di leg kedua, sejarah masih dalam genggaman mereka.

“Ini adalah mimpi kami untuk mengubah arus kompetisi,” kata Cantoro, gelandang berpengalaman Wisla menjelang leg kedua. "Kami ingin menjadi tim Polandia pertama yang mengalahkan Barcelona."

Sementara Guardiola menyanjung dan memuji klub lawan, direktur teknis Barcelona, Txiki Begiristain, tidak. Dia mengatakan pada Marca, "Hanya cuaca yang berubah-ubah atau kurangnya motivasi Barcelona yang dapat membuat pertandingan ini menarik."

Pelatih Spanyol itu pasti senang ketika Pawel Brozek memulai pertandingan, dia melakukannya di bawah langit yang cerah. Situs Wisla Krakow menuliskan bahwa 23 penggemar yang dibawa ke Polandia untuk pertandingan melawan Barcelona adalah 100 kali lebih sedikit daripada penggemar Vistula di Barcelona. Satu kemenangan penting sudah diamankan.

Tak ayal, babak pertama didominasi oleh tim tamu. Seperti yang sering mereka lakukan, Iniesta bertindak sebagai metronom di lini tengah. Sementara Eto'o dan Henry terus mencari ruang. Tapi, ada energi yang mengesankan dari White Star, sesuatu yang jarang terlihat sebelumnya.

Ada saat-saat untuk menghibur penonton tuan rumah yang riuh. Umpan Pique yang salah tempat mengalir langsung di permainan disambut oleh sorakan yang sedikit lebih tenang daripada yang diberikan untuk Seydou Keita pada 10 menit pertama.

Tapi, apakah ini akan sampai ke anak buah Guardiola? Sebuah petunjuk untuk jawabannya datang pada menit ke-20. Sebuah umpan terobosan Wisla berhasil diantisipasi Pique. Umpan balik ke Victor Valdes diperlukan, tetapi bola memantul berbahaya saat datang ke arahnya.

Saat kiper di press oleh Brozek, dia tergelincir. Bola kemudian berhasil menemukan Wojciech Lobodzinski dan melakukan chip yang melebar. Kekecewaan dari para penggemar Wisla di balik gawang itu memekakkan telinga.

Mungkin seharusnya tidak mengejutkan bahwa ketenangan dan umpan pertama yang rapi kami kaitkan dengan tim asuhan Guardiola belum cukup lancar.

Frank Rijkaard baru meninggalkan klub pada Mei, memberikan penggantinya hanya tiga bulan untuk menanamkan apa yang sekarang kita kenal sebagai gaya permainan Guardiola.

Dengan lebih dari 30 menit dimainkan, Barcelona hanya memiliki 54% penguasaan bola. Saat tuan rumah mulai lelah di akhir babak pertama, lebih banyak retakan mulai terlihat.

Henry, Iniesta, dan Eto'o semua melewatkan peluang bagus untuk memberikan pukulan telak, dan di babak pertama tidak diragukan lagi siapa yang lebih bahagia dari kedua manajer itu.

Salah satu pemain yang tidak menikmati malam yang menyenangkan di Camp Nou seminggu sebelumnya adalah bek tengah, Cleber. Di samping Junior Diaz, dia duduk di barisan depan saat peluang Wisla di Liga Champions menguap di depan mata mereka.

Namun, keduanya tampil impresif sepanjang 45 menit pertama leg kedua. Sudah sepantasnya salah satu dari mereka akan menjadi pahlawan pamungkas.

Setelah menyamai lawan bertabur bintang mereka sejauh ini, White Star semakin percaya diri. Enam menit memasuki babak kedua, kapten dan bek kanan Marcin Baszczynski memberikan kesan yang luar biasa pada Iniesta dan Dani Alves dalam satu gerakan.

Pertama, dia mempertahankan penguasaan bola dengan lihai, menarik dan menyeret bola di sekitar tantangan Toure, Henry, dan Eric Abidal yang sia-sia sebelum memberikan umpan melintasi lapangan ke Marek Zienczuk.

Pemain sayap kiri itu melewatkan leg pertama, tetapi tidak kehilangan kepercayaan diri, melakukan tendangan voli berputar yang membuat Valdes berusaha keras melintasi menjangkau bola. Dari situ muncul salah satu gol Wisla yang paling terkenal.

Sebagai sisa rekan satu timnya menempati penanda mereka di dalam dan di sekitar kotak, Cleber mengintai tanpa tanda di tepi. Tendangan sudut Tomas Jirsak melayang di atas kepala Xavi, melewati Puyol, melewati Pique dan mata pemain Brasil itu melebar.

Membungkuk saat bola melewati rintangan terakhirnya, Cleber melakukan sundulan yang luar biasa ke sudut atas, yang terbukti sulit untuk ditangani Valdes. Selebrasi pemain diredam, tetapi tidak yang ada di tribun. Saat Barcelona memulai kembali pertandingan, penyiar stadion dan fans tuan rumah terus meneriakkan nama pencetak gol.

40 menit berikutnya tidak diragukan lagi menjadi yang paling lama dialami dalam kehidupan penggemar Wisla. Sedikit baik dan benar-benar di antara gigi para pengunjung.

Meskipun Henry menunjukkan kilasan terbaiknya yang brilian di sisi kiri dan Eto'o muncul di tempat yang tepat pada waktu yang tepat pada lebih dari satu kesempatan, sebuah gol penyeimbang tidak dapat dicetak.

Jadi, ketika Henry mendapatkan peluang di masa injury time, para penggemar tuan rumah bersiap untuk merayakannya, meskipun tersingkir dari Liga Champions.

“Bahkan Barcelona yang terkenal tidak dapat mengalahkan Vistula kami”

Sekarang mereka memiliki bukti untuk mendukung klaim tersebut.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network