Starting XI Pemain Top Juventus yang Datang dengan Gratis

"Nomor 6 sempat bikin AC Milan menyesal."

Analisis | 21 October 2022, 17:03
Starting XI Pemain Top Juventus yang Datang dengan Gratis

Libero.id - Juventus telah menghabiskan 110 juta pounds (Rp 1,9 triliun) mendatangkan Dusan Vlahovic dan Federico Chiesa pada 2022. Mereka juga mengontrak Paul Pogba dengan status bebas transfer dari Manchester United untuk kedua kalinya.

Pogba sudah masuk dalam daftar panjang pemain yang pindah ke Turin secara gratis, dan kami telah menyusun starting XI pemain yang didatangkan Juve secara cuma-cuma untuk mengisi setiap posisi.

#1 GK: Gianluigi Buffon

Buffon sudah menjadi legenda penjaga gawang ketika dia kembali ke Juventus yang telah membayar 52 juta euro (Rp 792 miliar) pada 2001, dan dia terus membuktikan bahwa keputusan itu tidak semata-mata sentimental.

Debut keduanya pada kemenangan 2-1 atas Verona pada September 2019, membuatnya menyamai rekor pemain Italia lainnya, Paolo Maldini, dengan 902 penampilan klub dan menyalip mantan rekan setimnya di Italia itu pada minggu berikutnya.

Sang kiper memecahkan lebih banyak rekor selama dua tahun berikutnya saat Juventus memenangkan gelar Serie A dan Coppa Italia. Dia kemudian pindah ke Parma pada musim panas 2021.

#2 RB: Dani Alves

Barcelona menganggap Alves surplus ketika mereka mengizinkannya pergi secara gratis pada 2016, setahun sebelum kontraknya habis.

Dia membuat mereka terlihat sangat bodoh. Alves masih sanggup bermain 90 menit saat Juve menghancurkan Barca 3-0 di leg pertama perempat final Liga Champions.

Dia mengakhiri satu musimnya di Turin dengan gelar liga dan Copa Italia, ditambah penampilan di final Eropa sebelum berangkat ke Paris Saint-Germain.

#3 CB: Fabio Cannavaro

Pemenang Piala Dunia 2006 itu tidak begitu mengesankan dalam tugas keduanya. Cannavaro hanya bertahan satu musim dan pertandingan Eropa terakhirnya untuk klub membuatnya dipecat setengah jam setelah menjadi biang kekalahan di Liga Europa saat melawan Fulham.

Tetap saja, dia mengungguli veteran nama besar lainnya, Lúcio, yang nyaris tidak membuat dampak setelah bergabung pada tahun 2012.

#4 CB: Olof Mellberg

Ketika Mellberg meninggalkan Aston Villa pada tahun 2008, dia selalu memiliki permintaan yang relatif tinggi, tetapi Juve bukanlah tujuan yang tepat.

Pemain internasional Swedia itu bermain lebih dari 250 pertandingan dengan seragam Villa dan bermain secara reguler di Liga Champions, termasuk dalam dua pertandingan penyisihan grup atas Real Madrid.

Keserbagunaan Mellberg juga berguna karena ia sering menutupi kesalahan yang dilakukan bek kanan Zdenek Grygera.

#5 LB: Federico Balzaretti

Balzaretti mungkin bukan pembelian yang disukai oleh penggemar Juve, tetapi kepindahannya sangat berarti bagi klub yang dia tinggalkan.

Sulit bagi penduduk asli Turin, yang pindah dari klub masa kecilnya, Torino, ke klub rival mereka pada 2005. Dan, musim pertamanya mendatangkan gelar meskipun gelar itu dengan cepat diambil ketika Juventus didegradasi sebagai bagian dari skandal Calciopoli.

Bek kiri itu bertahan untuk membantu Juve kembali ke Serie A sebelum pindah ke Fiorentina dan kemudian Palermo. Dan selama waktunya bersama klub Sisilia itulah ia banyak tampil dalam perjalanan Italia ke final Euro 2012.

#6 CDM: Andrea Pirlo

Betapa menyesalnya Milan karena membiarkan Pirlo pergi pada tahun 2011, meskipun tidak jelas berapa banyak yang tersisa untuk dia berikan pada usianya 32 tahun.

Tentu saja, hanya sedikit yang akan mengharapkan Juve untuk mendapatkan empat musim penuh dari gelandang magisterial, masing-masing dari mereka membawa gelar liga, ditambah perjalanan ke final Liga Champions pada tahun 2015.

Dia bahkan menghidupkan kembali karir internasionalnya saat berada di Turin saat memimpin negaranya ke final Euro 2012 dan melakukan perjalanan ke Piala Dunia Brasil saat berusia 35 tahun.

#7 CM: Sami Khedira

Khedira membiarkan kontraknya di Real Madrid habis setelah memenangkan segalanya bersama Los Blancos, bahkan memulai final Liga Champions 2014, tetapi memutuskan untuk pindah ke padang rumput yang baru pada tahun 2015.

Empat gelar Serie A berturut-turut telah didapatkan, dan ia bahkan telah mendapatkan kembali kebiasaan mencetak golnya yang relatif teratur pada tigasnya di Stuttgart dengan mencetak 21 gol dalam empat musim tersebut.

#8 CM: Cristiano Zanetti

Emre Can dipinjamkan ke Borussia Dortmund setelah hanya satu setengah musim di Turin, sementara Ramsey atau Rabiot gagal memenuhi ekspektasi tinggi di Italia.

Itu membawa kita kepada Zanetti, yang membantu Juve kembali ke papan atas di tahun pertamanya pada musim 2006-07 setelah bergabung secara gratis dari Inter dan bertahan selama beberapa tahun di Serie A sebelum berangkat ke klub pertamanya, Fiorentina, pada tahun 2009.

#9 CAM: Paul Pogba

Jika keputusan Milan untuk membiarkan Pirlo pergi secara gratis terbukti mahal, hal yang sama dapat dikatakan secara harfiah tentang Pogba.

Pemain Prancis itu membuat Juve untung sebesar 89 juta pound (Rp 1,5 triliun) saat kembali ke Manchester United, klub tempat Bianconeri mengontraknya saat masih remaja pada tahun 2012.

Empat musim, empat gelar liga, tiga penampilan di Serie A Team of the Year, satu di kompetisi Eropa, dan satu kali di FIFPro untuk seluruh dunia.

Tidak buruk untuk seseorang yang bergabung setelah kontraknya di Manchester United berakhir, dua kali. Juve akan berharap mantra keduanya berjalan lebih baik daripada sebelumnya.

#10 TT: Luca Toni

Toni hanya menghabiskan satu musim bersama Juve, dan dia sudah bermain selama bertahun-tahun, tetapi dia membuat sejarah dengan mencetak gol pertama di Juventus Stadium.

Pemenang Piala Dunia 2006 itu menghabiskan waktu hanya 12 bulan bersama Juve, mencetak dua gol di Serie A termasuk gol kemenangan di menit akhir melawan mantan klub Genoa, tetapi namanya akan tetap hidup dalam buku-buku sejarah.

#11 TT: Fernando Llorente

Llorente mendapat tempat terakhir di depan Kingsley Coman, dan sulit untuk membantah kedatangannya.

Pria paling tampan di Liga Inggris ini masih berusia 20-an ketika bergabung dengan Juve dari Athletic Bilbao, yang merupakan berita baru bagi kami karena kami berasumsi bahwa dia selalu berusia antara 30 dan 33 tahun.

Dia melakukannya dengan cukup baik untuk klubnya dengan mencetak 27 gol dalam dua musim penuhnya. Dia bahkan mendapat run-out di final Liga Champions dan berhasil membuat Barcelona gagal menyegel kemenangan.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




Hasil Pertandingan Juventus


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network