Masih Ingat? Gol Keren Hernan Crespo ke Gawang Arsenal

"Gol yang menjadi bukti kualitasnya."

Analisis | 30 August 2022, 02:44
Masih Ingat? Gol Keren Hernan Crespo ke Gawang Arsenal

Libero.id - Mari kita luruskan satu hal: Hernan Crespo tidak gagal di Chelsea.

Chelsea mungkin tidak memiliki rekam jejak terbaik dalam hal perekrutan striker, dengan jutaan pemain dengan reputasi besar seperti Andriy Shevchenko, Romelu Lukaku, dan Timo Werner terbuang sia-sia.

Crespo sering dimasukkan dalam daftar kegagalan itu dalam kategori pembelian yang mahal. Sebanyak 24 gol dari seorang striker kelas dunia selama lima musim tentu tidak bisa juga dikatakan  kesuksesan.

Tapi, menyebut penembak jitu Argentina 'gagal' akan menjadi hal yang juga tidak benar. Pencarian cepat di YouTube untuk kumpulan gol bersama Chelsea mengungkapkan bahwa Crespo adalah seorang striker yang mampu mencetak gol dalam berbagai cara berbeda.

Terlepas dari berbagai gol yang dicetak Crespo, dua gol telah bertahan dalam ujian waktu dan membuat penggemar Chelsea merinding ketika mengingatnya.

Yang pertama datang pada sore musim gugur yang cerah di Highbury melawan Arsenal pada 2003. Chelsea bertandang dengan modal yang bagus, tanpa terkalahkan dalam beberapa laga terakhir. Dan, sialnya baru menit kelima berjalan, Chelsea menemukan diri mereka tertinggal berkat gol tendangan bebas yang dibelokkan Eduardo Gaspar.

Chelsea yang saat itu dilatih Claudio Ranieri langsung merespon dengan rentetan serangan. Lewat skema serangan balik dari lini tengah, Geremi beralih ke kiri dan menyelipkan umpan cerdas dari rekan senegaranya Lauren ke jalur Crespo.

Tanpa menghentikan langkahnya, pencetak gol berambut panjang itu melalukan gerakan menyimpangkan kaki untuk memindahkan lajur bola dan di antara bayang-bayang bek Arsenal, pemain asal Argentina itu tanpa ragu melepaskan tembakan dari jarak 25 yard melewati Jens Lehmann yang terkejut dan bola itu deras dan mulus masuk ke gawang Arsenal.

Setelah itu? Tidak banyak selama hampir dua tahun. Musim pertama Crespo di sepak bola Inggris dirusak oleh cedera dan dia menghabiskan musim 2004/2005 dengan status pinjaman di AC Milan.

Dalam sebuah wawancara dengan FourFourTwo pada 2016, sang striker mengingat: “ Saya berkata: 'Dengar, Jose (Mourinho), ini sangat sulit, tetapi jika saya harus memilih antara Chelsea dan Milan, maka saya akan memilih Milan'.”

“Jose menjawab: 'Oke, saya akan menunggumu selama satu minggu. Jika dalam satu minggu kesepakatan dengan Milan tidak selesai, maka Anda akan bertahan di Chelsea. Karena jika Anda tidak tinggal, maka kami harus pergi ke pasar untuk membeli penggantinya'.”

Pengganti itu ternyata adalah Mateja Kezman dan ketika dia berjuang di Stamford Bridge, Crespo mencetak 17 gol di Italia dan Mourinho menyambutnya kembali.

Baru saja mencetak dua gol di final Liga Champions 2005 – diuntungkan oleh salah satu assist terbaik sepanjang masa dari Kaka  – Crespo kembali ke Inggris dengan satu poin untuk dibuktikan. Dalam ketidakhadirannya, Chelsea telah menjadi juara Inggris dan menjadi tolok ukur baru untuk kesuksesan klub berikutnya.

Tidak banyak pengamat yang mengharapkan Wigan Athletic untuk memberikan banyak perlawanan kepada pasukan Mourinho pada Agustus 2005, tetapi pendatang baru Liga Premier itu membawa permainan itu menjadi sulit.

Dengan permainan yang mendekati hasil imbang tanpa gol, Crespo datang sebagai penyelamat.

Setelah Didier Drogba kehilangan bola untuk penguasaan bola, Crespo menemukan dirinya dengan bola 20 meter dari gawang. Memanipulasi bola ke kaki kirinya yang lebih lemah, pemain Argentina itu mengarahkan tembakannya melewati Mike Pollitt yang putus asa ke pojok kanan atas.

Dalam wawancara pasca-pertandingan, Mourinho mengatakan: “Gol Crespo tidak dapat dipercaya dan itu penting baginya untuk kembali ke klub. Dia adalah pahlawan karena kami tidak pantas mendapatkan tiga poin tanpa kontribusinya.

Crespo mencetak 13 gol saat Chelsea mempertahankan gelar Liga Premier, tetapi tidak pernah bermain untuk klub setelah 2006. Dia menghabiskan dua tahun dengan status pinjaman di Inter Milan sebelum dibebaskan pada akhir kontraknya.

“Saya memiliki beberapa masalah pribadi yang sangat sulit selama saya di Chelsea,” kata Crespo kepada FourFourTwo. “Keluarga saya kehilangan dua anak. Secara emosional, sangat sulit untuk melewati semua itu secara pribadi.”

“Secara profesional, itu bagus. Para penggemar tidak bisa dipercaya. Mereka menyanyikan (dia mendobrak lagu) 'Halo, halo! Hernan Crespo, Hernan Crespo!' Saya ingin memberikan sesuatu kembali karena saya merasa saya memiliki rasa hormat mereka. Saya bersenang-senang dengan Chelsea.”

Sulit untuk membantah bahwa waktu Crespo di Chelsea ternyata seperti yang tidak diharapkan. Sebagai salah satu rekrutan pertama Roman Abramovich, sang striker hanya bersinar sebentar di Stamford Bridge dan tidak pernah meniru performa yang dia tunjukkan di Parma dan Lazio.

Tapi, jelas Crespo mempertahankan kasih sayang yang besar untuk klub dan ketika dia bisa mencetak gol sebaik dua gol di atas, tidak heran para penggemar membalas perasaannya.

Karena Hernan Crespo adalah salah satu striker Chelsea paling berbakat di era Abramovich – dan sekali lagi dia bukanlah pembelian yang 'gagal'.

(mochamad rahmatul haq/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network