Selamat Ulang Tahun!

5 Hal yang Menyebabkan Runtuhnya Liga Super Eropa

"Hanya dalam 48 jam gagasan itu kolaps."

Analisis | 21 April 2021, 13:45
5 Hal yang Menyebabkan Runtuhnya Liga Super Eropa

Libero.id - Setelah mendapat protes keras dari para penggemar, klub sepak bola yang awalnya tergabung dalam Liga Super Eropa itu memutuskan mundur dari kompetisi kontroversial tersebut. Namun, masih harus dilihat apa akibatnya bagi 12 klub yang dijuluki "The Dirty Dozen".

Penghargaan harus diberikan kepada para penggemar, sementara fokus sekarang ada pada pemilik klub yang memutuskan untuk ambil bagian dalam ESL. Tokoh-tokoh seperti Stan Kroenke dari Arsenal, Glazers dari Manchester United dan John Henry dari Liverpool sedang dalam pengawasan besar sekarang.

Ini berfungsi sebagai pengingat tepat waktu bahwa sepak bola adalah untuk para penggemar, dan permainan tidak ada artinya tanpa mereka. Sekarang kita lihat 5 hal yang menyebabkan jatuhnya Liga Super Eropa.


5. Perang dengan Berbagai Organisasi Sepakbola

Tindakan keras dimulai segera setelah pengumuman Liga Super Eropa. UEFA marah, dan Presiden Aleksander Ceferin membuat pemikirannya tentang kompetisi sangat jelas.

"Kami akan mengambil semua sanksi yang kami bisa dan kami akan memberitahu Anda segera setelah kami memiliki jawaban yang jelas. Pendapat saya adalah, secepat mungkin, para pemain harus dilarang dari semua kompetisi kami," jelasnya.

“Dari sebuah proyek. Ide ini adalah ludah untuk semua pencinta sepak bola dan masyarakat kami. Kami tidak akan membiarkan mereka mengambil ini dari kami," paparnya.

EFL juga merilis pernyataan dengan kata-kata yang keras, dan ada laporan bahwa klub yang terlibat dengan Liga Super Eropa akan dikeluarkan dari liga masing-masing.

https://twitter.com/UEFA/status/1384490358944436224?ref_src=twsrc%5Etfw%7Ctwcamp%5Etweetembed%7Ctwterm%5E1384490358944436224%7Ctwgr%5E%7Ctwcon%5Es1_&ref_url=https%3A%2F%2Fwww.sportskeeda.com%2Ffootball%2F5-things-led-downfall-european-super-league

Bahkan, Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, mengungkapkan ketidaksenangannya. Dia menyoroti parahnya situasi dan semua tekanan ini pasti berhasil.


4. Pernyataan Klub dari Sisi non-Liga Super saat Everton Merilis Pernyataan dengan Kata-kata yang Kuat

Kemarahan berbagai klub non-Liga Super terlihat sangat jelas, dengan berbagai reaksi media sosial mulai dari kekecewaan hingga kemarahan langsung.

Wolverhampton Wanderers bahkan menobatkan diri mereka sebagai juara Liga Premier musim 2018/2019, setelah finis di urutan ke-7 di belakang tim di Liga Super Eropa.

Berbagai klub mengeluarkan pernyataan yang mengungkapkan kemarahan dan ketidaksenangan mereka pada penciptaan kompetisi.

Selengkapnya tentang teks sumber ini

https://twitter.com/Wolves/status/1384437712393064451?ref_src=twsrc%5Etfw%7Ctwcamp%5Etweetembed%7Ctwterm%5E1384437712393064451%7Ctwgr%5E%7Ctwcon%5Es1_&ref_url=https%3A%2F%2Fwww.sportskeeda.com%2Ffootball%2F5-things-led-downfall-european-super-league
 
Ada laporan bahwa klub non-ESL menginginkan klub Liga Super Eropa keluar dari liga mereka, dan reaksi ini berfungsi sebagai pengingat bahwa uang bukanlah segalanya.
 

3. Para Pemain

Ander Herrera dari Paris Saint-Germain memposting ungkapan emosional yang mengutuk pembentukan Liga Super Eropa, dan banyak pemain saat ini dan mantan pemain melakukan hal sama.

Marcus Rashford dari Manchester United, Luke Shaw, dan Bruno Fernandes menjelaskan perasaan mereka. Sementara pidato penuh semangat Gary Neville tentang topik tersebut ditonton secara luas. Kapten Liverpool, Jordan Henderson, meminta pertemuan kapten Liga Premier dan kemudian memposting pemikirannya di media sosial.

https://twitter.com/FabrizioRomano/status/1384599402858303490?ref_src=twsrc%5Etfw%7Ctwcamp%5Etweetembed%7Ctwterm%5E1384599402858303490%7Ctwgr%5E%7Ctwcon%5Es1_&ref_url=https%3A%2F%2Fwww.sportskeeda.com%2Ffootball%2F5-things-led-downfall-european-super-league%2F2

Richarlison dari Everton, Daniel Podence dari Wolverhampton Wanderers, mantan bek tengah Liverpool Dejan Lovren, bek kiri Atalanta Robin Gosens dan mantan gelandang Arsenal dan Real Madrid, Mesut Oezil, sangat vokal tentang ketidaksenangan mereka dengan Liga Super Eropa.


2. Wawancara Florentino Perez

Presiden Real Madrid dan Ketua Liga Super Eropa, Florentino Perez, memberikan wawancara kontroversial kepada El Chiringuito kemarin, yang selanjutnya menciptakan perselisihan antara penggemar dan pemilik klub.

Perez menyatakan bahwa penggemar berusia 16 hingga 24 tahun tidak tertarik dengan sepakbola dan menyarankan bahwa mengurangi menit bermain sepak bola bisa menjadi solusi yang memungkinkan. Ini disambut dengan kritik luas.

Dia juga mengatakan bahwa klub telah kehilangan banyak uang dalam beberapa musim terakhir, dan Liga Super Eropa adalah cara yang tepat.

https://twitter.com/ESPNFC/status/1384433931785736195?ref_src=twsrc%5Etfw%7Ctwcamp%5Etweetembed%7Ctwterm%5E1384433931785736195%7Ctwgr%5E%7Ctwcon%5Es1_&ref_url=https%3A%2F%2Fwww.sportskeeda.com%2Ffootball%2F5-things-led-downfall-european-super-league%2F2

"Tidak ada yang tertarik pada Liga Champions sampai perempat final. Apa yang paling menarik? Biarkan pemain hebat bermain. Kami melakukan yang terbaik untuk olahraga ini. Liga Champions telah kehilangan daya tariknya, kami telah menciptakan Liga Super untuk menyelamatkan sepak bola. Kami harus mengubah sesuatu untuk membuat olahraga ini lebih menarik di tingkat global," sebut pernyataan Perez.

Wawancara Perez mempercepat protes, dengan penggemar menggunakan media sosial untuk menyuarakan kemarahan mereka.
 

1. Fans Protes

Satu hal yang benar-benar menyebabkan jatuhnya Liga Super Eropa adalah protes dari para penggemar.

Fans turun ke jalan untuk memprotes pembentukan Liga Super Eropa. Pertandingan Liverpool dengan Leeds United melihat para penggemar berusaha memblokir bus The Reds memasuki Elland Road. Penggemar Chelsea juga melakukan bagian mereka, memaksa Petr Cech untuk menghadapi mereka di luar Stamford Bridge.

Sepakbola adalah permainan untuk para penggemar. Persatuan yang ditunjukkan melawan keserakahan pemilik klub akan menjadi peringatan bagi pemilik klub sebelum upaya lain seperti Liga Super Eropa dilakukan lagi.




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan