Selamat Ulang Tahun!

5 Nomor Punggung Pesepakbola Legendaris yang Sudah Pensiun

"Javier Zanetti sudah diasosiakan dengan Inter Milan. Maka nomornya pantas untuk diistirahatkan."

Feature | 12 May 2021, 16:00
5 Nomor Punggung Pesepakbola Legendaris yang Sudah Pensiun

Libero.id - Dinamika dalam memilih nomor punggung dalam sepak bola  menjadi sangat menarik untuk ditelusuri. Sebagian dari nomor punggung tersebut bahkan sampai melegenda san dikeramatkan oleh para penggemarnya.

Angka-angka tertentu menjadi lebih penting daripada yang lain karena berbagai alasan. Semua itu dikarenakan pemain yang mengenakannya di masa lalu.

Misalnya, ikon nomor sepuluh biasanya dikaitkan dengan pengatur serangan. Leo Messi di Barcelona dan Neymar di Paris Saint-Germain. Nomor tujuh juga telah dikenakan oleh beberapa pemain hebat sepanjang masa, termasuk Cristiano Ronaldo, Raul Gonzalez, dan beberapa lainnya.

Untuk alasan ini, tidak ada tanda penghormatan yang lebih besar dalam sepak bola daripada ketika sebuah klub memilih untuk menghentikan sejumlah pemain untuk menghormati seorang pemain, sebagai tanda penghormatan.

Ini bisa murni berdasarkan prestasi, seperti Schalke 04 menghentikan nomor tujuh Raul secara permanen, atau nomor 14 George Weah dipensiunkan oleh Liberia. Klub juga telah menghentikan nomor punggung jika seorang pemain meninggal sebelum waktunya, seperti nomor sembilan Emiliano Sala di Nantes, nomor 13 Davide Astori di Fiorentina, dan nomor 19 Junior Malanda di Wolfsburg.

Untuk itu, berikut adalah lima pesepakbola terkenal yang kostumnya telah dipensiunkan oleh klubnya.

5. Pele | 10 New York Cosmos (Nomor 5)

Libero.id

Kredit: instagram.com/pele

Secara historis, tidak banyak klub di dunia sepak bola yang mempensiunkan kaus nomor sepuluh yang terkenal itu untuk menghormati seorang pemain, tetapi Pele bukanlah pesepakbola biasa. Permainan Brasil secara luas dianggap sebagai pemain terhebat yang pernah ada, dan dia memenangkan Piala Dunia dalam tiga kesempatan bersama Selecao, lebih dari pemain mana pun dalam sejarah sepakbola.

Meskipun dia menghabiskan hampir dua dekade dengan Santos, di mana dia membuktikan dirinya sebagai ikon sepak bola, adalah New York Cosmos yang menghormatinya dengan menghentikan kostum nomor sepuluh. Pele menjalani masa tiga tahun di Amerika Serikat, di mana dia mencetak 37 gol dan membuat 30 assist.

Kaus Cosmos-nya dipensiunkan pada paruh waktu selama pertandingan ini. Perpisahan legendaris untuk legenda sejati game.

4. Javier Zanetti | Internazional (Nomor 4)

Libero.id

Kredit: instagram.com/javierzanetti

Javier Zanetti adalah salah satu full-back terbaik. Dengan 615 penampilan Serie A yang mengejutkan untuk Inter (858 di semua kompetisi) dan angka keseluruhan 1.114 untuk klub dan negara, Zanetti adalah pemegang rekor yang membanggakan. Dia juga bisa dibilang kapten terhebat yang pernah ada bagi Internazionale, setelah membantu mereka meraih lima Scudetti dan satu treble Eropa di antara gelar-gelar utama lainnya.

19 tahun di San Siro, 13 di antaranya ia habiskan sebagai kapten, dianggap sebagai salah satu masa terbaik yang pernah dimiliki pemain di klub mana pun, dan Inter memberikan penghormatan yang luar biasa kepada pemain asli Buenos Aries itu. The Nerazzurri secara permanen pensiun kostumnya dengan pernyataan menyentuh, mengatakan nomor empat adalah 'selamanya Zanetti'.

Zanetti kemudian ditunjuk sebagai bagian dari dewan direksi Inter untuk mengakui kontribusinya terhadap klub selain dari nomor bajunya yang sudah pensiun.

3. Johan Cruyff | Ajax (Nomor 14)

Johan Cruyff tidak hanya salah satu pesepakbola terhebat sepanjang masa. Cruyff dianggap sebagai salah satu tokoh sepakbola paling berpengaruh sepanjang masa tidak hanya karena apa yang dia capai di lapangan, tetapi juga karena kontribusinya di luar lapangan.

Pemenang Ballon d'Or tiga kali itu memenangkan delapan gelar Eredivisie dan tiga klub Eropa berturut-turut untuk klub masa kecilnya dan, kemudian, membimbing Barcelona menuju kejayaan La Liga. Sebagai manajer, ia membangun 'tim impian' asli di Nou Camp dan mengubah pendekatan mereka terhadap permainan. Cruyff membantu mereka memenangkan 11 penghargaan utama, termasuk Piala Champions pertama bagi Catalan.

Pada kesempatan ulang tahun ke-60 Cruyff di tahun 2007, Ajax mengungkapkan bahwa mereka akan memensiunkan kaos ikoniknya untuk 'membekukan nomornya sebagai penghormatan kepada pemain sepak bola yang unik'. Orang Belanda meninggal delapan tahun kemudian, dan Ajax menghormatinya sekali lagi dengan mengganti nama Amsterdam ArenA menjadi Johan Cruyff ArenA.

2. Paolo Maldini | AC Milan (Nomor 3)

Paulo Maldini, dari semua sisi, adalah salah satu bek paling berpengaruh yang pernah memainkan sepakbola. Ikon sepak bola Italia mengikuti jejak ayahnya, Cesare Maldini, dengan bermain untuk AC Milan, dan dia menghabiskan 25 tahun karier profesionalnya di San Siro.

Maldini membantu Rossoneri memenangkan 25 penghargaan utama selama waktunya di klub, termasuk tujuh gelar Serie A dan lima Piala Eropa / Liga Champions UEFA. Secara keseluruhan, ia telah tampil 902 kali untuk Milan di semua kompetisi, lebih banyak dari pemain lain dalam sejarah mereka, dan memegang rekor delapan final Piala Eropa / UCL bersama Paco Gento.

Setelah 25 tahun mengabdi kepada Rossoneri, tidaklah mengejutkan bagi klub untuk menghormatinya dengan mengistirahatkan kaus nomor tiga miliknya. Namun, yang membuat kasus Maldini unik adalah bahwa meski nomor tersebut sudah pensiun, ia berhak meneruskannya kepada putra-putranya jika mereka bermain untuk Milan di masa depan.

1. Diego Maradona | Napoli (Nomor 10)

Sama seperti Pele, Diego Maradona adalah salah satu dari sedikit pesepakbola yang klubnya memensiunkan kaos sama pentingnya dengan nomor sepuluh. Setelah dua tahun di Barcelona, Napoli memecahkan rekor transfer dunia untuk membawa Maradona ke Italia pada tahun 1984, dan dengan Partonopei ia menjadi legenda permainan.

Maradona seorang diri membawa Napoli meraih Scudetto pertama mereka dalam sejarah pada tahun 1986, dan mengikutinya dengan empat tahun kemudian, yang tetap menjadi satu-satunya dua gelar liga yang pernah dimenangkan Napoli.

Napoli memutuskan untuk memberinya penghargaan setinggi mungkin - mereka mengistirahatkan salah satu kaos sepak bola paling ikonik untuk salah satu nama paling ikonik sepak bola.

El Pibe de Oro meninggal dunia pada November 2020 pada usia 60 tahun, setelah itu Napoli segera mengganti nama stadion mereka menjadi Stadio Diego Armando Maradona untuk menghormati mendiang legenda tersebut.




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan