Selamat Ulang Tahun!

5 Pemain yang Tersingkir di Barcelona karena Keberadaan Messi

"Paling fenomenal tentu kisah yang dialami oleh Zlatan Ibrahimovic."

Analisis | 29 March 2021, 00:38
5 Pemain yang Tersingkir di Barcelona karena Keberadaan Messi

Libero.id - Bermain bersama Lionel Messi adalah impian bagi sebagian besar pesepakbola, tetapi beberapa dari mereka justru menderita karena kehadirannya.

Mendapatkan kepindahan ke Barcelona sering dipandang sebagai puncak karier pesepakbola. Tetapi seperti yang telah kita lihat belakangan ini, harapan besar dalam mimpi tersebut tidak selalu berakhir manis. Untuk dapat membuat pemain sukses bertugas di klub besar tentu karena berbagai alasan dan salah satu yang mendukungnya adalah ekosistem tim yang dapat mensupport pemain tersebut.

Lionel Messi bisa dibilang pemain terhebat sepanjang masa. Dia sangat penting bagi kesuksesan Barcelona di abad ke-21. Secara alami, klub akan lebih akomodatif kepada Lionel Messi daripada siapa pun dan hal ini terwujud, tetapi dengan beberapa cara yang tidak menyenangkan menurut sebagian pemain.

Faktanya, ada cukup banyak pemain yang menderita di Barcelona akibat kehadiran Lionel Messi. Berikut ini adalah lima pemain yang kariernya menurun dan benar-benar merasa dirugikan karena kehadiran La Pulga tersebut.

5. Pedro

Ketika La Masia masih menghasilkan pemain muda kelas dunia secara teratur, Barcelona begitu penuh dengan pemain berkualitas sehingga lulusan baru harus memilih antara meninggalkan klub dan menunggu di sela-sela kesempatan.

Korban terbesar dari kehadiran La Pulga mungkin adalah Pedro. Pedro masuk ke tim senior pada 2008 dan pada saat itulah Barcelona membangun kembali dominasinya di Eropa. Meskipun Pedro memiliki kualitas yang sangat menjanjikan, dia selalu dipandang sebagai pemain yang biasa. Dia ditangguhkan selama tujuh musim sampai akhirnya pergi.

Pedro adalah pemain sayap kanan. Dia juga bermain sebagai striker, tetapi karena Lionel Messi mendominasi kedua posisi itu, Pedro tidak pernah benar-benar mendapat kesempatan untuk bermain secara konsisten untuk Barcelona. Kualitas Pedro justru bersinar saat ia memenangkan gelar Liga Premier bersama Chelsea di tahun pertamanya di Inggris.

4. Alexis Sanchez

Libero.id

Kredit: instagram.com/alexis_officia1

Sanchez tiba di Barcelona sebagai pemain muda yang penuh trik dan bisa berlari mengelilingi pemain bertahan sepanjang hari. Dia juga memiliki kecepatan dan begitu dia melampaui pemain bertahan, tidak ada yang bisa menangkapnya.

Namun, publik tidak pernah melihat yang terbaik dari Alexis Sanchez di Barcelona karena dia selalu berada dalam bayang-bayang Lionel Messi. Sebagaimana dibuktikan oleh tugasnya di Arsenal, yang sangat sukses dalam catatan pribadi, Sanchez bekerja paling baik ketika dia diberi kebebasan di sepertiga akhir dan diberi izin untuk mengambil risiko.

Namun, pemain Chile itu diminta untuk memainkan permainan yang sama sekali berbeda di Barcelona. Dia harus bermain lebih dalam dan mengoper bola karena tim Catalan menguasai gaya sepak bola tiki-taka di bawah Pep Guardiola.

Musim terbaik Sanchez di Barcelona adalah yang terakhir, di mana Lionel Messi menghabiskan banyak waktu karena cedera. Sanchez adalah pencetak gol terbanyak kedua Barcelona tetapi terus kurang dihargai di klub.

Ada juga desas-desus yang menunjukkan pertengkaran pecah antara Messi dan Sanchez karena Sanchez jengkel dengan kecenderungan yang terakhir untuk melewati bek dan menguji kiper dari jarak jauh.

Sanchez memutuskan untuk menghentikan kariernya di Barcelona tidak lama kemudian dan kemudian menjadi salah satu penyerang paling mematikan di Liga Premier di Arsenal.

3. Samuel Eto'o

Samuel Eto'o bukanlah pemain yang mudah untuk dikelola atau diajak bergaul seperti yang ditunjukkan oleh banyaknya perselisihan dengan manajer dan pemain dalam kariernya. Dia punya masalah dengan Frank Rijkaard, Ronaldinho dan Jose Mourinho. Tetapi tidak ada dari mereka yang mendekati masalah yang dia alami dengan Pep Guardiola.

Samuel Eto'o adalah penggerak vital bagi Barcelona dan produktif di depan gawang. Dia juga seorang pekerja keras. Dia memainkan peran besar saat tim Catalan memenangkan treble di musim 2008-09, yang juga merupakan musim pertama Pep Guardiola sebagai pelatih.

Usai bentrok dengan Pep Guardiola, Eto'o mulai absen karena Lionel Messi menuntut peran yang lebih sentral. Akhirnya sampai pada titik di mana Eto'o harus meninggalkan klub karena dia mengerti dia tidak akan diberi peluang.

Mengingat tingkat di mana dia mencetak gol untuk Barcelona, seperti kriminal bahwa dia disingkirkan seperti itu. Eto'o meminta kontrak yang lebih baik tetapi permintaannya ditolak dan karena dia cenderung blak-blakan dengan sikapnya di media, dia dipaksa keluar.

2. David Villa

Libero.id

Kredit: instagram.com/davidvilla

David Villa bisa dibilang striker terbaik dalam sejarah tim sepak bola Spanyol. Saat dia dan Fernando Torres berada di puncaknya, tidak ada yang bisa menghentikan La Roja. Namun, dia tidak akan diberi kebebasan untuk mereplikasi heroisme itu sepenuhnya di Barcelona dan Lionel Messi banyak hubungannya dengan itu.

Masalah David Villa dengan Lionel Messi identik dengan banyak pendahulunya. Dengan Messi ingin bermain sebagai striker sentral, Villa didorong ke sayap. Dia berkembang di sana juga berkat kualitasnya yang jelas. Namun, Lionel Messi menginginkan lebih banyak pemain mobile bermain di sayap dan performa Villa mengalami penurunan besar.

Dia bahkan memenangkan Liga Champions UEFA sekali dan gelar La Liga dua kali dalam tiga tahun tugasnya di Barcelona.

David Villa tidak pernah berbicara buruk tentang rekan satu timnya atau situasinya di Barcelona. Dia kemudian pindah ke Atletico Madrid dan membuktikan kualitasnya dengan memenangkan La Liga bersama Rojiblancos di musim pertamanya di sana.

1. Zlatan Ibrahimovic

Libero.id

Kredit: twitter.com/fcbarcelona

Zlatan Ibrahimovic adalah seorang seorang superstar dalam dunia sepakbola, yang telah bermain untuk banyak klub raksasa Eropa sepanjang kariernya. Pemain asal Swedia itu dikontrak Barcelona pada 2009 dari Inter Milan.

Ibrahimovic mulai bangkit setelah mengamankan langkah impiannya tetapi penampilannya memburuk cukup cepat sampai akhirnya dipinjamkan ke AC Milan setelah dua musim.

Ibrahimovic sedang dalam performa terbaiknya untuk Barcelona ketika ia ditempatkan sebagai penyerang tengah. Namun, hal itu berubah ketika Lionel Messi menegaskan dirinya akan dimainkan sebagai striker utama. Selanjutnya, Ibra dipindahkan ke peran yang lebih luas dan dia tidak senang sama sekali. Dia bahkan berselisih dengan Pep Guardiola karena hal yang sama.

Belakangan, dalam otobiografinya, Zlatan membuka tentang perjuangannya di Barcelona. Dia menulis:

"(Messi) ingin bermain di tengah, bukan di sayap, jadi sistemnya berubah dari 4-3-3 menjadi 4-5-1. Saya dikorbankan dan tidak lagi memiliki kebebasan di lapangan yang saya butuhkan untuk sukses."




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=cftVjjr7ZQA

Artikel Pilihan