Trent Alexander Arnold dan Fikayo Tomori Ditinggal, Berikut Reaksi Netizen Inggris

"Bagaimana menurut Anda, apa layak Arnold ditinggal?"

Analisis | 27 September 2022, 01:20
Trent Alexander Arnold dan Fikayo Tomori Ditinggal, Berikut Reaksi Netizen Inggris

Libero.id - Trent Alexander Arnold dan Fikayo Tomori tidak akan bermain satu menit pun untuk Inggris di jeda internasional. Gareth Southgate meninggalkan pasangan itu dari skuad untuk menghadapi Jerman, Selasa (27/9/2022) dini hari WIB.

Pasangan ini gagal bersama James Ward Prowse dan Jarrod Bowen. Sementara Jack Grealish diskors setelah mendapat kartu kuning saat timnas Inggris kalah 1-0 dari Italia. 

 

Absennya Alexander Arnold mengejutkan beberapa orang, karena pemain Liverpool itu dianggap sebagai salah satu bek sayap terbaik di dunia sepak bola meskipun dia mengawali musim dengan sulit. 

Southgate memiliki berbagai bek kanan untuk dipilih karena pemain seperti Kyle Walker, Reece James, dan Kieran Trippier tampaknya berada di depan Alexander Arnold dalam urutan kekuasaan. 

Selama pertandingan melawan Italia, banyak penggemar meminta Southgate untuk memasukkan Alexander Arnold untuk menyuntikkan kreativitas yang sangat dibutuhkan ke dalam tim. 

Banyak penggemar bereaksi terhadap keputusan terbaru Southgate di media sosial. 

Seorang penggemar berkata: "Lol dan saya seharusnya percaya Southgate telah membawa kebersamaan tim ketika dia hanya memilih favorit media?" 

Yang lain menulis di tweet: "Apa pun tentang TAA, meninggalkan Tomori saat Anda memulai Maguire adalah kriminal." 

Penggemar ketiga menambahkan: “Apakah Tomori terluka? Jika tidak, itu keputusan yang konyol untuk meninggalkan Tomori.” 

Southgate berada di bawah tekanan kuat karena performa buruk timnya menjelang Piala Dunia di Qatar, yang dimulai pada November. 

Usai kekalahan dari Italia, Southgate menegaskan ada hal positif. 

“Sulit bagi saya untuk terlalu kritis terhadap kinerja. Kami memiliki lebih banyak penguasaan bola, lebih banyak tembakan, lebih banyak tembakan tepat sasaran. Untuk sebagian besar permainan, kami bermain sangat baik. Kami tidak berurusan dengan momen yang menentukan secara defensif dan kami memiliki momen di mana kami bisa lebih menentukan di sepertiga akhir mereka.” 

“Kualitas kami kurang tepat. Ini adalah mantra di mana pada akhirnya hasil akan menjadi semua reaksi semua orang, tetapi saya pikir ada banyak tanda positif bagi kami sebagai sebuah tim. Ada banyak penampilan individu yang bagus. Pertunjukan itu merupakan langkah ke arah yang benar. Tapi, saya benar-benar mengerti bahwa itu tidak akan menjadi reaksi eksternal.” 

Pertandingan pertama Inggris di Piala Dunia akan melawan Iran pada 21 November. 

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network